Dokumentasi tepi jaman

circa february 2019. Jl.Otista, Bandung. Pebecak di persimpangan

Diatas adalah foto tempat mangkal becak di daerah Jl. Otista dekat pasar baru, Bandung. Selaku pemotret yang selalu memiliki mindset dokumentasi, pebecak adalah salah satu objek favoritku ketika street hunting.

Kenapa? Jadi begini.

Masih teringat jelas momen waktu aku SMP di Malangbong, Garut. Di desa kecil era 90an, delman adalah salah satu moda transportasi favorit daripada mobil umum, motor, ataupun becak. Kotoran kuda berwarna hijau tua pekat yang menggunduk di jalanan aspal hingga mengeringnya merupakan pemandangan yang lumrah pada waktu itu.

Jarak dari rumahku ke SMP mungkin sekitar 5KM (aku ga pandai mengukur jarak) tapi kalo sepedahan santai, bisa memakan waktu sekitar 15menitan. Biasanya aku pulang sekolah berjalan kaki, karena ga begitu jauh dan bisa sambil ngobrol, tapi sebetulnya karena memang uang sakuku selalu habis buat jajan di kantin sekolah, jadi ya ga punya ongkos untuk pulang pake angkot atau delman. He..

Pulang sekolah dengan kendaraan buatku adalah satu kemewahan, dan sesekali dalam beberapa waktu ketika uang jajan ternyata bersisa, aku pasti menyenangkan diri dengan naik delman. Rasanya nyaman sekali karena sepanjang perjalanan seperti duduk di kursi goyang, dengan angin sepoi-sepoi sejuk sambil dadah-dadah ngeledekin temen yang memilih untuk berjalan kaki. Kasian ya mereka jalan kaki, HAHAHAHAHA…

Itulah salah satu kenangan menyenangkan dengan delman, moda transportasi yang kini tidak kutemui lagi di Malangbong yang padahal masih merupakan desa dan belum menjadi kota. Tapi karena orang-orangnya sudah maju dan lebih memilih berkendara motor. Delmanpun mati dengan sendirinya.


Terkadang rasanya sedih, tapi begitulah kemajuan, ketika ada pembaruan, ada jg yang menjadi korban karena tidak bisa mengikut perubahan dan kemajuan yang makin sini makin cepat, bahkan terlalu cepat.

Dan itulah kenapa becak menjadi salah satu ‘model’ favoritku kalo lagi street hunting, karena aku tahu kalo suatu saat ketika waktunya telah tiba, becakpun akan tertinggal dan mati dengan sendirinya.

Hari ini, aku hanya ingin mendokumentasikan dan mengabadikan ketika becak masih menjadi mata pencaharian dan pilihan moda transportasi, bukan nanti setelah menjadi wahana wisata.

Owh and by the way, tentu saja delman di beberapa tempat masih ada dan bertahan, seperti yang kutemukan di Jogja. Tapi sekarang sifatnya lebih seperti wahana wisata yang dinikmati para wisatawan domestik ataupun mancanegara, dan kuharap akan terus seperti itu agar delman tidak sepenuhnya lenyap.

But for me personally, delman yang dulu mengantarkanku pulang sekolah sudah tidak tampak lagi eksistensinya di Malangbong. Dan mungkin itu juga yang akan terjadi pada becak.

I hope i’m wrong.

Jan 25th, 2021. Pasar kembar, Moh. Toha, Bandung. Pebecak yang menunggu rejeki.

So, that’s it from me now. btw, i almost failed to make a blog post tonight because i have no internet connection (maklum, akhir bulan, kuota abis tadi sore), tapi syukurlah panda masih punya kuota, nebeng wifi dulu, hehe.

Bye for now, bloggers. see you later.

Good night.

12 thoughts on “Dokumentasi tepi jaman”

  1. Hahahahaha lucu banget pas bagian Kak Ady naik delman terus dadah-dadah dengan teman yang jalan kaki 🤣 berasa sultan ya, Kak 🤣

    Sedih jika mengingat eksistensi delman dan becak lambat laun tergantikan dengan yang lain 😫 tapi menjadi salah satu wahana wisata bisa menjadi solusi untuk melestarikan kedua hal ini sih. Kalau ngomongin becak, aku jadi ingat waktu kecil sering naik becak dari rumah ke sekolah, bahkan kang becak sudah seperti supir mobil antar jemput sekarang, mengantar jemput aku hampir setiap hari sampai hafal 🤣. Kang becak langgananku masih ada sampai sekarang dan aku masih ingat percakapan awal kami yang terjadi saat aku TK/SD gitu 😂 percakapannya saat itu seperti ini : “kalau abang, namanya siapa?” “Nama abang Topik, ingat aja topi” mungkin maksudnya namanya “Taufik” kali ya 🤣 tapi sampai sekarang kalau ketemu, aku manggilnya Bang Topik dan si Abang juga masih ingat aku, dia jadi saksi pertumbuhanku secara nggak langsung hahahahaha.
    *Jadi curhat begini* 🤣
    Terima kasih telah membantu melestarikan becak lewat foto-foto Kakak 🙏🏻🙏🏻 good job, Kak Ady!

    1. ahahaha, iya banget… aku berasa sultan yg ngetawain temen yg ga punya uang buat naik delman, aku dulu kejam ya, ketawa di atas derita temen yg jalan kaki, tp kyknya mereka ga menderita sih, cuma kecapean aja, hahahaha…

      Btw, Bang topik masih ngebecak, Lia?

      1. Wkwkwk aku ngakak bacanya 🤣. Btw 5KM sih jauh lho, Kak~ apalagi kalau lintasannya naik turun, makin berasa jauh dan capek 😂 jadi kalau sesekali bisa naik delman saat pulang, berasa sultan banget sih wkwkwk

        2 tahun lalu pas aku ketemu, bang Topik masih narik becak. Mungkin umurnya udah 40-50 tahunan 😦 katanya, bang Topik nggak punya keahlian lain selain narik becak, jadi dari muda hingga sekarang hanya bergantung pada becak padahal penumpangnya sekarang udah sepi banget 😦

      2. nah itu, kasian ya kalo denger hal-hal kayak gitu, ngebecak karena ga ada pilihan. tapi rejekii orang udah ada porsinya sendiri-sendiri, ga akan ketuker, jadi semoga bang topik selalu lancar rejekinya ya..

  2. Aku ingat waktu kecil, delman dan becak masih sering dipake orang-orang sebagai transportasi, kak Ady. Soalnya dulu eyangku juga kadang-kadang pake becak dan delman sepulang dari pasar. Cuma mungkin karena udah agak jarang, jadi harganya lebih mahal. Makanya nggak bisa sering-sering naik😂 Selain itu, dulu juga sempat ada delman keliling di komplek yang dijadiin semacam wahana gitu buat anak-anak sekitar komplek😆 Aku sering banget disuruh jagain adek naik delman ini (karena masih kecil) rame-rame dengan anak-anak sekitaran komplek😁😁 rasanya yaa seru kalau rame-rame gitu, walaupun agak sakit pantat karena goyang goyang dan keras bangkunya, wkwkwkw. Ah, jadi ikut nostalgia deh baca postingan ini🤣

    Akupun berharap semoga moda transportasi ini nggak hilang dalam waktu dekat, karena sayang ajaa, dan kasihan nanti bapak-bapaknya kehilangan pekerjaan😟 Soalnya naik becak tuh enaaakk, santai, bisa sambil lihat-lihat sekeliling kota, berasa segala apapun tuh gak perlu dibawa terlalu cepat jadinya. Toh sesekali kita butuh rehat, dan becak bisa jadi salah satu hal yg merepresentasikan itu😂

    1. iya ya, point of view yang menarik, becak merepresentasikan bahwa sesekali hidup itu ga perlu dibawa terlalu cepat.

      naisee awl.
      kalo aku sekarang naik becak sama panda, kyknya kasian mamang becaknya bakal keberatan, haha…

  3. Selamat pagi mas Ady! hehehe. Banyak banget ya aku ketinggalan cerita mas Ady, terakhir itu baca mba-nya mas Ady yang katanya adalah mas Ady versi perempuan, wkwk.

    Oh ya mas, mungkin salah satu alasan Tuhan tidak membuat uang jajan mas bersisa adalah biar nggak sombong dan dadah teman-teman yang jalan kaki hahahaha. Ngakak banget segala di dadah. Dulu di tempatku alat transportasinya juga ada pakai bendi, aku nggak tahu beda bendi sama delman apaan hehehe, tapi itu memang asyik meski kadang kalau kudany pipis itu bauk banget, namun tidak menyurutkan niatku untuk tetap terus naik bendi hahaha.

    Dulu kalau udah naik bendi suka nyayiin lagu yang ini “Pada hari minggu kuturut ayah ke kota, naik delman istimewa kududuk di muka….” norak emang hahaha.

    1. hahahaha.. ih itupun aku suka nyanyiin, tapi di dalam hati aja, haha..
      aku pernah duduk samping pak kusir, tp ga enak, kalo kudanya eek, pemandangannya ga baguss…hahahaha

      yaa… sekali-kali ledekin temen yg cuma jalan-kaki doang gpp lah, toh mereka juga cuma ketawa doang,hihihihi…
      kemana aja kamu? gimana kerjaan?lancar?

  4. I feel that also..
    Terakhir kali naik dokar (delman dalam bahasa Jawa versi Kediri dan sekitarnya) jaman SMP. Waktu itu pemandangan dokar yang mangkal depan pasar udah jadi pemandangan yang biasa. Apalagi waktu kamu sebutkan kotoran kuda yang bertebaran di jalan, sama.. pasti ada adegan menghindarinya kalau naik sepeda.

    Sekarang, mereka udah nggak ada, udah nggak keliatan lagi. Di depan pasar lebih banyak mobil, truk pengangkut barang, pickup, dsb yang parkir. I dunno why ketika menghadapi kenyataan ini aku jadi takut sendiri, “Oh gitu ya.. kalau sesuatu udah g relevan dan g ngikutin perkembangan bakal tergusur?”. Terus keinget pak kusirnya, I hope they find a better job for living.

    1. perkembangan jaman emang mau ga mau menuntut semuanya untuk ikut maju, kalo diem di tempat, lama-lama kelindes sama kemajuann yang ga bisa dihentikan,
      angkotpun kalo ga mau berubah, memberi pelayanan yang lebih baik dan bs bersaing sama yg online, lama-lama akan sepi penumpang dan akan mati dengan sendirinya.
      dan itupun yang sedang terjadi sama delman atau dokar, kebutuhan masyarakat akan transportasi yang lebih cepat membuatt delman bukan menjadi pilihan utama lagi, tp kalo untuk wahana wisata sepertinya bisa aja.

  5. Wah Ady ini produktif ngeblog ya. Selalu pas cari topik cerita dengan fotonya. Salut! Btw saya sendiri tipe yang paling anti naik delman. Apalagi kalau cuman jadi objek wisata nganterin turis, sering banget kudanya gak dalam kondisi proper, kurus, lesu, wah kasian. Sudah gitu disuruh madep depan terus, gak bisa lihat yang lain. Tega banget lah. Saya pro hewan dibiarkan bebas, gak dikomersialisasi hehe.

    Tapi ada di Jogja yang kudanya dipelihara dengan baik. Gak tiap hari dia ‘kerja’, dan si Pak Kusir punya usaha sampingan jual bakso. “Kalau narik (delman) suka sepi, jadi lebih enak jualan bakso banyak yang beli,” katanya. Ya mirip lah sama tukang becak zaman sekarang, kalah praktis sama ojeg jadi harus cari cara supaya survive. Apalagi tukang becak kan kerjaan fisik banget, kalau dilakuin sampai tua, gak bakal kuat juga. Semoga kang becak di manapun pada sehat dan dicukupkan rejekinya ya.

    1. iya juga sih, ya… karena mbak justin bilang gitu, aku jd inget dulu pernah lihat kuda ampe membusa mulutnya, kyknya diporsir untuk terus kerja.

      so basically, ga adanya delman hari ini adalah memang untuk kebaikan jg ya, kan kalo manusia mah masih bisa ikhtiar lagi.

      aamiiin, dan semoga dapet pekerjaan lain yang lebih nyaman dan ga nguras tenaga banget, apalagi kalo usianya udah memasuki umur-umur pensiun.

      Terima kasih mbak Justin!

      btw, aku produktif ngeblog karena maksain diri, hehehe…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s