Selamat pagi

Dari belasan jepretan, hanya ada dua foto yang menurutku paling mending dan cukup bagus untuk aku bagikan disini, meskipun tetap saja ga sebagus yang kuinginkan. Dan momen ini dipersembahkan oleh aku yang sedang dalam perjalanan menuju rumah orang tua di sabtu pagi karena kuatir larangan mudik akan tegas dilakukan dan aku ga ada kesempatan lagi untuk bertemu orang tua dalam waktu dekat.

Saking waswasnya, akupun pergi sesaat sebelum matahari terbit, berharap para petugas kepolisian masih beristirahat atau memang belum berangkat, hehe. But for the record, hari itu pelarangannya belum ditetapkan, jadi ga ada petugas yang kutemui di jalanan yang menyuruhku untuk putar balik.

Padahal kalo boleh memilih, lebih enak untuk tidur lagi selepas subuh, udara dingin, kasur nyaman menghangatkan, kantuk membelai mata, apalagi coba? Tapi semua itu kukalahkan demi bersilaturahmi dengan orang tua dan kakak-kakak lainnya.

Dan ternyata, kemenangan dari rasa kantuk dan godaan kenyamanan kasur itu berbuah pemandangan yang bagiku begitu indah. Pagi yang teramat cerah. Matahari terbit pas aku lagi melewati jalan Soekarno-Hatta yang panjang itu.

Waktu yang tepat di tempat yang tepat dengan orang yang ga begitu tepat, Hahahaha…. kenapa dengan orangnya ga tepat? karena Panda itu termasuk teman hunting yang buruk, dia cepet bete kalo aku sering berhenti-berhenti di perjalanan hanya untuk memotret ini dan itu.

Aku sudah tahu dengan sifatnya yang itu dan akupun sebisa mungkin ga mau hunting foto ditemenin doi, haha… Tapi pagi itu, karena memang perginya sama Panda, ya mau ga mau deh.

Bayangkan, warna golden hour yang begitu menggoda mata seorang juru foto, yang cahaya jingganya mulai memasuki celah-celah ranting pepohonan yang ada di sepanjang jalan Soekarno-Hatta, membentuk citra yang merupakan impian untuk dipotret. highlight golden hour dan shadow yang membuatnya lebih dramatis dan indah.

Matahari paginya seperti bicara “halo adynura, ketemu lagi ya sama saya! kebetulan saya lagi jingga-jingganya nih dan fase ini ga kan lama terjadi lho, dan karena lagi cerah, jadi ga ada yang awan yang menghalangiku kali ini. kenapa kamu ga memotret aku? tumben? ayo dong…. kapan lagi coba?”

Andai aku ga membonceng Panda, mungkin aku akan berhenti di setiap meternya dan memotret seperti orang kelaparan yang baru menemukan makanan enak setelah sekian lama. Disitu aku bimbang karena ga enak kalo sering berhenti. Tapi akupun ga tahan, akhirnya akupun berhenti di satu titik yang menurutku cukup menarik, ga peduli apakah Panda akan bete atau engga.

Bentar ya, gimme just 5 minutes

And that’s it, dari sekian belas jepretan pada satu spot itu, hanya ada dua saja yang mendingan karena kebetulan aku lagi bawa lensa kit yang sebetulnya hasilnya udah ga sejernih dulu lagi, autofokuspun udah ga jalan lagi. Jadi meskipun ketajamannya tidak kudapatkan, tapi setidaknya wide angle-nya cukup menarik.

So, i’ve got what i’ve got.

Dan sungguh, beberapa puluh meter di depan, pemandangannya lebih menyenangkan lagi, tapi aku ga berhenti lagi dan memotret karena ternyata aku lebih ingin menjaga mood Panda. hiks.

Nyesel sih, asli. Tapi semoga deh kedepannya ada pagi-pagi lainnya yang sama cerahnya dan dengan matahari yang sama indahnya. Dan aku, sendirian. siap menggila untuk memotret sebanyak-banyaknya. hehehe..

10 thoughts on “Selamat pagi”

  1. Selamat bersilahturami Kak Ady dan keluarga. Pasti senang sekali akhirnya bisa kumpul sama keluarga besar ya 😁 berarti Kakak akan berlebaran di rumah orangtua dong?
    Btw, fotonya beneran cakep banget 😍 lihat foto itu bikin hati jadi ademmmm. Jarang banget aku sendiri bisa menikmati matahari pagi seperti itu, kayaknya terakhir pas zaman masih sekolah deh 😅

    1. Iya, akhirnya bisa nengok lagi, setelah beberapa lama, tapi ga lama kok,cuma sehari disananya juga, akunya langsung balik Bandung lagi.

      Tapi masih berharap kalo lebaran nanti ga dilarang mudik kalo sedekat Bdg-Garut mah.

      Lia, lama banget terakhir lihat matahari paginya? kamu kemana aja kalo pagi-pagi?

  2. Ini fotonya kaya yg berjudul “menyongsong Masa Depan” soalnya itu biasan cahayanya pas banget.. dan orang2 sedang menuju kesana.. haha 😁

    Keren Mas Ady.. berharap punya mood buat jalan2 pagi sehabis sahur.. tpi selalu kalah sama buaian kasur yg selalu bisikin *sini bay,, baringin aja..* hahah😂

  3. Golden hour memang paling bagus. Baca ini jd merasa beruntung misua partner hunting yg akomodatif 😅. Malah doski yg semangat anterin nonton golden hour pake motor wk. Mungkin cowok2 mmg gitu ya. Tapi sy pernah hunting foto dg cewek yg ga suka moto. Tiap dikit2 berhenti pasti ngambek n diomeli terus deh I feel you lah mas Ady. 😂🤣Memang harus pakai kaca mata kuda kalo ada momen2 gini.

    1. Pada akhirnya, daripada nyesel ya kacamata kuda aja deh, paling betenya ga lama, ahehehe… soalnya ga tau juga besok-besok akan nemuin scene kayak gitu lagi. ya ga sih?

      hehehehe…

  4. motrer golden hour emg gak boleh dilewatin banget ini mah, kaak! sayang nggak bisa motret banyak yaa😂 gapapa deh, menjaga mood kak Panda siapa tau jadi pahala, kak Ady. Wkwkwkwk. Biasanya kalo lagi golden hour gini di fly over lebih mantul lagi tuh pemandangannya😍. Aku juga sering berhenti buat sekadar foto-fotoin golden hour pas sore-sore di jembatan layang, karena memang seingin itu mengabadikan setiap momen. walaupun aku cuma bisa ngeliatin dan nunggu hasilnya karena nggak ngerti sama fotografi😆

  5. pagi yang menyenangkan, mataharinya masih mau mau malu buat muncul.
    aku lebih sering melewatkan matahari nongol mas Ady, lebih seringnya ya tidur ayam itu hahaha
    kecuali kalau pas ada jadwal kereta atau perjalanan pagi pagi bener, baru bisa ngeliat matahari terbit

  6. Wah pagi yang menyenangkan sekali. Aku jarang bisa mengabadikan momen pagi, lebih sering motret sunset apalagi kalo lagi pulang ke Bali hihi.

    Ikut senenggg bisa sempat nengokin orangtua di Garut. Soalnya sekarang ini lebih ketat ya pemeriksaannya. Banyak yang buru-buru cuti kerja sebelum lebaran biar bisa mudik duluan.

    Sehat-sehat selalu, Mas Ady dan Mba Panda!

  7. Terakhir kali kapan ya aku motret pake kamera HP waktu fajar begini? Dah lama banget deh kayaknya, hm jadi rindu jepret² pas pagi hari ☹️

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s