Kucing rumahan

Lensa

Entah sejak kapan, mungkin bisa jadi sejak pertama karena aku mengawali dunia fotografi dengan menggunakan kamera analog, akhirnya ketika punya DSLR, aku jadi begitu ‘mendewakan’ kamera full frame dan memandang sebelah mata kamera crop sensor (APS-C), padahal kameraku ga ada yg full frame, APS-C aja, hehe.

FYI: kamera analog tidak mengenal istilah full frame karena memang pasti full frame. full frame adalah istilah yang digunakan untuk sensor kamera digital yang luas daya tangkap gambarnya sebesar kamera 35mm (analog). Begitulah kira-kira.

Makanya, ketika aku pertama pake DSLR sendiri yg masih crop sensor, pas ngeker di viewfinder pun rasanya sempet sekali, beda pas pake full frame, ngekernya mirip-mirip kayak pake kamera analog. Itulah kenapa aku begitu menyukai kamera full frame, karena digital tapi rasanya kayak pake analog.

Tapi secara hasil, kayaknya bagus engganya foto tidak ditentukan dengan apakah kameranya crop sensor atau full frame. Semuanya tergantung… banyak faktor sih, bukan hanya dari sisi teknis tools-nya,, ada jg andil fotografer, cahaya dan lain-lain.

Tapi khusus kali ini, aku merasakan pengaruh yang besar dari lensa yang bagus (baca: mahal).

Untuk foto-foto yang ada di tulisan ini, aku menggunakan Canon EOS-M (first generation) dengan lensa 32mm f1.4. Katanya, 32mm ini beda-beda tipis dengan lensa 50mm di kamera full frame. Hasilnya? well.. i love the bokeh. Dan setelah pake lensa ini, aku jadi melupakan ‘dewanya’ kamera full frame.

Dari pengalaman ini, aku jadi makin percaya kalo sebetulnya yg lebih penting antara body dan lensa itu sebetulnya adalah lensa. For sure!


Kucing bw

Oia, menyoal kucing. di atas adalah salah satu anak kucing yang ada di rumah mertua. Jadi, anak kucing di rumah tuh ada 4 ekor, dan karena orang rumah udah kerepotan sama 4 anak kucing yang suka poop dimana-mana, makanya mulai ada pembicaraan untuk mempertahankan satu kucing aja, dan pilihannya jatuh ke si BW ini, si kucing yang warnanya kayak sapi, item putih.

Tapi sampai saat ini, masih terjadi perdebatan antara tetap mempertahankan semuanya atau mempertahankan satu anak kucing saja. Dan jujur aja, emang sejak awalpun, aku paling suka sama si BW ini, paling lucu, paling aktif dan atraktif dibanding sodara-sodara lainnya.

Pas aku mau motretin ini pun, dia lagi asik sama kardus bekas, muter-muter ngejar buntut sendiri. Hadeuuh, ade-ade aje yee anak kucing, masa buntut sendiri dikejar. Hahaha…

Food photo: Klepon & Obi

Trus, sebetulnya foto terakhir ini ga ada nyambung-nyambungnya sama kucing, foto ini aku bikin setelah blogwalking ke blognya mbak Justin di a plate for two dimana pada blog post terbarunya, foto-foto makanannya cakep-cakep, bokehnya pas mantap, tone-nya juga hanya membuatku ingin memakannya.

Setelah itu, aku jadi pengen juga bikin foto sebagus itu, penasaran dan lebih ke ‘panas’ aja, hehe… Tapi alih-alih menyengaja pergi ke tempat makan yg bagus, aku cuma fotoin klepon dan obi, haha… jauh banget sih, tapi sama-sama makanan, toh aku penasaran sama kebokehannya, ga harus samaan jenis makanannya.

Aku motret foto makanan ini bukan dalam artian ingin membuktikan diri bisa lebih bagus daripada mbak Justin yaaa…. ga sama sekali, ini lebih ke diri sendiri aja dan kebetulan masih pake lensa yang mahal dari kantor ini, jadi gerak cepat merealisasikannya, haha.

Btw, kalo boleh tahu… menurutmu, foto makanan itu bagusnya dengan pencahayaan yang lebih bright atau justru yang lebih dark?

9 thoughts on “Kucing rumahan”

  1. Huaaa Kak Ady ternyata ada anabulnyu juga πŸ˜†. Btw, anak kucingnya mungkin pup sembarangan karena nggak ada tempat pup yang proper. Coba kasih kardus isi tanah gitu, nanti mereka auto pipis dan pup di sana kok karena entah kenapa kayaknya naluri hihihi (ini berdasarkan pengalamanku sih). Lebih gampang ajarin mereka pup di tanah dibanding pasir toilet khusus, kalau di pasir yang ada malah dimainin doang sebagai tempat guling-guling πŸ˜‚

    Btw, foto makanannya baguss Kak! Menurutku sih oke-oke aja hahahaha, tapi mungkin untuk foto ke-2 agak sedikit terang fotonya, but overall aku selalu suka sama hasil foto-foto Kakak kok πŸ˜†

    1. wah?kayak gitu kah?oke deh,, nanti kukasih tahu orang rumah. Siapa tahu itu solusi biar semuanya bisa tetap satu rumah, ga cuma satu aja.

      And yes, kayaknya foto kedua terlalu over exposure ya, noted!

      Thank you Lia.

  2. huwaa banyak juga kucing dirumah mertua ya.
    aku kayaknya bakalan lari-larian kalau dirumah ada kucing sebanyak itu, lari bukan karna lagi mainan larian sama kucing, tapi karna takut sama kucing hahaha

    soal foto makanan aku lebih suka yang bright, tapi kalau semua foto yang aku liat bagus-bagus, aku ga terlalu mikir ini bright atau dark, cakep semua soalnya

  3. Ady, perasaan foto Ady sudah bokeh deh, hahahaha, saya tuh nggak paham fotografi, bahkan nggak tau cara buat bokeh, itu ada trick-nya kaaah? Boleh dong share caranya 😍

    Kalau dari kacamata saya, foto Ady dan mba Justin sama-sama bagus ~ terus yang foto kapan hari, saat hujan ituuu, bokehnya cakep. Bokeh tuh macam blur kaan? Hehehe. Semoga Ady tambah semangat belajar fotografinya yaaa, kalau saya bagian penikmat saja πŸ˜†

    1. iya kak, bokeh itu yg agak-agak ngeblur (bisa di background, bisa jg di foreground) pokoknya ada area tertentu yg terlihat sangat tajam, lainnya agak ngeblur (yg dinamakan depth of field)

      Kayak foto-fotonya kak Eno, rata-rata udah bokeh jg tuh, tapi kak Eno mah tipikal pengguna wide angle, jadi ga akan bokeh banget.

      Kalo mau bokehnya lebih blur lagi, coba lensanya diputer ke yg paling zoom, trus kak Eno motretnya deketin objek, sedekat mungkin, makin dekat jarak lensa ke objek,, makin keliatan bokehnya.

  4. Anabulnya cakep…Heran juga sih ada lensa APSC 32 tapi 1,4 biasanya angka begitu untuk FF supaya bokehnya dahsyat. Kalau di APSC ya mungkin sedikit berkurang intensitasnya. Tapi saya lihat lumayan juga, ya. Pinter si Canon.

    Btw blognya di split nih mas Ady?

    Template yang disini bagus, loh. Boleh tahu nama template nya apa?

    1. di split?maksudnya punya dua blog ya?

      iya kak pheb, yg harian itu cuma kyk curhat-curhat aja, tulisan doang dan random aja apa yg terjadi hari itu atau apa yg lagi dipikirkan, ditulis.
      yg harianadynura mah buat latihan nulis aja,

      kalo yg photoblog pake template gratisan, nama template-nya photos yg dibikin sama Automattic.

      kalo maksudnya template yg harianadynura.wordpress, itu nama templatenya Editor by array

  5. Wew baru tau aku di-mensyen di sini xixixixi, padahal pengin liat mpus mpus eh ternyata ada namaku sekalian dapet backlink. Makasih ya. Btw soal APS-C sama full-frame, aku kok ngerasa gak ada beda yang gimana-gimana ya. Meski memang enak cukup bawa satu lensa zoom kit biasa terus bisa cakep potongan bokehnya, tapi ya biasa aja. Mungkin Ady dan para pro lainnya lebih ngeh ya wkwk.

    Nah kalau pencahayaan makanan, aku suka yang bright atau warm tone gitu. Kan banyak tuh resto/tempat makan yang interiornya hangat, itu aku suka. Yang kaya Ady ini aku juga suka, pake cahaya alami dan cerah. Bikin makanannya stand out! Aku gak bisa foto minimalis bersih lembut gini, gak cocok sama kepribadiannya wakakakak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s