Braga hari ini

2021. Jl. Braga, Bandung.

Braga, satu jalan lurus tak beraspal yang sepanjang sisi jalannya dihiasi bangunan-bangunan lama sarat sejarah. Braga adalah perpaduan kekinian dan masa lalu, pembaruan dan keterbengkalaian, Braga adalah salah satu jalan yang paling touristic dan terkenal yang sepertinya wajib dikunjungi oleh siapapun dari luar kota.

Braga adalah salah satu tempat di Bandung yang tak pernah sepi didatangi dari siang hingga malamnya. Isinya kebanyakan adalah mojang jajaka yang sekedar nongkrong beradu gaya, berselfie ria dan beberapa lainnya suka dijadikan lokasi foto prewedding juga foto produk. Dan tak lupa, Braga juga adalah tempat para seniman lukisan menjajakan hasil karyanya untuk dijual.

Braga juga merupakan satu-satunya tempat dimana kalo aku kena macet sore-sore, aku malah menikmatinya, hahaha… bukannya apa-apa, tapi banyak pemandangan yang bisa kunikmati selama merayap macet. Muda-mudinya itu lho, cakep-cakep, stylish nyampe ke aneh juga ada, dan seringkali aku tersenyum sendiri karena aku pernah ada di posisi itu, hehe.

Tapi meskipun aku menyadari akan keistimewaan-keistimewaannya, sebagai warga Bandung sejak SMA yang udah sering banget main disini, sesuatu yang istimewa pun pada akhirnya akan menjadi sesuatu yang biasa saja. Hingga akhirnya di minggu pagi kemarin, aku putuskan untuk mendokumentasikan Braga hari ini.

Pertama, karena memang rasanya udah lama ga foto-foto lagi di Braga. Kedua, untuk memenuhi permintaan kak Eno yang pengin tahu kondisi jl.Braga saat ini karena katanya udah lama banget ga main ke Bandung. Ketiga, yaa… lumayan dong buat konten blog dan IG, haha.

So, tanpa panjang lebar lagi, berikut adalah foto-foto Braga yang kuambil di minggu pagi kemarin dengan kamera 500D dan lensa vintage 50mm yang sesungguhnya ga pas digunakan untuk foto lokasi, tapi ga punya lagi, hehe.. Jadi, let say bahwa ini adalah dokumentasi jl.Braga dari kaca lensa seorang adynura.


Jam 06.00 waktu kedatanganku di lokasi. Sengaja pagi karena ingin motret pas cahaya matahari lagi bagus-bagusnya, juga karena ga ingin motret ketika Braganya udah rame.

But i was wrong, jam 6 tuh udah kesiangan karena udah banyak yang beredar, ada yang sepedaan, jalan kaki, yang sama-sama hunting fotopun ga sedikit.

So, foto yang di sebelah kiri adalah bangunan sisi kiri Jl.Braga dan gedung yang pertama itu dulunya adalah gedung kantor berita Antara (atau masih aktif gitu ya?), tapi yang pasti dibawahnya udah digunakan oleh circle-K dan merupakan salah satu spot paling rame muda mudi untuk duduk-duduk sambil ngitungin mobil yang lewat ada berapa, hehehehe….

Dan foto yang di kanan tentunya ya penampakan bangunan sisi kanan jl. Braga. Itu juga merupakan gedung tua yang di bawahnya digunakan sebagai toko roti.


Nah kalo ini adalah toko roti yang kusinggung di atas, ini tampak depannya. Aslinya, aku ga pernah sekalipun beli-beli disini, Karena ya sebagai anak kampung, ga begitu akrab dengan roti, lebih seneng gorengan, hahaha.

Tapi kalo dibayangin sekarang, kok rasanya nyesel ya, soalnya sekarang udah ga beli-beli roti karena memang ga bisa lagi, kecuali ada roti gluten free.

Salah satu citra yang paling melekat sejak dulu dari Braga adalah lukisan-lukisan yang ‘dipamerkan’ para pelukis di beberapa spot di jl.Braga. Ingat braga, ingat lukisan juga dong ya.. kamu pernah beli lukisan disini gak? aku juga ga pernah, kira-kira harganya berapaan ya? jutaan kah? Semoga para pelukisnya tetap ternafkahi dari hasil jualan lukisannya ya.


ini adalah angle pengambilan foto Jl. Braga yang paling common kalo aku hunting disini, selama aku masih pake lensa 50mm maka angle ini akan selalu hadir.

Foto paling kiri adalah salah satu gang di Braga yang biasanya jadi jalanku keluar dan menghindari keramaian Braga kalo udah terlalu rame (dulunya). Dan kalo sedikit belok kiri, nanti ada jalan morce namanya, itu tempat service kamera analog film. Hahaha… napa juga nyerita soal itunya yak.

Foto Keduanya adalah papan nama dari salah satu restoran yang selalu rame dikunjungi bule-bule. Asumsiku ya, ga tahu bener engganya tapi sepertinya braga permai ini jadi tempat nostalgia bule-bule yang mungkin dulunya sering dinner disini, soalnya biasanya bule-bulenya udah pada tua gitu. hahaha… sotoy amat yak gue, pokoknya jangan dianggap fakta ya.

Aku fotoin ini karena tertarik sama gayanya yang retro. ini lokasinya tepat di sebelahnya braga permai ya.

And here’s the rest photographs that i took at Braga

Nah, begitulah Jl.Braga hari ini yang kutunjukan dari sudut pandang kaca lensa adynura. Pasti banyak foto tentang braga yang dihasilkan dari fotografer-fotografer lainnya yang menggunakan lensa yang lebih wide. Tapi kalo ingin melihat dari seorang adynura, ya begini ini.

Hope you like it.

Hmmm. kemana lagi ya selanjutnya? ada request? hahaha… *macam lagu di radio aja ya, minta request

17 thoughts on “Braga hari ini”

  1. Yaampun, aku jadi makin kangen ke Bandung 😭. Anyway, thank you Kak Ady udah membuat postingan ini 😁. Kacamata seorang Adynura memang nggak pernah salah 🤭
    Next ke Jl. Asia Afrika kali ya? Hihihi atau ke daerah Lembang gitu *makin jauh*
    Fix makin kangen ke Bandung abis ini wkwk

    1. Asia afrika, mau? sip… catet!
      Lembang juga kepikiran nih, tapi aku termasuk jarang masuk ke lokasi-lokasi wisatanya. terakhir ke Lembang kemananya, Li?

      1. Ranca upas ada di ujung seberangnya Li,
        kalo lembang adalah utara, nah ranca upas ada di selatan Bandung.

        Nah kalo farmhouse itu Lembang dan belum pernah kesitu hahaha…
        floating market pernah kesitu dan lumayan bagus, tapi ga tau kalo sekarang, konon ada beberapa perubahan tempatnya, hmm.. kesana lagi kapan ya? haha

        okay, Lia.. terima kasih requestnya, aku lagi pertimbangin yg ranca upas malahan, haha… udah lama ga melipir ke alam 😀

  2. Aaaaaakkkk rindu mondar mandir Braga yg setiap hari selalu rame pisun itu😭😭 Walaupun selama pandemi agak sebal dibuatnya karena yaah, jalanannya nggak pernah nggak sepi (kecuali pas 3 bulan pertama covid19 menghantui😂). Aku dari dulu ingin foto-foto di sepanjang trotoarnya itu, kak Ady, tapi nggak pernah kesampean karena selalu rame sama muda mudi stylish nan edgy ajep ajep HAHAHA, alhasil cuma bisa di sekitar alun-alun aja, lumayan masih rada deket sama Braga🤣

    Aku setuju sama kak Liii, request ke daerah Asia Afrika, abis itu ke daerah Lembang😂 *wkwkwkw requast request yg ada ngerepotin kak Ady😆

    Btw kak, aku agak sedikit oot nih, ingin tanyaaa.. kak Ady tau nggak tempat beli atau ngisi kartu buat nyewa sepeda yg biru-biru itu? *Eh iyakah pake kartu ya? Wkwkw aku lupa. Pingin nyoba sepedaan kalau nanti ke Bandung tapi nggak tau cara buat bisa nyewanya gimana dan kemana, huhu barangkali kak Ady tau:’))

    1. iya ya awl, rame dan penuhnya sama yang stylish muda mudi bandung, kalo lihat kumpulan kayak gitu suka ga heran kenapa Bandung jadi salah satu pusat mode di Indonesia.

      Asia afrika pengen lihat apanya ya? apa karena aku yang keseringan main disitu ya ampe terasa biasa banget, hahaha… tapi baiklah, kurasa request asia afrika termasuk yang mudah direalisasikan, kalo lembang tuh kan terlalu luas jadi bingung bagusnya fotoin dimana, haha…

      aku juga udah lama ga ngisi kartu buat sewa, malah pernah nyobanya dulu pas awal banget masih cuma nitip ktp aja, haha…
      tapi setahuku, yg masih ada petugasnya itu yg shuttle di Alun-alun deket mesjid sama yang di Dago cikapayang, yg deket Bank BCA itu lho… kalo ga salah ya, tapi nanti kutanya temen dulu yaaa…

  3. Wih, syahdu ya. Aku gak tahu lho Braga secantik ini. Waktu itu pas ke sana, memang jalan-jalan tapi pas hujan, jadi gak ngeh banget suasana sekitar. Padahal aku mampir kafe yang lumayan artsy dan vintage, namanya Kopi Toko Djawa, sama ada satu lagi lupa, di sana aku minum kopi sambil makan rujak cireng. Terus aku kira Braga Permai itu nama komplek HAHAHA. Ya antara komplek atau hostel gitu, taunya restoran ya. Kalau aku browsing-broswing, katanya pada suka sarapan di sini soalnya ada menu sarapan murah. Tapi aku penasaran sama salmon wellington-nya, semoga bisa cobain ke Bandung lagi dan main ke Braga pas weekdays biar gak rame-rame amat hihihi.

    1. oh iya, kopi Djawa itu ya.. iya juga salah satu yang paling hits disana, ga pernah sepiiii.. anak muda kece semua yang disana, jadi.. mbak J juga adalah anak muda kece kalo beli kesitu hahaha…

      Braga mah kayaknya jarang sepi kecuali pagi dimana toko-tokonya belum buka.

      Tapi aku belum menuhin requestnya mbak J dulu yang pengen dikasih lihat tempat-tempat hidden gem di Bandung, karena nyari informasinya agak susah, kecuali emang sengaja getting lost dan ga sengaja menemukan sesuatu, yang mana belum kulakukan, ups… haha

      Aku kadang suka kebingungan kalo udah di ‘lapangan’, motretin apa aja yak yang bisa enak diceritain, haha… biasanya rapidly foto sana sini tanpa aturan, yg keliatan bagus ya difoto.

  4. Braga ini mngkin kaya malioboro kali yah..?
    Bandung itu,, hhmm aku tuh pengen gtu ngerasain atmosfir sana. Soalnya dari dlu nggk pernah punya kesempatan buat tinggal lama2 disana. Selalu aja ke tempat2 wisata jadi kadang agak bosen. Kadang, kepengen liburan disana, nginep di suatu tempat, terus kegiatannya cuma nelusuri tempat2 sekitar berlagak seperti warga sana. Nongkrong di Braga salah satunya.. hahah 😆😆 kapan yah punya kesempatan kaya gtu lagi.. hhmm

    1. Hmm… kalo secara luas dan besaran, kayaknya jauh lebih besar Malioboro sih mas Bayu, tapi ga tau kalo dilihat dari sisi yang lain, mungkin ada kemiripannya…

      Heuheu, jadi kangen Malioboro dan Jogja gini eum, kangen minum kopi joss…

  5. baru dua kali main ke bandung, udah langsung jatuh cinta
    setiap sudutnya nampak cantik dan syahdu
    secara yang didatangi tempat yang indah2 sih 🙂

    1. tempat-tempat wisata kah maksudnya? ya kalo itu mah memang dibuatnya sebagus mungkin, tapi balik lagi, semua tergantung cara kita melihatnya karena ada jg yang udah disuguhin pemandangan atau tempat bagus tp ga bisa seneng karena misalnya lagi banyak kerjaan atau lagi badmood, hehe…
      dan tempat yg biasa aja jg bisa jadi berkesan apalagi kalo ditambahin cerita-cerita unik terkait tempatnya.

      Dan semoga mas bro akan selalu bisa menikmati semua tempat-tempat yang mas bro datangi.

      terima kasih mas bro!

      1. wah… saya udah jarang banget naik angkot, tapi terakhir ngangkot ga dipanggil aa euy, hahaha… saya jadi iri gini 😀

  6. pengen ke Bandung dan pokoknya foto di plang tulisan nama Braga hahaha, udah niat banget dari dulu tapi belum kesampaian
    minggu lalu temen habis post foto foto di sekitaran jalan Braga, hyaa dan aku jadi pengen tingkat dewa lagi

  7. Sumpahhh Bandung selalu terlihat estetik dari dulu hingga sekarang. Dan ini Braga cakeppp banget pagi-pagi 😭 setuju sama Mba Justin, terlihat syahdu karena mungkin emang mood fotonya Mas Ady kalem yaa. Aku nggak pernah ke Braga pas sepi begini, mungkin kapan-kapan harus nih. Terakhir ke sana demi beli kopi Djawa. Pas siang bolong dan rame banget. Cuma aku seneng banget dengan suasana Braga. Jalan kaki di sana rasanya hepi aja hahaha

    Di Bogor ada juga jalanan mirip-mirip gini, namanya Surya Kencana, mungkin Mas Ady pernah dengar. Mungkin kalau ditata ulang bisa sekece Braga. Walau sekarang udah jauh lebih rapi sih dibandingkan dulu. Tapi teteppp Braga lebih cantik *ini kenapa bucin banget dah guenya* 🤣

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s