what a moment

Makan bareng

Nasi goreng berwadah tupperware merah muda berteman sosis goreng dan telur dadar, lengkap dengan french fries yang tidak se-fried seharusnya menjadi bekal makanan yang spesial dimasakin panda muda untuk dimakan bersama di manapun outdoor.

Aku suka makan bareng panda, terlebih karena aku suka dengan apapun yang dimasaknya.

Waktu itu, masa muda yang bekerja. Ada masanya dimana aku kaya di awal bulan dan miskin di akhir (sekarang masih sih, tapi lebih teratur aja keuangannya). Ketika kaya di awal bulan, aku akan ngajakin panda nonton atau hunting kuliner baru dimanapun di Bandung atau sesekali nongkrong di kafe, main ke mall. Pokoknya umumnya anak muda Bandung menghabiskan waktu.

Tapi ketika bosan main di kota, itulah saatnya kami main ke tempat-tempat yang masih asli (belum jadi tempat wisata), di alam terbuka dengan udara yang sejuk dan GRATIS, yak gratis… karena kebetulan mau ke akhir bulan juga sih, hehe

Biasanya kita lakukan di hari minggu, di awal pagi ketika kabut masih berkeliaran dan matahari baru saja mau muncul. Berkendara motor layaknya Dilan dan Milea. Ada yang memeluk dari belakang, dinginpun tak terasa.

Ketika matahari sudah terbit tapi masih belum terasa teriknya, itulah waktunya makan sarapan dengan apapun yang dibekal panda dari rumah.

Udara sejuk, matahari terbit mulai menghangatkan, just pick a spot, we can sit anywhere we want. Dengan pemandangan kebun teh atau bukit-bukit. No status updates or checking messenger, hanya mengobrol tentang apapun. What a moment.

Hmmm, sepertinya akan menyenangkan untuk melakukannya lagi setelah sekian lama, let’s see apakah panda masih mau?


the takeaway

Bagiku, kebahagiaan itu tidak diukur dari seberapa banyak uang yang bisa kita habiskan di tempat paling bagus, yang terpenting adalah dengan siapa kita menghabiskan waktu, meskipun dengan segala kesederhanaannya.

Anyway, momen apa yang paling membuatmu bahagia bersama pasanganmu atau teman dekatmu yang dilakukan dengan hal yang paling sederhana, sesederhana membuat perahu kertas bersama, mungkin?

Until then, be grateful for every moment you have with your love ones.


Best regards,
adynura, tukang foto keliling.

18 thoughts on “what a moment”

  1. Co cwiiiit aneth siiiih Adyyyy and Pandaaa 😍 kiw kiw ~

    Jadi ingat, saya pernah pergi piknik sama si kesayangan, bawa bekal isinya kimbab sama nuggets ayam *yang gampang dimasak* hahahahaha. Seruuuu kalau diingat-ingat, padahal pikniknya cuma ke tepi laut Seongaksan, itupun duduk di kursi taman πŸ˜‚ Tapi entah kenapa menyenangkan ~

    Kalau momen paling sederhana dan berharga untuk saya, plus salah satu yang paling saya suka adalah momen makan siang. Jadi kami tuh meski Corona sekarang terkunci dalam rumah 24 jam harus sama-sama terus, tapi kami punya kesibukan berbeda. Alhasil jarang ‘ketemu’ dan biasanya dari pagi sampai siang kami sibuk masing-masing. Baru pas jam 12 teng, kami makan di meja makan berdua, sambil lihat serial hahahaha. Nah biasanya serial kan sejam tuh, jadi kami betul-betul fokus, makan, lihat drama dan mengobrol *gosipin pemainnya* — which is menurut saya fun πŸ˜† That’s why kegiatan makan siang adalah salah satu kegiatan yang paling kami nantikan πŸ˜‚

    1. Hmmm.. oke deh, ntar aku mau minta panda bikinin kimbab juga karena kan gampang masaknya, hehehehe…. *lho kok

      jawaban kak Eno konsisten yaaa…aku jg sebelumnya pernah nanya-nanya yg kyknya inti pertanyaannya sama ya, haha.. duh, tukang foto kok kayak gini ya, ga kreatif, nanyanya sama. haha..

      Oia, berarti kalo aku bertamu di jam makan siang, ga akan diterima ya… karena bisa jadi mengganggu quality time kalian berdua ya? hehehehe… *pertanyaan macam apakah ini

      Kak Eno, terima kasihhhh buanyaak yaaa…

  2. It’s true that happiness come from the smallest thing in our lives😍 Setuju sama kak Eno, cociiiit banget kak Ady sama kak PandaaπŸ˜πŸ’•πŸ˜ Ini jadi memberi inspirasi buat aku pingin jalan pagi besok sama temen-temen, lumayan kan hari minggu🀣, terus siangnya bisa masak nasi liwet deh🀀 weheheh

    Aku ingat waktu terakhir pulang ke rumah kemarin, kebahagiaanku sendiri datang sesederhana lewat bubur ayam yang sering aku makan dari kecil. Kebetulan, penjualnya masih jualan bubur di sekitar komplek, dan rasanya totally masih sama. Kebayang sambil makan aku bisa sambil bernostalgia waktu dulu umur 7 tahunan masih berani keluar rumah pagi-pagi pake baju tidur dan ileran buat beli bubur, wkwk. Padahal letaknya mayan jauh dari rumahπŸ˜†

    Kalau sekarang, yaah kurang lebih sama kayak kak Ady, biasanya awal bulan rada fancy tapi pas akhir bulan bahagianya sesederhana jalan pagi di sekitar kampus aja udah bahagia🀣 yang penting no phone, no social media. That’s why udah hampir setahun ini kalau lg kumpul atau ngabisin waktu sama orang-orang terdekat, aku jarang buka hp, dan malah seringnya ditinggal charge aja supaya pas pulang baterainya udah penuh😁

    1. Kukira pengaruh bulan kelahiran ke karakter seseorang itu adalah mitos karena kan seharusnya karakter atau cara berfikir terbentuk dari lingkungan keluarga, teman, dan apapun yang kita lihat, dengar, rasakan. tapi setelah tahu kalo awl lahir di Januari (begitupun aku), in so many way… kita mirip. *ahahaha… enak di aku ya pengen dimirip-miripin sama awl :p

      Aku paham banget rasanya makan bubur yang sama seperti waktu kita kecil, terlepas rasa buburnya, ada rasa menyenangkan bisa ingat dengan masa kecil berkat makan bubur itu.

      Terimakash Awl, semoga kita selalu bisa menikmati dan mensyukuri setiap momen dalam hidup ini karena setiap kita bangun di pagi hari dengan kesehatan yang baik, setiap harilah kita patut bersyukur karena telah diberikan umur oleh Sang pemberi kehidupan.
      πŸ™‚

  3. Ki ki kiwwww *ikutan Kak Eno godain Kak Ady* hahahaha Kak Ady mah so sweet bangettt! Kak Panda kalau baca tulisan ini bisa meleleh kali 🀭

    Kalau dari yang aku baca, Kak Ady Love Languangenya seperti mengarah ke Quality Time. Apakah benar love languange Kak Ady adalah Quality time? Jika benar, maka kita se-team 🀭. Aku juga selalu suka menghabiskan waktu sama Prikitiew even melakukan hal-hal yang sederhana sekalipun, yang penting waktu bersamanya πŸ™ˆ ahayyy ketahuan bucin deh 🀣

    1. seperti normalnya pasangan sih Lia, aku pagi kerja, pulang sore, pas pulang, panda kerja part dari sore sampe jam 8an, ya quality time nya pas udah mau istirahat malam aja sama weekend. πŸ˜€

      eh iya, cerita ditembak prikitiw-nya belum beres lho yaaaa… hmmm…

      1. Kaya di awal bulan, miskin di akhir bulan 😭😭😭 Entah kenapa aku ingin ngakak 😭 Bukan kenapa, aku juga kalo pas dijatah uang saku bulanan sama ortu suka gitu. Royal pas baru dapet, ntar di akhir meringis πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Tapi semakin gedhe semakin bisa ngatur, biasanya kalo pas baru dapet langsung aku sisihin buat aku tabung. Yak, meskipun selalu gagal untuk nggak “nyomot” lagi, tapi seenggaknya ada dana darurat hahaha πŸ˜‚πŸ˜‚ Jadi, emang kuncinya adalah pintar mengaturnya, sebanyak apapun duitnya kalo ga bisa ngatur yaaa, yaaaa habis terus la. 🀭

        Kayaknya emang se sederhana itu ya kak, mengobrol sama pasangan tanpa ada distraksi dari gadget atau yang lain. Jadi lebih menikmati setiap detik yang berlalu. So warmth banget tulisan ini, hahaha 🀭 Kak Panda jago masak ya pasti?

        Duh belum ada pasangan, masa aku mau nulis momen spesial bareng mantan? Wkwkwk, kalo sama temen apa ya? Nggak ada juga kayaknya, hahaha 😭 Tapi mungkin aku bakal jawab, momen ternyaman adalah ketika aku bersama diriku sendiri. Iya, jadi aku suka jalan-jalan atau pergi sendirian, entah ke pantai atau cuma lihat matahari terbenam sendirian. Serasa healing, gitu sih. πŸ˜‚

      2. wah salut, masih muda udah bisa ngatur keuangan, tapi harus bisa ya ana, karena biasanya kalo udah berumah tangga, si istri punya dobel jabatan jadi manajer keuangan juga, hehehe..

        Ih aku juga ga jarang kayak gitu menikmati kesendirian, tapi ga ke pantai sih soalnya jauh, ke gunung jg engga, serem kalo sendiri, biasanya di kamar aja, paling enak sambil nonton atau baca buku (yg disebut terakhir mah agak fiktif sih soalnya lagi jarang baca buku,, duh)

        Syifana agak introvert juga kah?

      3. Lah ini kenapa komen ku nangsang di kolom kak Lia sini, gak papa dah maapkeun kurang fokus Kak Ady, baru bangun tidur 😭

      4. Iya Kak Ady, haha, aku introvert tapi suka ngomong, itu gimana ya? Kalau kata MBTI, aku INFJ πŸ˜‚

      5. hmm.. ga tau juga tuh, soalnya setahu aku biasanya yg introvert itu hemat bicara, kayak seperlunya gitu, tapi mungkin ana ini adalah satu keunikan tersendiri, bisa jadi kan?

  4. Ady, aku penasaran deeh… Panda suka baca blog ini juga ga? Pasti senyum-senyum kayaknya dia kalau baca soalnya tulisan yang ada Pandanya pasti manis-manis πŸ˜€

    Aah aku kangen piknik nih gara-gara lihat foto-fotonya Ady! Biasanya suka piknik ke mana Dyy? Kalau aku palingan daerah Pangalengan soalnya ada teman baik yang rumahnya di sana, jadi kalau kekurangan bekal bisa mampir ke rumah dia *eh lho kok* :))

    Aku sama teman-teman baikku semuanya anak recehan, jadi kadang kita chatting ngobrolin episode Spongebob aja udah bikin lupa hal-hal yang bikin badmood seharian.

    1. haha.. engga, panda mah jauh banget sama aku interestnya, she never read my blog, she rarely liking my instagram feed. but that’s okay, karena memang dari awal udah kayak gitu
      tapi sekalinya di likes, seneng sih, hehehe…

      tapi aku nulis yg manis-manis ya in case panda baca tanpa kuketahui, hahahaha..
      engga deng, ya normalnya bersosial media, ngebagi yg sukanya aja, yg dukanya biar buat kami berdua aja πŸ˜€ kecuali ada pelajaran yg bisa dipetik

      aku sendiripun kangen, karena udah lama banget ga botram bareng panda.
      Kalo rencananya ngedadak, paling jauh juga ke lembang ampe ke tangkuban parahu, tapi kalo planning seminggu sebelumnya, suka jg ke ciwidey, tapi justru yg seneng mah yang ternyata ga begitu jauh tapi enak, ya hidden gem gitu,

      Tahu kampung gajah yg di daerah parongpong? yg sekarang katanya udah bangkrut? nah dulu pernah piknik kesitu dan belum pada jadi bangunannya πŸ˜€

      wah kalo sama temen yang satu frekuensi mah udah deh, pasti seru… dan biasanya receh-receh sih,, hehe

      hmmmm… jadi kangen maen sama temen. udah lama ga maen.

  5. Momen apa yang sederhana bareng pasangan, banyak Ady!!
    Kalau aku, selama kami berdua tahu bahwa hubungan ini harus dirawat dan dijaga, berarti selalu ada jatah buat quality time. Entah mau di rumahku, di rumahnya, atau kafe, semua-mua bisa, karena yang dicari kualitasnya, ngobrol dan diskusi. Kalau nggak bisa, ganti ke video call. Hehehe..

    Semenjak bareng si hyung, aku merevisi salah satu pelajaran yang pernah tulis di umur 25. Waktu itu aku bilang kalau travelling adalah terapi. Terus pas umur 28, aku revisi karena ternyata, it doesn’t matter where I go but who I’m with. Entah mau sama si hyung, adekku, teman, atau orang terdekat lainnya, mau zonk nyasar pun asik aja bawaannya πŸ˜€

    1. yups. betul sekali, pada akhirnya sih tetep yang paling berasa adalah bersama siapa kita pegi-peginya.

      aku jg ga mau kok pergi ke iceland sendirian ga ngajak panda, bukannya apa-apa,, tapi memang belum mampu aja, hehehe

  6. “Aku suka makan bareng panda, terlebih karena aku suka dengan apapun yang dimasaknya.” Awet awet kalian biar makin gemes cerita-ceritanya xixixi. Momen sederhana nan membahagiakan antara saya dan Mas Gepeng itu…..wah buanyak ya. Tiap hari ada. Misal semalam nih, ada kucing liar cantik dan kurus, umurnya sekitar 4 bulan, saya kasih makan kan di luar. Suara ngeongnya mirip banget sama almarhum kucing saya.

    Terus pas masuk saya bilang ke Mas Gepeng, “Oy, kucingnya cantik dan manja minji, mau coba gendong gak, you’ll love her!” Dia langsung, “Meh, ogah.” Saya gendong kan si Mona (udah dikasih nama wkwk) dan dia langsung elus-elus mukanya ke pipi saya. “See, manja minji gemes kaaan,” kata saya, “Coba ya pangku ya.” Terus Mona langsung lendot-lendot ke Mas Gepeng. Yaa belum jatuh cinta berjuta rasanya sih, tapi Mas Gepeng itu selalu support setiap saya mencoba merawat kucing liar yang mungkin bakalan bikin dia tambah repot karena dia yang bersihin wc kucing.

    Paling senang lagi kalau lihat dia lagi bobok, terus kucing-kucng pada ikutan bobok di badan Mas Gepeng. Entah kenapa pada senang bobok di dekat Mas Gepeng, lebih senang dari pada bobok sama saya zzzzz.

    1. ahahahaha… kucing mah suka ngedeketin orang yg ga mau dideketin ya?ato gmn?

      mas gepeng kayaknya badannya lebih menebar kehangatan sepertinya ya..jd kucingnya mau deket-deket mas gepeng, hehehe..
      trus kalo kucingnya sama mas gepeng, mbak justin tidur sama siapa? 😦

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s