Makanan yang dihindari autoimun

Camilan bebas gluten, ada yang murah, ada juga yang mahal

Halo, apa kabarnya? semoga selalu baik ya.
Disini ada yang tau apa itu autoimun? kalo ga tahu, ada di google kok, hehe.

Autoimun?

Autoimun itu banyak jenisnya dan gejalanya beda-beda. Ada yang menyerang tulang persendian, ada yang gejala merah-merah di kulit seperti alergi.

Penyebab autoimun ini belum diketahui secara pasti. Tapi biasanya kalo engga faktor genetika (turunan), juga bisa dari gaya hidup yang ga sehat. Mungkin juga emang udah takdirnya, kayak aku.

Iya, aku punya autoimun psoriasis. Gejalanya seperti ruam atau bintik-bintik merah yang lama-lama akan mengelupas dan meninggalkan sedikit luka berdarah. Kalo udah parah, rasanya gatal guys dan bisa merah sebadan-badan, kalo dibiarin, bisa jadi kayak ekzim.

Dalam kasusku, sepertinya psoriasis ini memang genetik dari bapakku, tapi ada andil juga dari gaya hidup ga sehat sejak SMA (maklum, pola makan anak kosan ga tentu, yg penting kenyang).

Psoriasis-ku ga muncul sejak kecil, tapi aku mulai ngeuh dengan psoriasis ketika sudah menikah.

Awal kenal Psoriasis

Aku ingat, beberapa tahun lalu di bulan idul adha. Waktu itu setiap hari makannya sama daging merah entah itu gulai atau rendang, dan tanpa sayur karena memang stok daging banyak, makan sayur lagi males.

Hingga suatu waktu aku menyadari kok pahaku ada merah-merah. Kukira karena gigitan nyamuk, tapi ga bentol-bentol dan gatel, cuma merah aja. Aku biarin tapi lama-lama bintik merahnya ga ilang, malah nambah.

Karena penasaran, aku googling berdasarkan gejala yang kualami, agak lama riset tapi akhirnya semua mengerucut ke psoriasis ini. Tapi untuk memastikan, akupun cek ke dokter kulit, dan ternyata dokterpun mengiyakan kalo aku mengidap psoriasis.

Ketika riset, aku menemukan bahwa autoimun ini ga bisa disembuhkan, hanya bisa dikendalikan dengan obat untuk menghilangkan gejalanya atau menerapkan pola hidup sehat dan terkendali.

Akupun konfirmasi ke dokter tentang masalah diet makan, apa pantangannya. Dokter tidak memberi pantangan apa-apa, katanya cukup dengan obat salep untuk menghilangkan kemerahan dan jangan stres aja. Well, lega sih karena ternyata masih bisa makan makanan enak seperti biasanya.

Tapi ternyata oh ternyata, bintik-bintik merah ini muncul terus. Setiap aku obati di satu titik, muncul di titik lain ditubuhku. Akupun ga bisa terus-terusan pake salep kulit karena takut lama-lama malah jelek ke kulitku. Akhirnya aku lanjut riset tentang pola makan yg mengidap autoimun ini.

Makanan pantangan autoimun – psoriasis

Nah, gejala dari psoriasis ini adalah kulit merah atau disebut peradangan atau inflamasi. Jadi kalo aku ga makan sesuatu yang menyebabkan inflamasi, tentu kemungkinan kemunculan merah-merah akan mengecil kan ya.

Lalu akupun cari makanan apa saja yang menyebabkan inflamasi. Intinya, kalo udah nemu makanan penyebab inflamasi, berarti sisanya bisa aku makan.

  • Makanan penyebab inflamasi itu diantaranya:
    • Pemanis buatan seperti gula putih
    • Daging merah dan olahannya
    • Gluten
    • Alkohol
    • Sayuran jenis nightshade seperti terong-terongan dan percabean
    • dairy atau persusuan
    • Kacang kedelai dan olahannya

List-nya dikit ya, tapi kalo didetilkan, cukup bikin pusing mau makan apa. Gorengan berterigu udah ga boleh, daging sapi kambing dll, minuman makanan manis bergula buatan udah harus bye, dan persayuran nightshade pula, perpedasan juga udah ga bisa.

Awalnya aku stres karena kayaknya ga ada yang bisa kumakan, hanya makan ikan, daging ayam dan sayuran seperti wortel brokoli, ga bisa ngemil gorengan, ga bisa masak indomi lagi, ga bisa makan roti atau bolu. Bikin minuman manis juga ga bisa banget.

Aku ingat, bulan pertama diet seperti itu, berat badan turun cepet banget ampe 20kg, aku kurus banget ampe dikira sakit, padahal justru akunya merasa lebih fit dan enteng. Malah akupun jadi jarang sakit flu lagi.


Jajanan pasar is my favorite!

Tapi lama-lama, aku mulai ngulik makanan apa aja yang aman kumakan dan lambat laun jadi tahu kalo jajanan pasar tradisional indonesia itu rata-rata gluten free karena kebanyakan terbuat dari singkong, ubi dan dengan gula kelapa.

Sampai sekarang, ga tahu udah berapa tahun, aku ga makan indomi atau bala-bala atau gehu, menghindari gluten. Alhamdulillah psoriasis cuma kadang-kadang muncul tapi langsung hilang, itupun kemungkinan karena aku salah baca kandungan makanan atau stres berlebih dan kecapean (kurang tidur).

Yes, bukan hanya makanan. Stres dan keletihan juga bisa menimbulkan gejala psoriasis meskipun ga secepat kalo salah makan.

Jadi ya, sejak saat itu, jajanan pasar yang terbuat dari singkong atau ketan dan bergula merah selalu jadi favoritku.


Akhirnya, roti gluten free!

Dan kemarin, akhirnya aku makan lagi roti. Semua berkat kak Eno yang mentraktir aku roti keto yg isinya gluten free, dairy free, sugar free. Setelah sekian lama, gila… rasanya nikmaaattttt, aku pelan-pelan makannya karena ingin menikmati setiap gigitannya. Pantesan harganya ga murah, haha.

Terima kasih kakak Enow!

Keto diet

Oh iya, untuk siapapun yang merasa gejalanya mirip seperti yang kualami atau ada masalah kulit lainnya, coba aja diet keto atau hindari dulu yang namanya gluten dan gula buatan serta makanan minuman kemasan dan junkfood. Konon kulit itu akan langsung bereaksi jika ada yang salah dengan pencernaan kita.

Untuk siapapun yang mengidap autoimun, semangat ya! embrace aja dan jangan ditolak. πŸ™‚

PS: aku jadi lupa, dulu juga aku suka berjemur matahari karena vitamin D di sinar matahari bagus juga untuk kulit, apalagi kalo bercampur garam yang dihasilkan keringat, itu semua menyehatkan.

13 thoughts on “Makanan yang dihindari autoimun”

  1. jadi tau banyak dari pengalaman mas Ady
    aku kira autoimun nggak ada pantangan makanan, tapi kalau dokter bilang nggak ada, mungkin kalau aku di posisi mas Ady nggak akan nyari tau via mbah google soal pantangan
    dan ternyata udah lama juga mas Ady nggak makan dunia per-mie-an ya. tapi demi kesehatan apa aja dilakuin
    cemunguddd mas ady

    1. tadinya juga aku udah seneng ga ada pantangan makanan dari dokternya, tapi karena gejalanya ga ilang-ilang, makanya inisiatif untuk cari cara alternatif tapi ga berbahaya, dan ketemulah dengan diet makan yang meskipun ga punya penyakit, pola makan seperti ini tetap bikin sehat πŸ™‚

      Awalnya susah, tapi lama-lama, aku justru menikmatinya (kecuali di bagian kalo aku ga bisa jajan ke kafe biasa lagi yaa..)

  2. Sama om..si kecil juga harusnya diet gluten..cuman namanya bocah..pasti mie makanan yg paling disukai..akhirnya ya dibolehin..tapi sepekan sekali aja..setidaknya ngurangin..negosiasinya yg ribet klo sm bocah..πŸ˜…

    1. Yes, kasian ya masih kecil udah harus diet gluten.
      Tapi kalo ngulik dikit, selalu ada alternatif makanan yang ga kalah enaknya, kalo soal mie, aku kalo kangen ya makan bihun aja (terbuat dari saripati kacang ijo atau jagung) atau sesekali beli mie soba atau juga shirataki, ya sesekali aja karena emang ga murah,hehehe…

      semoga sehat selalu untuk anaknya dan orangtuanya juga yaa

      1. Sebenarnya bihun jg mau om..cuman klo abangnya pas bikin mie instan itu lho..hadeuhh..mknya suka saya suruh sembunyi2..ya klo ketauan..adeknya dibagi dikit..πŸ˜…
        Aamiiin om..makasih atas doanya
        Doa yg sama utk om dan keluarga..😊

  3. Aku kalau denger autoimun berasa kayak sesuatu yang sangat berbahaya soalnya g bisa disembuhin, soalnya pernah denger podcaster, istrinya punya autoimun dan kudu berobat di Singapura, soalnya di Indonesia g memadai, tapi setelah baca ceritamu, ternyata autoimun ini banyak jenisnya toh.

    Pada akhirnya jargon you are what you eat tuh beneran dan berlaku buat semua manusia. Yah walaupun diriku belum makan yang bener banget, tapi sedang berusaha untuk mengatur asupan gula, garam, sama lemak biar g berlebihan.

    1. terlepas tentang mengidap autoimun, aku masih beruntung karena ‘hanya’ kena psoriasis yang sebetulnya ga menyakitkan, cuma kalo parah ya gatal dan jelek keliatannya.

      Ada autoimun yang nyerah sendi dan tulang, itu sih yang kayaknya lebih menyakitkan.

      And yes, you are what you eat itu bener banget sih according to my own experience. dan aku memilih untuk menjadikan makanan sebagai obat.

      Harus aware sama apa manfaat dari makanan yang aku makan, efeknya ke badan itu apa, cara masaknya gimana biar kandungannya terjaga, trus variasi makanan juga biar gizi yang masuk ke badannya ga itu-itu terus…

      musingin dan melelahkan pada awalnya, tapi kalo udah terbiasa, it’s good, it’s a real fun. hehe…

      and i know you will getting there πŸ˜€ , kalo dari sekarang dijaga, mungkin pipit bisa ngedance dengan nyaman sampe tua, hehe…

      Menjaga kesehatan adalah investasi terbaik, khususnya di makanan.

  4. Jadi bagaimana rasa rotinya, Ady? Enak banget, kaaaan? 😍

    By the way, nanti saya kirimkan keripik Ubi Chimi, ini gluten ugha punyanya Lemonilo brand 🀣 Enak banget saya sukaaaaa. Siapa tau Ady suka, tapi coba cek dulu keripik itu ada material yang Ady bisa makan apa nggak. Kalau nggak ada, besok saya kirimkan. Semangat Ady dan Panda, sehat-sehat, ya πŸ₯³

    1. Rasanya? Enakkkkk banget kak, rasanya pgn nangis tapi engga ampe nangis sih, cuma bahagia aja karena akhirnya bisa makan roti lagi (lebih kyk bolu sebetulnya)

      But it’s really good… no wonder harga segitu dapetnya seukuran itu jg (you know what i mean)

      Duh kak Eno, aku malu kalo terus-terusan dikasih 😭πŸ₯Ί

      Ps: setelah aku cek, ada kandungan gula, susu dan kedelai, so i’m afraid me personally can’t eat it.

      Tapi beneran, kak Eno udh kasih banyak, terlalu banyak, makasih yaaaa πŸ™πŸ»πŸ™πŸ»πŸ™πŸ»πŸ™πŸ»

      Sehat sehat juga untuk kak Eno, kesayangan dan keluarganyaa.. πŸ₯°

  5. Hi mas Adynura hehe.
    Sama kayak mba Pipit aku pikir autoimun sesuatu yang menakutkan karena pernah nonton di drama yang kena autoimun jadi berobat sampr dirawat lama aktivitasnya juga dibatasi, seperti nggak boleh capek.

    Udah lama banget nggak blogwalking, sudah banyak ketinggalan cerita mas Ady kayaknya. Blognya juga udah ganti atmosfirnya.

    Soal pola hidup tidak sehat aku rada takut sih haha, karena sampai sekarang Indomir masih jalan ninjaku, walau makannya nggak terlalu sering sih, tapi kalau berhenti aku nggak bisa kayaknya. Hmmm.

    1. Kalo ga salah, lupus juga masuknya jenis autoimun dan itu emang bahaya dan menakutkan jg. Jadi ada macem macem.

      Dan memang intinya pengidap autoimun ini pilihannya hanyalah dengan menerapkan pola hidup dan makan makanan yg sehat aja dan ga boleh stress.

      Anyway, aku juga ga banyak update disini kok, jd ga banyak ketinggalan tulisan kok, hehe…

      Syukuri aja kalo mbak masih diberi kesehatan, selama masih bisa makan mie, ya makanlah… secukupnya aja, sewajarnya, imbangi jg dgn yg sehat lainnya biar bisa makan mie ampe tua nanti.

      Intinya jgn berlebihan aja.

      Mie emang ga ada duanya. Huhuhuuu, akupun sering tersiksa kalo ada yg masak indomi, baunya itu lhooooo….hiks

  6. Untungnya para pembuat makanan pun semakin maju ya. Mereka bisa membikin makanan yang free dari beberapa unsur yang biasanya ada dalam makanan. Akhirnya orang yang punya pantangan akan zat tertentu pun bisa menikmati jenis makanan tersebut.

    Salam sehat selalu ,,☺️

    1. Betuul, bukan hanya karena kemajuan aja, tapi lebih karena pasarnya udah makin banyak. udah lebih banyak yg ingin menjalani pola makan yang lebih sehat, atau kebutuhan diet, atau mungkin yang penyakitan kayak aku juga nambah terus (yang tentu saja ga bisa dibanggakan)

      salam sehat terus juga untuk kamu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s