Nostalgia

Jalan-jalan singkat dulu ke Cianjur dalam rangka nengokin keponakan yang baru disunat. Lumayan, ada sesuatu yang bisa kufoto. hehe.

Sekitar 2 jam perjalanan dari Bandung kota menuju Cianjur ini. Aku tahu tempatnya pasti desa banget setelah sebelumnya melewati pesawahan yang cukup luas dengan jalan yang cukup kecil.

I’m happy ke pedesaan. Ini bukan karena aku ngota banget (di kota juga jarang main ke mall kok), tapi suasana desanya langsung membuatku bernostalgia dengan masa kecil.

Pokoknya, apapun yang mengingatkanku dengan masa kecil yang menyenangkan itu, pasti otomatis akan membuatku merasa hangat dan exciting.

Rumah yang masih pake bilik bambu, pepohonan yang masih rimbun banyak, tanahnya, bahkan sapu lidinya juga, hahaha…

Sebetulnya ga gimana-gimana banget sih, cuma entah kenapa kemarin pas kesana, rasanya kayak pergi ke masa lalu.

Dua hal sih, ini seneng karena udah lama ga jalan-jalan jauh atau memang karena suasana desanya.

Pokoknya gitu deh, hahaha.

Oh iya, kamu tahu gak tanaman yang daunnya mirip mangkok di atas? itu adalah kali pertama setelah sekian lama ga melihatnya lagi. Terakhir lihat pas masih SD. Tanaman daun mangkok itu tumbuh di pinggir jalan area rumah di Malangbong layaknya pagar hidup.

I’m happy to be able to see it again.

10 thoughts on “Nostalgia”

  1. Kalau Cianjur itu masuk Bandung apa Bogor Mas Adi..??

    Bner Mas Adi, suasana pedesaan tuh ngangenin ya 😄. apalagi kalau semisal masih ada rumah yg pake perapian sebagai kompor. Wahh pagi2 aroma kayu bakar bikin mood banget ..

    Kalau di desaku yg aku kangenin itu sewaktu paginya.. dingin, adem, aromanya khas, terus ada bebek pada baris lewat depan rumah.. waahh seru… 😂

    Btw, aku malah baru lihat daun mangkok gtu. Awalnya aku kira itu pohon sirih. Tapi pohon sirih kan merambat ya. Dan ini bentuk daunnya cekung.. 🤔

    1. kalo cianjur ini tersendiri kan ya? bukan Bdg atau Bogor juga. Cianjur ini yg deket purwakarta.

      beuh bener banget, kalo disunda.. istilah dapur yg masih perapian dan kayu bakar gitu disebutnya hawu…

      Suasana pagi emang selalu magical, ditambah ditempat yg sarat makna, makin ajaib sih.

      sekarang masih ada kan yg ngangon bebek? hehehe..

      wah seriously baru lihat pertamakali? aku jg ga tau nama yg benernya apa, tp seingatku disebutnya daun mangkok krn ya literally daunnya mirip wadah mangkok, dan ini baru lihat lagi setelah sekian lama.

      bagai time capsule, begitulah aku menikmati pergi ke pedesaan.

  2. Suka om foto2nya..kesannya adem gitu..ntah kenapa..😅
    Btw..dulu waktu kecil daun mangkok2an suka buat maenan..buat ditepuk-tepukin..kan bunyinya lumayan..namanya juga bocah..🤭

  3. Waahh aku juga lama banget nggak ke desa, Kak. Btw karena aku tinggal di kota juga padat banget, bising, macet, hadeh.

    Sama kaya Kak Bayu, aku malah baru pertama liat daun mangkok kaya gitu hahaha! 🤣 Tapi kalau tanaman yang dah lama banget nggak aku lihat itu yang kaya rambut gitu warna kuning biasanya dulu dipake buat masak-masakkan. Hahaha 🤣 Ga tau juga itu namanya apa 🤣

    1. wah? apakah daun mangkok ini hanya tumbuh di jawa barat? hmmm…

      Nah iya, itu tanamana parasit kalo ga salah ya yang kuning itu, sama… anak-anak perempuan disini juga suka jadiin mainan mie. dan mangkoknya ya daun itu. hehehe….

      syifanaaa, kamu kemana aja?

      1. Oh iya kak?? Kalo mangkoknya aku sih dulu pake dari piring-piring yang dibuat dari tanah liat. Biasanya dibeliin ibu waktu ke pasar 🤣

        Nggak kemana-mana kak, masih ada di real life dan sometimes nyliwer ke blog temen-temen meskipun lebih sering gak ninggalin jejak. Hahaha 🤣

  4. daun mangkok, aku langsung flashback dan inget
    dulu waktu SD sering jadiin daun ini buat masak-masakan. aku juga bingung sekarang kok ya nemu ide daun dijadiin piranti buat masak-masak
    suasananya ga jauh beda kayak di desa-desa di jember sini, dinding bambu juga mengingatkanku kalau rumah aku dulu ya dindingnya dari bambu gini
    zaman dulu beberapa rumah, ada yang separuh dindingnya pake tembok, dan separuhnya lagi dipakein bambu anyam kayak gini
    kalau di jember disebutnya gedeg mas ady

  5. Suasanya kampung memang buat rindu banget, apalagi buat orang yang memang besar di kampung seperti saya.. Suasanya, udara, dan nuansa yang memang bisa bikin betah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s