Bubur Ayam Cisitu

Topping buburku emang ga bisa rame karena aku ga makan kacang kedelai, kecap manis, dan cakue

Ini pertama kalinya makan bubur senyaman dan semenyenangkan ini. Berlokasi di daerah yang rindang, adem, dan dipenuhi tanaman hias. Hasil rekomendasi dadakannya Panda emang ajaib.

Jadi begini….

Seperti yang sebelumnya pernah kuceritakan, aku sama Panda tuh paling gemar sarapan bubur, dan karena kita tahu kalo beda tempat beda cita rasa, kita selalu ingin mencari rasa bubur ayam yang baru dan beda, biasanya perbedaannya ada di rasa bubur nasinya dan topingnya.

Nah, jodoh kami di sabtu pagi kemarin adalah perpaduan rasa yang enak dengan tempat makan yang bikin betah.

Berlokasi di daerah Cisitu, satu daerah di kota Bandung yang letaknya diantara jalan Dago dan Sabuga ITB, kami menemukan satu tukang bubur bernama Serbu Rame. Sebetulnya bukan ditemukan secara kebetulan, Panda lah yang menemukan rekomendasinya di Instagram.

Karena cukup banyak yang bilang enak, maka Pandapun mengajakku untuk kesana. Padahal tadinya, pas keluar rumah dan di tengah perjalanan, kita belum tahu mau makan bubur mana di pagi itu, jadinya tiap beberapa meter, aku nanya panda “jadinya mau bubur mana nih?” sambil maju terus motornya tanpa tujuan.

Tahu-tahu pas di daerah Balai Kota, panda bilang “ke Cisitu aja yuk” dan akupun bengong sambil mengiyakan, Cisitu tuh yang mana ya (fyi, aku paling susah ngebayangin lokasi dari nama daerahnya, harus ada clue tempat terkenalnya). Tapi lama-lama aku inget kalo Cisitu tuh deket Sabuga ITB. Capcus kesana dan syukurlah ga salah, hahaha.

Btw, pas aku mau parkir motor, ada sesuatu yang sedikit menarik perhatian. Rumah yang tepat ada di belakang tukang bubur ini tampilannya masih seperti khas rumah Bandung di era 90an gitu, dan itu menurutku cakep sih.

Tapi maaf fotonya kurang jelas menampakkan desain rumahnya karena kagok dan takut pemilik rumahnya merasa terganggu karena rumahnya difotoin sembarangan, jadinya fotonya cepet-cepet gitu, dan ternyata ga ada orangnya juga, ha!

Ini komposisi fotonya kok kayak lebih fokus ke pohon rambutan daripada foto rumahnya ya? haha.. maaf.

Hemmm, balik lagi ke tukang bubur ya…

Awalnya aku ga punya ekspektasi apa-apa soal bubur yang Panda rekomendasikan kali ini, ya pokoknya cuma expect rasa bubur yang berbeda daripada sebelumnya, tapi pas naik tangga, wizzz… cakep juga ya untuk ukuran tempat makan bubur. Cozy karena ‘hijau’ banget, banyak tanaman hiasnya juga. Photo-able lah, kusuka binggow!

Dan begitulah pengalaman pertama kami di bubur Serbu Rame Cisitu. Ternyata kalo ga berekspektasi tuh jatuhnya malah bagus ya, apa nanti mah jangan berekspektasi biar dapet yg bagus ya? eh tapi itu akhirnya tetep berekspektasi dong ya? Pusing gak bacanya?

Seru juga ya datengin tempat-tempat yang jarang atau bahkan ga pernah kita datengin sebelumnya. Mungkin seperti itu kali ya perasaan orang-orang yg gemar traveling, keseruan dan excitement menemukan hal-hal baru yang dialami sendiri yang bikin mau-mau lagi.

Bener gitu ga sih?

8 thoughts on “Bubur Ayam Cisitu”

  1. iya mas saya sepakay kalau nothing to loose eh malah dapat lebih dari yang kita bayangkan
    tempatnya asyik banget pas buat sarapan pagi
    suka banget liat tanaman asri gitu
    makan bubur jadi lebih nikmat

    1. betul mas Ikrom!
      kayaknya mending ga expectiing ketinggian kali ya biar apapun yg didapatkan, diterima dengan baik,…

      Iyah, ternyata makan bubur dengan suasana seperti itu jadinya kerasa lebih nyaman ya..

      hayu mas kita makan bubur bareng πŸ˜€

  2. OMG, tuh kaaan benar dugaan sayaaaa, Ady tuh mau foto apapun juga pasti hasilnya bagus, nggak perlu jauh sampai foto orang buat pottery di studio, even foto mamang bubur ayam saja terlihat cakep hahahahaa. Saya suka lho foto-foto suasana di tempat makan buburnya πŸ˜†

    Bagus bangatttt~! Kerasa sederhana tapi estetis abizzzzzz 😍 Thank you Ady sudah memanjakan mata saya dengan foto-foto indah yang Ady bagikan, keep it up 😜

    1. aku aja baru tahu dan pengen kesana lagi, haha..
      kalo aku tim bubur awalnya ga diaduk trus kalo udah 3 suapan, aduk deh, hahaha.. trus tim nyendok bubur pake kerupuk πŸ˜€

      thank youu kak Pheb, selalu terasa lebih istimewa kalo fotonya dipuji sama kakak Phebie πŸ˜€

  3. Soal ekspektasi dalam kuliner itu kadang-kadang bener lho. Di saat saya nggak pasang ekspektasi apa pun saat coba makanan baru, eh ternyata lumayan memuaskan. Sebaliknya, kalau ekspektasi ketinggian (karena kemakan review orang lain πŸ˜‚) ternyata B aja wkwkwk.

    Duh jadi pengen makan buryam deh. Kalo di sini aku dan suami seringnya makan buryam Cianjur, Mas. Tentunya tanpa kacang juga kalo saya πŸ˜†

    Btw, seperti biasa saya selalu sukaaa banget jepretan ala Mas Ady. Mood-nya itu lho dapet banget.

    1. berarti benar, nanti mah kalo mau apa-apa, jgn berekspektasi berlebihan biar ngejaga ga terlalu kecewa yaa, hahaha… dan ini kyknya berlaku untuk semua hal ya.

      oh iya ya, aku kyknya blm pernah nyobain bubur ayam cianjur deh, wah besok kyknya bisa nih nyari buryam cianjur..

      wah makasih kak Jane, senang kalo fotoku bisa disukai sama kak Jane, aslinyaaa…

      Kak Jane, terima kasiiiih!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s