Yang Terakhir

Tahukah kamu? Konsistensi itu ternyata ga mudah. Di setiap malam ketika aku harus posting satu tulisan di blog ini, godaan untuk tidak menulis itu selalu ada, entah itu lagi ga mood, uninspired, atau memang ga punya cerita dan foto baru yang bisa kutuliskan disini.

Kalo gitu, ya ga usah maksain, jangan menyusahkan diri, untuk apa? blogging itu kan seharusnya kan menyenangkan.

Hmm… iya sih, dan selama ini aku mengiyakan semua itu, dan balik lagi ke inkonsistensi, dan kalo aku ya, sekalinya melonggarkan diri, tahu-tahu sebulan ga update, hehe..

Jadi, kali ini aku mau bertahan dengan komitmen yang telah kubuat sendiri, seberapapun ga moodnya atau meskipun sebenarnya ga punya apapun yang menarik untuk kutuliskan di blog ini, aku akan update sesuai jadwal, i will keep showing up meskipun hanya untuk satu orang pembaca atau bahkan ga punya pembaca sama sekali.

Dan lebih dari itu, aku ingin tahu akan membawaku kemana si konsistensi ini, apakah sama saja atau menjadikanku lebih baik, karena kakek Einsten pernah berkata:

The definition of insanity is doing the same thing over and over again, but expecting different results

Albert Einstein

So, if you want different results, you have to try different approaches.

Aku cuma ingin siapapun yang menemukan blog ini lebih mudah untuk expecting kapan aja blog ini ada update terbaru. Mungkin seperti nungguin series kesukaan di netflix yang udah tahu kapan setiap minggunya untuk nontonin episode terbarunya.


—–


Sebetulnya, yang diatas itu seharusnya jadi pengantar tulisan ini dan ga sebanyak itu, haha…

Tapi berhubung ini adalah blog foto, jadi kali ini mau kasih dua foto dari momen yang sama. Foto ini adalah salah satu foto favoritku sepanjang masa karena ga seperti biasanya kalo lihat foto lama suka bilang “gini banget ya foto dulu..“, nah foto ini adalah salah satu dari sekian foto yang kalo melihatnya, aku selalu senang dengan hasilnya.

Dulu pas kuliah, masih awal-awal punya kamera film, rajin nih tiap sore ke taman kota yg deket kosan, bawa kamera pastinya.

Hari itu, hari sabtu atau minggu, pokoknya pas libur kuliah, taman lagi rame orang nongkrong, otomatis kan dimana ada keramaian disitu ada tukang dagang, nah salah satunya adalah mamang penjual tahu gejrot.

Aku deketin deh karena memang mau beli tahu gejrot (btw, rasanya mantep banget… tp hari ini aku udah ga bisa makan pedes asem lagi, so i will miss it).

Tapi daripada nungguin dan ga ngapa-ngapain, aku pede aja minta izin sama mamangnya buat difoto pas lagi nyiapin tahu gejrotnya

Karena keliatan menarik banget, dari baju yang serba orange dan kulit mamangnya yg kecoklatan, entah kenapa terlihat padu.

Dan yang paling menarik dan paling personal dari foto ini adalah ternyata foto ini menunjukan terakhir kali aku makan tahu gejrot.

Karena setelah itu, entah kenapa ga dijodohkan berpapasan sama tukang tahu gejrot lagi, sekian tahun hingga akhirnya aku secara kesehatan udah harus menghindari pedes asemnya tahu gejrot,
Jadi, meskipun ketemu tahu gejrot, ga akan dimakan.

But all is well, i’m fine. Setidaknya aku sudah tahu rasa nikmatnya tahu gejrot ini ๐Ÿ˜€

Pernah makan tahu gejrot gak? suka gak?

Dan btw, biar komennya ga pendek-pendek (hahahaha…) mau nanya lagi dong, kira-kira kamu termasuk orang yg suka membuat resolusi atau wishlist di awal tahun atau engga? why?


Best regards,
adynura, yang sedang mendengarkan suara rintik hujan malam hari.

10 thoughts on “Yang Terakhir”

  1. Hai Kak Ady, di sana sedang hujan ya? Hahaha. Di daerahku malah tumben nih nggak hujan hari ini ๐Ÿ˜‚

    Lucu ya kalau dipikir-pikir, sebuah foto bisa membangkitkan banyak kenangan dan emosi jika dilihat kembali. Orang pertama yang menemukan kamera, patut diberi sejuta hormat akan penemuannya ๐Ÿ™ˆ

    Sebenarnya aku suka tahu gejrot, namun termasuk jarang membeli karena alasan kebersihan ๐Ÿ˜‚ sebab kadang tukang tahu gejrot yang aku temui, agak kurang kebersihannya ๐Ÿ˜‚ jadi aku takut, apalagi di masa pandemi seperti ini. Untuk rasa sendiri, aku sukaa pedes asam dari tahu gejrot ini, bahkan kalau nggak pedes, mana mantap? ๐Ÿคฃ.

    Well, karena Kak Ady nggak bisa makan tahu gejrot lagi, mari kita cari makanan lain yang nggak kalah nikmat. Bebek Kaleyo cabe ijo, mungkin? ๐Ÿคญ

    1. Hai Liaaa…
      begitulah salah satu keajaiban foto, sama halnya seperti, tulisan, lagu, atau film, bisa menyimpan kenangan dan emosi ketika diingatkan oleh hal hal seperti itu.

      Bebek Kaleyo cabe ijo? belum pernah makann ๐Ÿ˜ฆ
      kyknya enak yaaa….

  2. Sukaaaa banget tahu gejrot tapi sudah lama nggak makan ๐Ÿ˜‚ Dulu sering makan jaman sekolah di Jekarte. Sekarang semenjak di Bali, nggak pernah jumpa abang tahu gejrot hahahaha ๐Ÿ˜† Eniho, semangat Ady, semoga bisa konsisten terus, seenggaknya dengan berjadwal, pembaca setia jadi tau kapan Ady update atau nggak ๐Ÿ˜ Biarpun saya suka lambat komentar, tapi kalau baca selalu saat tulisannya baru ditayangkan *bangga* ๐Ÿ˜‚

    Ohya, saya tulis resolusi tapi biasanya menyangkut pekerjaan. Biar terstruktur dan jelas. Kalau personal, mostly hanya urusan kesehatan dan kebahagiaan saja ๐Ÿ˜† Nggak begitu muluk dan nggak detail hahahaha ๐Ÿ˜‚

    1. sekolahh di Jakarta sampai apa kak? SMA?kuliah?

      Wah, itu peluang bisnis tuh, buka usaha tahu gejrot yg otentik hehehe…

      hehehe, iya kak Eno… tujuanku terjadwal juga biar agak teratur juga dan semoga membantuku biar bisa konsisten, ga ngilang muncul seperti selama ini.
      Dan semoga kak Eno juga terus aktif bloggingnya.
      sehat terus ya kak Enooo….

  3. Aku suka tahu gejrot, kak Ady! Tapi jarang makan, padahal tiap hari bisa ngelewatin tukang tahu gejrot๐Ÿ˜‚ alasannya karena tahu gejrot yg aku temuin disini aromanya kurang enak gitu, pas dicicip juga aromanya masih terasa pekat. Katanya sih itu dari tahunya, entahlah. Soalnya tahu gejrot pertama yang aku makan saat SD dulu masih kebayang-bayang rasanya di ingatan, dan nggak ada bau-bau nggak sedap. Jadi harus kuurungkan niat kalau mau makan tahu gejrot sekarang-sekarang ini๐Ÿ˜ฅ

    Oh iya, aku bukan termasuk orang yg sering bikin wishlist atau resolusi, kak Ady. Dulu waktu masih ingusan seriiing banget๐Ÿ˜† sekarang semakin kesini semakin mengerucut, paling cuma satu atau dua, kayak tahun lalu. Yang mana resolusi itu juga nggak berhasil aku tamatkan di tahun ini. BUT, aku bersyukur ternyata di balik itu aku bisa aktif di blog dan terhubung dengan kak Ady dan juga teman blogger lainnya. So, aku lebih curious dengan tahun berikutnya, what’s next? Apa nih yg bisa aku temukan lagi? Dibandingkan nambah resolusi๐Ÿ˜

    1. bau-bau ga sedap seperti apa kira-kkira? dari tahunya atau bumbunya awl?

      iya awl, seingatku, akupun belum pernah sekalipun bikin resolusi atau wishlist, karena ga tau mau bikin planning apa.
      eh tapi pernah deng bikin, menyangkut blog jg. resolusi waktu itu ingin konsisten blogging seminggu sekali.

      Waktu itu belum nemu circle kyk awl, kak Eno, Lia dkk, jadi jujur saja ketika blogging konsisten dan ga tahu apakah ada yg baca atau engga krn sepi komentar, sedikit banyak mempengaruhi spirit untuk nulis. you know what if feels kalo bikin sesuatu tp terasa ga guna?

      Akhirnya resolusi yang padahal sangat achievable itu ga terwujud juga, seringnya ngebut di awal dan padam di tengah, kurang komitmen.

      Tapi sejak kak Eno komen di blogku lalu aku balik berkunjung dan nemu circle ini, semuanya mulai berubah!
      oleh karena itu, semoga circle ini ga pernah padam, at least sampai akhirnya aku terbiasa untuk nulis blog dan tetap nulis walaupun ga dibaca orang.

      kuncinya: Komitmen!

  4. sampe segede ini kayaknya aku belum pernah makan tahu gejrot, di kotaku sendiri kayaknya nggak pernah nemuin penjual tahu gejrot
    boleh lah kapan kapan kalau ke jawa barat pengen nikmati makan tahu gejrot

    aku sendiri sebenernya bukan orang yang suka nulis resolusi atau wishlist disebuah buku
    jadi cuman dibayang bayang kepala aja, kalau aku ingin ini, dan berusaha diusahakan dengan baik, syukur syukur kalau beneran tercapai
    tapi sepertinya memasuki 2021 ini aku akan mencoba lebih tertib lagi membuat jadwal, biasanya untuk blog, nulis ide ide lebih rapi lagi biar nggak cepet ambyar ๐Ÿ˜€

  5. Yah kalau lihat foto-foto jaman dulu terus hasilnya gini sih ya seneng ya, bagus bener. Warna dan komposisinya juga cakep. Canggih yah. Kalau saya lihat hasil jepret jaman kuliah, ngakak abis lah. Jelek banget. Beneran bakal bilang “Gini amat ya foto dulu.” Tapi tetep bikin seneng karena duluu ambil foto bebas banget, jepret sana jepret sini. Mulai dari pake kamera pinjeman sampai pakai koleksi toycam sendiri. Sekarang bebas juga sih, cuman kena toxic sosmed kudu mikirin like dislike wakakakak. Duh jadi kasian ini toycam pada membisu di lemari hiks.

    Terus saya jadi ingat, ya ampun makan tahu gejrot juga terakhir tahun 2013 dong wow! Eh gak ding, tahun 2019 kayaknya, itu juga bukan tahu gejrot orisinil karena masa gak ada bau bawang nyantol seharian wkwk. Semoga si mamang ini sehat selalu yaa. Janjangan udah tambah sukses dia buka franchise tahu gejrot. Hmmm menarik.

    1. halooow kak Justin! duh senengnya dikunjungin kak Justin, btw blognya keren… dan kenapa aku baru nemu ya ๐Ÿ˜ฆ

      Kalo buatku soal foto, terlepas bagus atau engganya, ternyata yg paling bikin berharga adalah foto itu mewakili satu cerita atau kenangan tertentu atau engga. kalo foto-foto lama yg main-main sama temen, pasti berharga deh soalnya pasti selalu bisa ngingetin sama kenangan masa lalu, bernostalgila, hehe…

      Tapi sekarang mah, sejak era sosmed, jadi mikir jg soal bagus engganya, disukai orang apa engga, ga terhindarkan, dan bikin lost malah, ๐Ÿ˜ฆ

      Tahunya tahu sumedang gak?soalnya aku pernah makan tahu gejrot di restoran tp tahunya tahu kuning, ga pas bangettt..

      kak Justin, terima kasiiih udah berkunjung!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s