Yang terjadi ketika imlek cerah

Cerah hari

Kalo mendengar kata Imlek, aku selalu teringat akan 3 hal: barongsai, libur, dan hujan sepanjang hari. Tapi tahun ini, tepat di hari ini, hanya satu yang terjadi, liburnya saja. Aku tidak melihat adanya barongsai (obviously) dan uniknya langit Bandung hari ini malah sangat cerah, padahal sebelumnya hujan terus mengguyur tanah Bandung.

Aku ga tahu secara pemaknaan kalo imlek ga hujan itu artinya apa, tapi yang pasti inilah yang terjadi padaku di hari libur dengan langitnya yang cerah tak berhujan (yang kebetulan adalah libur Imlek).

Foto kucing dan tanaman

Emang paling enak kalo libur di hari Jumat, karena itu artinya liburnya nambah sehari dan berturut-turut, long weekend sebutan kerennya. Tapi ya nothing special sebetulnya karena mau libur sepanjang apapun, toh aku ga punya budget untuk liburan kemana-mana, pun karena situasi juga, orang ga sebebas itu pegi-pegi keluar kota atau ke tempat wisateu. Betul…betul..betul…

Dan biar-agar-untuk-supaya ada foto baru yang bisa aku share disini, seharian ini aku ga lepas bawa-bawa kamera kemanapun aku pergi. Dan bukan hanya dibawa, tapi foto-foto juga, karena biasanya aku agak sedikit picky kalo motret, ga mau buang-buang shutter count.

Tapi tidak dengan hari ini wahai Mourinho.
Hari ini, aku mengawali hari dengan sarapan bubur ayam (nah kalo ini aku ga fotoin karena laper banget, jadi ga inget foto). Lalu sepulang sarapan bubur, aku mulai keluarin kamera dan fotoin kucing-kucing di rumah mertua yang biasanya cukup aku elus-elus aja, hehe…

Mau tahu nama-nama kucingnya? ga usah ya karena aku juga ga tahu, haha. <— kalimat yang ga penting banget ditulis

Nah, foto di atas adalah kucing-kucingnya ibu mertua, tapi aku juga sempet fotoin kucing oren yang sepertinya independen alias ga bermajikan. Kucing merdeka ini kebetulan lagi lewat ke rumah, bau-baunya sih lagi nyari ibunya kucing-kucing di atas. Kadang heran, demen banget sih kucing sama kiwin dan beranak. Haha.

Oia, side note… setelah aku lihat ulang foto kucing oren di bawah ini, kok keliatannya kayak kucing kesepian gitu ya, kasian sih, tapi dikit aja. Kucing warna orange mah biasanya pikaseubeuleun soalnya.

Tak lupa, aku juga fotoin beberapa tanaman yang menghiasi teras rumah ibu mertua. Trend tanaman hias ini sedikit banyak mempengaruhiku juga untuk lebih sering motretin mereka kalo ada di hadapan. Penasaran aja.

Btw, ada yang tahu nama tanamannya apa aja?


Ngafe lagi dong

Setelah sekian purnama ga pernah nongkrong di kafe lagi karena beberapa alasan, akhirnya siang tadi adalah kali pertamanya aku maen ke kafe lagi, diajakin temen yang pengen lebih dalam lagi ngebahas soal ide bisnisnya.

Seperti yang kuperkirakan, aku lama milih menu karena bingung nyari minuman yang ga ditambahin gula putih. Tapi setelah tanya-tanya, akhirnya aku pesen kopi americano, tanpa gula. Sekalian mencoba layaknya coffee enthusiast lainnya, minus filosofi kopinya. hehe…

Btw, itu bukan susu ya, pas aku kocek, ternyata itu hanyalah buih. Trus ya, padahal udah disediain brown sugar sama kafenya, tapi pas aku lihat-lihat, kok penampakannya kayak gula putih tapi warnanya coklat.

Atau… apakah brown sugar itu seperti itu?hahaha….maaf aku udik, soalnya biasanya aku pake coconut sugar dan penampakannya ga kayak gitu. Karena ragu, akupun memilih meminum kopi tanpa tambahan brown sugar.

Awalnya sih pahit, tapi lama-lama kopinya jadi dingin, dan tetep pahit, hehhehe… *plis, semoga jokesnya sukses

Oh iya, dibawah adalah foto-foto yang sedikit menggambarkan suasana kafenya. Maaf fotonya ga proper, padahal kafenya sepi, tapi aku tetep aja malu fotoinnya, haha… maklum, biasanya foto-foto di tempat kayak pasar tradisional atau pinggir jalan. Jadi sekalinya mau fotoin kafe, takut dimarahin sama orang kafenya.

Dasar ya, orang Garut! Ha…!

Masuk kafe jam 2an dan beres ngobrol jam setengah 7 malem. Lumayan lah, kalo ngobrol sama temen lama tuh pasti ga jauh dari ngobrolin masa lalu dan masa kini, dan karena brainstorming soal ide bisnisnya, ya jadinya ngobrolin masa depan juga.

Buatku, pasti akan selalu menyenangkan kalo ngobrol sama temen yang udah pengalaman berbisnis, terlebih karena aku yang belum banyak tahu dan sekarang lagi pengen tahu banyak. Jadinya ya kuperhatikan betul-betul, kucatat malah.

Dan akhirnya buku yang dikasih kak Eno pun mulai terisi coretan-coretan tanganku. Terima kasih kak Eno yang super cantik dan baik hati.

Oia, sekarang aku punya kebiasaan baru. Kalo lagi ngobrol, apalagi kalo lagi menjelaskan sesuatu, aku suka curat coret di kertas kosong untuk memvisualisasikan penjelasanku, tapi itu coretan khusus untukku karena seringkali setelah menjelaskan sesuatu, aku suka belibet dan lupa udah menjelaskan sampai mana.

Plus, aku jadi punya pegangan kalo nantinya ingin nulis ulang hasil brainstormingnya dengan lebih terstruktur. Lumayan membantu mendokumentasikan progress.


Dan itulah yang terjadi padaku hari ini, hari yang kebetulan adalah libur tahun baru Imlek dan kebetulan ga hujan sepanjang hari, malah cerah banget.

Sebagai penutup, aku mau mengucapkan selamat tahun baru Imlek buat kamu yang ngerayain. Yang pasti, semoga tahun baru ini menjadi tahun yang lebih baik daripada tahun sebelumnya. Oia, btw tahun ini tuh “the year of ox” ya? eh, kamu ngerayain gak? Kalo ngerayain, biasanya ngapain aja ya? ada makanan spesial imlek selain dodol cina ga sih?

PS: ada yang ngeuh gak kalo fotoku sedikit berbeda?

12 thoughts on “Yang terjadi ketika imlek cerah”

  1. Kak Ady, pikaseubeuleun ini artinya apa? πŸ˜‚ Aku nggak mudeng wkwkwk
    Terus kalau tanamannya, yang aku tahu namanya hanya lidah mertua yang panjang-panjang lurus ke atas itu tumbuhnya hahaha. Sisanya sering lihat tapi nggak inget namanya apa πŸ˜‚
    Anyway, brown sugar memang penampakannya mirip gula putih untuk ukuran butirnya dengan warna coklat tapi menurutku rasanya nggak sekencang gula putih CMIIW siapa tahu itu hanya ke-sotoy-anku aja 🀣🀣
    Kalau udah nongki sama temen mah, seru banget ya Kak 🀣 ngobrolin masa lalu biasanya mengundang canda tawa hihihi.

    Kalau imlek, biasanya selain ada kue keranjang(yg sering disebut dodol), Nastar, lapis legit dan kue-kuean lainnya juga nggak ketinggalan dong 🀭. Kalau masakan berat, mie-mie-an sepertinya juga harus ada agar panjang umur hahaha.

    Anyway, mataku karena mata orang awam jadi lihat hasil fotonya kayaknya perbedaannya lebih tajam untuk jarak dekatnyaa. Iya nggak sih? Wkwkwk #sotoy

    1. pikaseubeuleun itu artinya nyebelin, hahaha…

      oh itu lidah mertua toh, nah yg besar katanya kuping gajah πŸ˜€

      owh emang brown sugar itu kayak gitu toh, hahaha… dulu suka ga merhatiin, tahunya coklat aja, tp sekarang karena lebih merhatiin, jadi aja malah nanya πŸ˜€
      okay noted!

      ih seruuu.. makanannya enak enaak, aku pengen mie-nya, katanya biar umur panjang, makannya jangan sampe putus gitu ya mienya? telen langsung ampe habis gitu? ya kah?

      iya lia, lebih deket jadi terlihat lebih tajem karena efek blurnya lebih keliatan.

      selamat tahun baru Imlek, liaaa…

      1. Hahaha bukan artinya nggak boleh dikunyah 🀣 nanti keselek atuh, Kak.
        Setahuku saat dimakan, jangan digigit putus gitu tapi ditarik terus sampai ketemu ujungnya aja 🀣 saat udah di mulut, boleh dikunyah kok wkwkwk

        Ah benar ternyata tebakanku πŸ˜‚ soalnya aku nggak yakin karena nggak terlalu paham soal kamera wkwk

        Selamat tahun baru Imlek juga untuk Kak Ady 😁 doa yang terbaik untuk Kak Ady dan keluarga 😁

  2. Pertama-tama, saya mau kasih cokelat 🍫🍩πŸ₯¨ dulu nih karena sudah disebut cantik πŸ€ͺ Wk.

    Foto-foto kali ini keren as usual, tapi agak beda, bokehnya cakep amattt. Tonenya sukaaa. Berasa lagi lihat foto-foto ala Jepang huehehehe. Terus mau komen soal kucingnya yang cuteeee, ih cute banget fotonya hahaha, kok bisa sih foto animals secute itu, saya always failed kayaknya πŸ˜‚

    By the way, nama tanaman yang sebelah kanan itu LIDAH MERTUA, hehehe, sudah dibahas Lia yaaa, nanti dia kalau tumbuh besar, mirip tanaman yang suka ada di foto saya, yang di pojokan itu, tinggi tinggi bentukannya macam pagar *tapi bukan pagar makan tanaman* *krik* πŸ˜†

    Bicara soal makanan yang dimakan saat CNY, kalau di Korea (Seollal) biasanya makan tteokguk, semacam sup dengan material tteok (kue beras), similiar with tteokpokki materialnya hehehe. Sayangnya Ady nggak bisa makan gluten yaaa? Eh berarti brownies yang saya kirim kemarin Ady nggak coba? Aduh maaf ya Dy, saya baru ingatnya setelah kirim πŸ™„

    1. hap, coklatnya kuterima dan enaaak, terima kasih kak, hahaha… *bayangin aja

      Yes, kak Eno betuul… aku ini pake lensa kantor yang baru dibeli, ini sekalian test, pas liat di lcd kamera mah biasa aja, tapi pas dilihat di laptop, keliatan bagusnya, heuheu… jadi pengen, ntar deh nabung dulu πŸ˜€

      ah iya lidah mertuaa, kenapa dinamain lidah mertua ya?perasaan lidah mertuaku ga kayak gitu deh… *dibahassss

      kalo beras ketan mah katanya bebas gluten kak, jadi aku bisa makan semacam ketan bakar, tapi kalo dari beras putih kayak tteok, aku harap sih gluten free biar bisa makan jg 😦

      eh iya, aku udah bilang makasih belum ya?hahaha..

      kak Enoooow, terima kasih kiriman brownies-nyaaaa, kata icha dan keluarganya, enaaak browniesnya, meskipun aku ga makan, tapi aku ikut seneng karena mereka lahap makannya. aku yaa ngeces aja sih palingan, hahaha…

      sekali lagi makasih kak Enooooow..dan selamat hari Seollal πŸ˜€

  3. Ady kayaknya di sini nulisnya lebih panjang dari biasanya juga ga sih? Apa aku kelewatan yaa baca tiap Ady nulis panjang? Wkwkwk kalau soal foto, kayak lebih banyak yang fokus ke satu objek gitu ga sih, soalnya biasa lihat foto-foto Ady tuh yang mencakup keseluruhan gitu.

    Btw ga paham, kenapa kucing oren suka dibilang pikasebeuleun?? Memang mereka melakukan apa sih? πŸ˜‚πŸ˜‚

    Brown sugar sama gula palem ada bedanya ga sih? Aku kalau minum kopi/teh masih suka pakai gula palem (merk palmsuiker yang beli di Borma wkwkwk), cuma emang jadi ga sreg lagi kalau bikin minuman pakai gula putih πŸ˜†

    1. Halooo Eyaaa…
      hehe, aku biasanya nulis lebih panjang dari biasanya kalo foto dan kejadiannya emang baru terjadi tadi siang atau beberapa hari yang lalu, jadi lumayan banyak yg diingat yg bisa kuceritakan, tapi hal itu masih lebih jarang terjadi, biasanya kyk nyeritain foto-foto lama, aku ceritain yang aku ingat, jadinya biasanya ga begitu panjang ceritanya.

      hehehe… entah kenapa, kucing oren yang selalu kutemui itu lebih agresif dalam hal nyari kucing betina dan kawin, juga nyuri makanan, jadi ya nyebelin aja, hahaha… tapi tentu suka aku elus jg (trus aku jitak)

      brown sugar baru kuperhatikan, bentuknya kayak kristal mirip gula putih, kalo gula palem itu ga kristal gitu, secara fisik mungkin kyk gitu, dan secara rasa jg kayaknya gula palem lebih terasa palemnya, khas aja gitu rasanya.

      kenapa udah ga sreg lg sama gula putih, eya?

  4. Kak Ady, I’m so impressed with your photos!!! Padahal objeknya cuma kucing orange tapi kok bisa bernyawa gitu ya??? Sekalian mau tanya, Kak Ady hobi jepret-jepret gitu sejak kapan? Sampe akhirnya memutuskan untuk jadi photographer???

    Ngomong-ngomong kucing orange, emang kayaknya dimana-mana dia nyebelin. Di rumahku juga Kak Ady, kucing orange suka berantem sama kucing lainnya. Terus gitu lah, agak petakilan πŸ˜‚

    1. really ana? wah… makasih yaa..mungkin karena yang kufoto jg adalah makhluk bernyawa, mungkin itu alasannya, kalo fotoin pot bunga aja, kyknya akan susah ngasih nyawa pada fotonya πŸ˜€
      aku hobi jeprat-jepret sejak mau kuliah deh kyknya, soalnya disitulah aku diketemukan dengan kamera yang beneran bisa full manual.
      sejak itu sih jadi suka motret, keterusan jadi hobi aja,
      trus kalo yg ana maksud jd fotografer itu adalah fotografer profesional, ya lagi diusahakan, hehe…

      aku ga memutuskan jadi fotografer, cuma ketika aku percaya kalo foto-fotoku lumayan bagus, yaa sejak itu ngaku-ngaku aja jadi fotografer, hahaha…

      ahaha, kucing orange kyknya kucing rebel, kucing pemberontak, kucing bengal.. harusnya mah ga semua kayak gitu ya, tapi entah kenapa tiap ketemu kucing oren, galak aja gitu haha…

  5. Ya ampun makasih banget udah foto kucing liar dengan sebagus ini Ady. Much appreciated! Aku selalu senang sama orang yang menghargai kucing liar, apapun caranya, tetep indah. Btw aku lebih suka nyebut kucing oren itu extraordinary. Mereka biasanya berani, pede, gak ada takutnya, dan berani nyobain hal baru. Mereka kayak enjoy easy life banget. Cuman kucing oren biasanya kalah sama yang item, karena kucing item itu lebih selow lagi dan menangan wkwkwk. Lha jadi cerita kucing…

    Btw aku awalnya gak ngeh bedanya foto ini sama foto biasa itu karena lensa (baca komen Eno). Aku ngehnya adalah fotonya gak melankoli, khususnya pas di kafe. Entah kenapa kalau lihat hasil foto Ady ada sentuhan melankoli, mungkin karena tone-nya pale yah. YAH aku jadi ingat kan mau nulis cerita pas hari imlek juga wakakak. Karena hari itu cerah, aku sama Mas Gepeng juga jalan jalan mampir ke restoran Cina. Yang punya orang Cina asli, dan dia muslim. Oke saatnya drafting….

    1. ahaha… dalam kategori yang lebih positif, memang begitulah kucing oren.
      mbak justin penyuka kucing banget ya?
      btw, apakah warna bulu kucing itu bisa mencerminkan karakter kucing itu sendiri?hmm… bisa jadi ga sih?hahaha.

      hehe, tadinya mau sombong kalo aku pake lensa baru, tapi biar ga keliatan pamer, jadinya kyk nanya aja dl, haha..

      most of my photo yg disini emang dari kamera analog film mbak, jadi besar kemungkinan tone-nya semacam vintage melankoli gitu, tapi pas pake digital, seperti foto-foto di postingan ini, tetep pgn ngejar film-look tp tetep aja ga bisa, jadi ya gini πŸ˜€

      Wah… aku msh jalan-jalan di eropa nih, blm ke asia, pdhl pgn tau pas jalan-jalan ke Jepang, gpp.. satu-satu dl

      terima kasih mbak justin, ditunggu postingan yang menyoal imlek…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s