Inspirasi

Beberapa hari yang lalu di blog harian, aku sempat menulis sesuatu berjudul ‘dying’. Isinya kurang lebih hanyalah curhatan tentang aku yang ga ada perkembangan dalam berfotografi (lebih tepatnya gak mau berkembang).

Aku merasa ga ada sesuatu yang membuatku ingin terus belajar dan meningkatkan skill fotografiku. Rasanya mentok (buatku).

Apresiasi dari orang lain dan inspirasi yang memotivasi, kurasa dua hal itu yang menjadi faktor utama kenapa aku ‘terdiam’ dalam fotografi ini.

Apresiasi dari orang lain
Rasanya benar beralasan seperti itu, tapi setelah kufikir jadinya kurang fair karena di lain sisi, aku seperti jarum di tumpukan jerami. Bagaimana mungkin aku berharap ada 100 orang yang nge-likes foto aku ketika yang tahu aku dan foto-fotoku hanya sebanyak 20 orang.

Lagian, popularitas dan jumlah likes tidak menjadikan foto tersebut lebih baik daripada yang likes-nya sedikit.

Jadi, masalahnya bukan dari sedikitnya apresiasi terhadap foto-fotoku, justru PR pertamaku harus bisa sering muncul dan konsisten sharing foto-foto biar bisa naik ke permukaan dan lebih banyak orang yang lihat.

Inspirasi yang memotivasi
Nah ini, kuakui dalam beberapa bulan ini aku lebih fokus untuk belajar skill baru di digital marketing dengan tujuan menambah skill yang bisa kujual juga agar aku paham caranya menghasilkan uang di internet.

Karenanya, aku jadi jarang buka sosmed seperti instagram untuk mencari inspirasi foto, tapi malah mempelajari cara orang menjual diri atau produknya. Maka seharusnya jangan heran kalo aku merasa ga semangat atau terinspirasi memotret, karena fokusku ga lagi disitu.

Tapi, fotografi itu seperti terapi yang men(y)enangkan, separuh nafas yang melegakan. Beberapa bulan ga motret rasanya pengap, ada sesuatu yang terasa kosong, ga lengkap. Aneh. Ga jelas.

And then, hari ini aku mulai membuka instagram dengan niat mencari inspirasi. Aku ga buka stories atau reels. Aku scroll ke bawah, melihat foto-foto akun yang aku follow.

The sparks starting to happen.

Tanpa kusadari, aku terus nge-love foto-foto yang ada di feed-ku, karena emang beneran bagus-bagus.

Kebanyakan adalah foto-foto dari fotografer Jepang yang khas dokumentasi keseharian, juga foto-foto nordic dari para fotografer adventure nature outdoor yang aku follow.

Pelan-pelan vitamin inspirasinya membuatku penasaran dan semangat lagi, apalagi setiap aku melihat foto-foto Mr. Hamada Hideaki. Selain foto-fotonya yang eyegasm banget, lokasi fotonya juga gak yang sesusah seperti foto alam nordic dan auroranya.

Lokasi foto-foto Pak Hamada hanya di rumah atau lingkungan sekitarnya aja. Seperti foto tumpukan buku, piringan hitam, foto jendela dengan pemandangan di luar rumah, atau foto gang yang super bersih.

Mau gak mau, akupun jadi merasa terpicu untuk membuat foto seperti itu di lingkungan sendiri. There you go, i am motivated!

Jadi kurasa sebagai seorang fotografer, kalo motivasinya ingin selalu terjaga, salah satu caranya adalah harus terus membiarkan diri terinspirasi. Baik dari foto-foto yang lagi digemari, maupun dari hal-hal lainnya seperti buku, film, dan blog foto orang lain.

So, biar ga sepi-sepi amat, di bawah adalah beberapa foto yang sempat kuambil beberapa waktu lalu yang baru aku edit tadi siang, ups. Random sih, tapi ga apa-apa lah.

21 thoughts on “Inspirasi”

    1. Asli ga muncul? Aku pake block yg photo slideshow, lihatnya di hape atau di desktop?

      Hihihi… aku selalu terpukau sama foto-foto beliau, dan tentu saja aku ga bs menyamai foto beliau krn tone jepang dan medium format pentax, tapi suka aja jd inspirasi hehehe… someday aku jg pgn beli medfor pentax 67.

      Tp aku pernah lihat foto-foto digitalnya, tonenya ga jauh beda, msh ttp stylenya hamada-san.

      Sebetulnya ada bbrp fotografer jepang yg persis pake pentax 67 dan hasilnya ya ga jauh beda, tp style hamada itu cakepss…

      Teh pheb beliin aku kamera mediun format dong hahaha

      1. Ternyata karena saya bukanya di reader, jadi harus ke browser untuk lihat secara utuh. Reader memang suka gitu.๐Ÿ˜

        Susah-susah gampang tuh bikin tone kayak Hamada-san tapi yang versi digital. Sampai googling kali-kali ada yang nemu wkwk..

        Masa sih harus pakai pentax 67 supaya bisa dapat yang seperti itu (eh dia malah pakai 67ii kalau nggak salah ๐Ÿ˜…)? Memang pentax versi lain nggak bisa ya?

        Ahaha sayang medium format pentax selain mahal saya lihat jarang yang jual mas Ady. Mungkin karena bagus banget ya?

      2. Kyknya kalo lihat depthnya, mungkin sesama medium format akan punya looks yg mirip, kalo warna kan kontribusi dari roll film, tp mungkin ada pengaruh dari lensa si pentax ini?

        Kalo tone kyknya bs aja kekejar dan ke ulik sama digital, tp bokehnya dan gitu-gitunya sih.. dunno deh.

        Iyahahaha… medfor mahal cuy, dan agak beruntung sih kalo nemu yg jual trus kita lagi ada duitnya.

  1. Gak cuman Hamada Hideaki, banyak banget Japan based photographer yang nuansa fotonya klasik. Aku pernah nemu preset Lightroom yang bikin foto kayak Hamada gitu, terus cobain di foto-fotoku, awal edit sih suka ya. Tapi setelah beberapa hari, aku selalu ngerasa ada yang gak pas. Memang fotonya ciamik kayak khas kamera film Jepang-an gitu, cuman, aku akhirnya sadar, itu tone foto bukan cerminan aku gitu Dy hahaha. Fotonya meski cerah, tapi melow, sendu, calm, apa ya, pokoknya bukan aku gitu. Akhirnya aku balik lagi ke tone dan editan buatan sendiri yang yah gitu deh ala kadar wakakakak.

    Tapi aku pun akhirnya banyak follow para fotografer Jepang itu for the sake of pleasing my eyes. Emang cakep banget ya matahari Jepang tuh. Sebel. Ada fotografer kucing yang fotonya gak diedit sama sekali, tapi seindah, sebening, secerah itu hasilnya. Padahal dulu pas ke Jepang gak gitu gitu amat perasaan.

    Btw kamera medium format itu apa sih Dy?

    1. Betul mbak Justin, Hamada Hideaki cuma satu dari sekian banyak fotografer jepang yang gayanya ga jauh beda (soalnya tempatnya sama, kameranya jg kebanyakan masih pake film gitu). Kebetulan aja Hamada adalah salah satu yg pertama kutemukan dan ampe sekarang foto-fotonya ga pernah gagal bikin amaze, heuheu..

      Foto-foto mbak Justin udah keren mau diapain juga kyknya, aku suka foto-foto dan cerita-cerita yang mbak Justin tulis, itu udah sempoaa bingit.

      Apa itu kamera medium format?
      jadi kalo dilihat dari ukuran sensornya, kamera terbagi jadi:
      cropped sensor (aps-c) -> fullframe (setara kamera film 35mm) -> medium format (sensornya lebih gede lagi drpd fullframe) -> Large format (paling gede kyknya)

      Bedanya adalah dari luas gambar yang bisa ditangkap dgn lensa yang sama dan jarang motret yg sama.
      cropped sensor paling sempit, large format paling luas
      CMIIW!

      1. haha… ih beda, coba aja kalo punya kamera DSLR yg blm fullframe dan yg udh fullframe trus bandingin dgn lensa yg sama, yg fullframe cencu lebih lebar ๐Ÿ˜€

      1. Hai Phebie, ada nama IG-nya @yukijirounyan, @m_echigo, @aoshima_cat, @p_nyanco22. Aku lupa pernah DM yang mana nanya itu foto langsung dari kamera apa edit lagi, dia bilang langsung. Tapi lupa ke yang mana

    1. wah? beneran? kukira aku aja yang suka fotoin gelas. hehehe… ya kalo di rumah tapi pengen jepret-jepret, pastinya nyari sesuatu yang menarik dan kita suka, diantaranya mug atau rubik (dan lebih karena ga ada yg menarik lainnya sih)

      Jadi penasaran foto-foto jepretan suaminya nih

      1. Hihihi..buat sekedar hobi aja katanya om..tp memang paling sering modelnya gelas atau langit..๐Ÿคญ

      2. owh…
        iya sih, ga akan jauh dari itu kalo objek yang deket-deket dan ga susah haha…
        boleh dicoba foto gang di sekitaran rumahnya juga, kayaknya bakal bagus juga tuh ๐Ÿ˜€

  2. Teringat salah satu senpaiku pernah bilang, kalau lagi kena writer’s block baiknya baca-baca lagi tulisan orang lain, entah yg gayanya mirip dengan kita atau nggak and it works. Ternyata mirip-mirip juga dengan photographer ya, kak Ady.

    Aku nggak ngerti-ngerti banget soal dunia fotografi (eh malah kayaknya sama sekali nggak ngerti hahaha) tapi aku juga ngikutin instagram2 forografer Jepang. Emang seindah itu hasil jepretan mereka, sampe suka iseng comot buat dijadiin wallpaper xixi (tidak lupa minta izin dulu๐Ÿ˜). By the way, foto kak Ady juga mirip2 tone Jepang gitu yg pas slide 5 sama 6, mungkin karena dibidik pas sore yaa kak jadi lebih sendu langitnya? Ah iya, sama foto dari slide yg mug di jendala dan kesananya lagi itu jugaa syukaa, mirip sama forografer Jepang yg aku follow di twitter sama ig, nama akunnya @bec_ilhs (gak tau nama aslinya siapa๐Ÿ˜‚). Dia juga suka foto-foto objek dari dekat gitu dan kadang suka random, jadi terkesan makin minimalis dan simple. Sama ada satu lagi juga kesukaan aku namanya Hiroaki Itoh, username ignya @itohton. Beliau lebih sering foto-foto gedung dan suasana perkotaan atau jalanan di Jepang, kak Ady follow juga kah? Lumayan buat cuci mata lihat yang biru-biru sendu selain foto-foto yg agak klasik gitu๐Ÿคฉ

    1. Halo Awl!
      iya awl, bener banget, inspirasi buat kerja kreatif tuh emang penting banget ternyata, kalo penulis harus rajin baca, ya begitupula yg lainnya kayak fotografer, lihat-lihat foto yg lain jg cukup menginspiras, tapi lebih bagus jg kalo inspirasinya lintas bidang, misalnya fotografer tp nyari inspirasinya dari baca buku fiksi atau dari film, bisa banget jg, lebih fresh malah.

      wah, aku blm tahu tuh akun-akun yang Awl sebutin, dan aku auto follow di IG karena memang bagus-bagus…

      anyway, foto-fotoku masih jauh dari bagus, aku jarang banget puas :”(
      makanya kadang cape karena jarang bisa memuaskan diri, tapi pas cari-cari inspirasi apalagi foto-foto dari Jepang gitu, moodnya ada lag, naik lagi, semangat lagi.

      So in my term, konsisten lihatlihat fotografi orang lain itu kayaknya harus biar ga ngedrop terus.

      Terima kasih Awl untuk nama-nama akun Instagramnya, bagussss….

  3. Saya smpai detik ni masih hobi mbuat puisi di blog saya. Ga ada yg muji siapapun tuh.Yg like dr blogger jg kdg ga ada.But I enjoy it. Anda harus enjoy mjalani proses.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s