Tea from Jeju

January 31th. Bandung. Tea from Jeju

Kenapa aku jadi bingung gini ya mau nulis apa, soalnya tema utama tulisan kali ini sebetulnya cuma mau review teh yang dikirim kak Eno gitu, hahahaha. Maklum ga pernah bikin tulisan review produk apapun jadi bingung gimana memulainya.

But let me try to write it in my own way, okay. Just bear with me 😁

apapun tentang luar negeri

Aku itu sebetulnya termasuk orang yang jarang minta sesuatu sama orang meskipun ditawarin, misalnya ditawarin makan atau dibeliin sesuatu atau ditraktir. i will just say no karena aku sadar kalo akupun jarang banget memberi ke orang lain, jadi ya ga enak aja.

Tapi kalo ditawarin sesuatu yang berasal dari luar negeri, hmmm… hapus semua kata-kata yang ada di paragraf sebelum ini ya. haha. Dan itulah yang kulakukan pas kak Eno nawarin pembacanya dengan teh yang didapatnya dari Jeju, Korea.

“Kak Eno, aku mau atuuh satuu..”

Nah sebetulnya hanya kalimat itu yang terpenting dari komentarku disitu, sisanya cuma basa-basi aja sih, hahahaha…. ah ketahuan deh. Maaf noona Eno (noona: sebutan dari pria ganteng ke kakak perempuan).

Semua itu kulakukan karena teh dan luar negeri. *dan belakangan tahu kalo ternyata ada bonus foto polaroid juga yg bertuliskan doa biar bisa ke jeju juga.

Foto model luar negeri

Beberapa hari kemudian, teh nya dateng, Pas nyampe langsung bongkar. Awalnya kukira satu box gitu isinya satu rasa, ternyata ada 5 varian berbeda + foto.

Dan sebelum semuanya akan menjadi rusak dan menghilang karena waktu, akupun langsung mengabadikan Osullo tea yang spesial pleus foto jeju. Untukku sendiri dan untuk blog ini cencunyah *okay, ketularan seseorang nih

First and foremost, aku ga ahli foto produk. Dengan tempat dan cahaya seadanya, ya.. gitu aja sih. Soalnya kalo fotonya ga bagus, aku selalu merasa ga menghargai barangnya, which is not true. Aku tentu sangat senang sekali banget gais. Ha!

aroma

And here’s the best part. Setelah foto-foto berbagai angle tapi ga wow aja, akhirnya tiba saatnya untuk menikmatinya, karena teh itu dibuat bukan untuk difoto ya teman-teman, teh itu diseduh dan diminum. Tapi sebelum itu, aku pilih dulu teh mana yang akan pertama kunikmati.

Pilih..pilih…pilih… Lalu aku bingung.
Btw, flavour yang ada di tanganku itu ada tangerine tea, honey pear tea, orchid flower tea, halla roasted tea, dan pure green tea. Tapi dari semuanya, aku paling penasaran sama honey pear tea karena ada pearnya. So i pick that.

Sebetulnya ga tega karena aku tahu persis setelah aku sobek dan aku seduh, pasti ampas dan bungkus tehnya akan kubuang begitu aja. Lebay ya. Asli.

Dan sesaat setelah kusobek… beuh….. BEEUUUHH…. aromanya langsung menyerang ke hidung. bukan ga enak, tapi harum banget sekali pisan. Seketika itu aku langsung sodorin ke panda “panda, harum gini…!” trus dia jawab “eh iya, enak gini baunya.. kayak eskrim sama bau permen karet”

Untuk beberapa saat, kami cuma menikmati aromanya saja. Tapi… ya masa ga diseduh sih -_-

merasakan aroma

Setelah kusobek (lalu aku sedih) langsung kuseduh sesuai anjuran, yaitu 150ml air panas selama 2 menit. Aku ikuti benar-benar karena ingin menikmati rasanya dengan optimal.

Aromanya masih sama seperti pertama menyobek kemasannya. Sruput….rasanya tawar, kenapa ya? ga pahit juga. sruput lagi sambil menghirup aromanya. eh… kok rasanya lain, aroma yang kusesap ternyata banyak membantu untuk memberi rasa pada tehnya.

Oh, jadi beginikah cara menikmatinya? jangan lupa hirup aromanya sesaat sebelum meminumnya.

Asli, nikmat banget, minumnya sambil senyum-senyum, begitupun dengan panda. Terasa madu dan rasa kayak pear-nya. Lalu akupun berceletuk “panda, kita keringin lagi yuk kantung tehnya.. sayang nih, masa cuma sekali seduh” dan diapun ga menjawab apa-apa.

Akhirnya, dengan berat hati kantung tehnya aku buang begitu saja ke tempat sampah karena memang begitulah seharusnya, ya kan? dan untuk beberapa jam kedepan, setiap aku bersendawa, aroma tehnya tetap terasa. Mantap.

Dan sekian sudah review teh Osullo dari pulau Jeju kiriman kak Eno. Spesial teruntuk kak Eno… Terima kasih untuk teh Osullo-nya, berkat kak Eno aku jadi pernah merasakan teh yang berasal dari Korea. Sekarang, ada sisa 4 rasa lagi, aku awet-awet, seminggu sekali aja, haha.


Oh iya, barangkali ada yang penasaran gimana penampakan lokasi motret produk selama ini. Ini dia dibawah. hehe… dengan kain kanvas yang ga jadi aku buat totebag, akhirnya kepake buat alas foto produk yg kecil. Dan karena hanya disitulah tempat paling bagus terkena cahaya matahari, jadi ya mau ga mau bersempit-sempit gitu, hehe.

Btw, cung yang baca tulisan ini sampe tamat? menurutmu, tulisanku agak susah dipahami gak?

9 thoughts on “Tea from Jeju”

  1. Kak Ady, tahu nggak sih, aku sambil baca ini sambil minum teh Osulloc juga dan yang warna biru juga! Sama seperti yang Kakak review ini wkwkwk wanginya beneran bubblegum banget! Wangiiiiiii banget yak hahahaha. Yang ini wanginya paling strong dibanding 3 teh lainnya yang aku udah cobain >.<
    Dan sayangnyaaaa, teh ini kalau diseduh 2x, udah nggak seenak yang pertama *iyalah*. Sekarang Kak Ady udah tahu kan arti dari kalimat yang tertera di fotonya :p

    Btw, Kak Ady udah seperti reviewer pro deh. Enak banget dibacanya tulisan Kakak. Beneran! Nggak bohong lho aku. Fotonya juga cakepppp! Aku juga kalau lagi foto niat sampai gelar kain di depan pintu, persis Kak Ady wkwkwkwkw

    1. kamu minum teh tengah malem? biasanya suka tidur jam berapa?

      oh jadi bisa dipake dua kali ya tea bags nya?
      atuh aku mah cuma dipake sekali seduh dong, nyesel nih…

      ish, pro apaan TinkerLia?

      hihihi.. kirain aku aja yang gelar kain depan pintu, kalo nanti punya rumah, pasti bakal dibikin open space dan jendela gede-gede biar terang, foto-fotonya enak.

      Terima kasih Liaaa…

      1. Xixixi iya, suka random aja sih minum teh tengah malam, Kak 🀣. Aku biasa tidur jam 1 atau 2 gitu. Kalong banget yak 🀣

        Kalau mau diulang, harus langsung diseduhh tapi rasanya udah nggak sepekat pertama,Kak 🀣. Kalau bisa dijadiin pengharum ruangan, aku juga mau simpen wkwkwk

        Amiiin! Semoga bisa segera terwujud ya, Kak! Bahkan foto di depan pintu aja, kalau skillnya mumpuni mah, hasilnya pasti cakep-cakep aja πŸ˜€

  2. GOD, CAKEP AMATTTT FOTONYA HAHAHAHA πŸ˜‚

    Seandainya, pihak Osulloc lihat, mungkin mereka berminat hire Ady jadi reviewer *eakh* πŸ˜† By the way, saya ikut larut baca ceritanya, padahal ini review produk tapi kok enak bangettt dibaca, mengalir macam baca cerita orang curhat hahahahaha. Dan saya ikut happy karena Ady serta Panda menikmati teh Osulloc yang saya suka 😍

    Thank you Ady, semoga semakin banyak foto produk dimasa depan, mana tau nanti ada calon customers baca post ini, dan berminat difotokan produknya πŸ˜† Testimoni dari saya: high quality, guys! Silakan dibooking jasanyaaaaa, hehehehehe πŸ₯³

    1. hahaha.. wadaw,
      awalnya bingung banget, tapi yaudah jadinya curhat aja sesuai kejadian, ,ga dilebihin ga dikurangi.
      tp emang tehnya mantep banget. banget.

      Terima kasih kak Eno untuk teh jeju yang super harum, sekarang baru tehnya… siapa tau di masa depan yang ga terlalu lama bisa ke jeju orangnya, hehe…

  3. mas, tulisannya sangat mudah dipahami kok :D.

    Eh variannya beda2 yaaaa, soalnya teh di aku ga ada rasa pear honey, tapi bunga2an, dan 1 rasa tangerine jeruk :D.

    Aku kaget nerimanya, Krn pas baca tulisan mba Eno itu rada telat, dan aku ga ada minta. Mikirnya udh pasti abis. Ternyata ttp dikirim :D. Mba Eno mah, baik banget.

    Dari dulu aku suka teh, tapi jujur ga bisa seduh yg enak mas. Apalagi teh Indonesia rasanya begitu2 doang. Ga ada yg aroma2 enak.

    Aku mulai tergila2 teh, pas ke China. Mereka kan juga peminum teh kuat. Waktu itu ke tea house, dan kami berdua (aku +suami) disuguhi banyaaak teh yg diracik Ama tes lady. Itu rasanya enaaaak semua, dan tanpa gula. Cara ngaduk setiap teh beda2. Ada yg berlawanan arah jarum jam. Ada yg sama dgn jarum jam, ada yg cuma 3x putaran, gilaaaa ternyata rumiiiit.

    Ga ada yg pake gula, tapi pas dicicip, itu beraroma semua, bahkan ada 1 teh yg pas dicicip Fruity manis, padahal no sugar. Aku lgs beli teh2 nya, tapiiiii Krn ga bisa racik, rasanya ga bisa sama 😦 . Apa aku ditipu yaaa, teh nya ga sama hahahhaha #julidmodeon

    Teh yg dr Eno, ini ga perlu skill meracik sih. Rasanya udh lgs enak :D. Aku sempet mikir, teh yg dikirim apa bakal sama Ama teh jeruk yg pernah aku beli di Seoul. Dulu pas ke Korsel aku beli teh, rasa jeruk. Daaan itu tehnya ada irisan2 kulit jeruk yg kayaknya udh dimanisin, Krn rasanya manis. Jd pas nelan ada bulir2 gitu :D. Teh Korea kayaknya enak semua yaaaaa hahahhaha

    1. Aku cerita panjang lebar, tapi malah yg mau ditanya ga ditulis hahahah. Mas, kalo foto produk di atas kain putih gitu, gimana sih caranya supaya ga ada bayangan tangan yg megang kamera, ato bayangan hp yg digunakan motret? Itu bayangannya diedit ya supaya ilang? Ato ada cara? Soalnya kalo foto terlalu jauh malah ga bagus hahahaha

      Aku memang kurang bgt soal foto produk juga.

      1. aku fotonya berlawanan arah sama sumber cahaya kak
        jadi, sumber cahaya yang di foto adalah dari luar pintu.. nah aku motretnya di dalem, jadi ga akan punya bayangan yg jatuh ke produk
        begitupun misalnya kalo fotonya pake lampu biasa, arahkan aja berlawanan sama si pemotret biar ga ada bayangan yang jatuh ke objek yg kita foto.
        jadi akan susah kalo motret dengan lampu ruangan yang biasanya tepat di atas kita. emang bayangan kita bisa ganggu πŸ˜€

        aku jg ga begitu paham, dan aku bukan tipe fotografer yg suka edit detail dan banyak, jd sebisa mungkin dari mentahnya udah dibagusin biar effort editingnya ga banyak, hehe…

        semoga membantu, kak…

    2. waaah…. seriusan ampe sedetail arah putaran ngaduknya?jumlah putarannya juga?

      wah kalo kayak gitu, pasti ada alasannya, apalagi kalo rasanya memang nikmat sekali.

      baca cerita kak fanny, kenapa aku jadi penasaran lagi sama teh lainnya ya?hehehe… ah seduh lagi teh kak Eno deh, masih ada 2 lagi πŸ˜€

      Btw, kyknya kak Eno ngirimnya random gitu, mungkin kak Fanny kebagian yg seperti itu.

      Selain minum tehnya aja, aku jg pengen banget pergi keluar negeri. ya masa selama hidup di Indonesia terus, kan ingin melihat dunia dengan lebih luas lagi 😦

      kak Fanny, terima kasih ceritanyaa… suka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s