hilang berganti baru

Di Bandung ada nama jalan bernama Jl. Jakarta, katanya disitu selalu macet layaknya nama yang sematkan padanya, Jakarta. Ternyata macetnya bukan karena namanya, tapi karena di ujung jalan Jl. Jakarta ini sedang ada pembangunan flyover yang sudah pada tahap akhir, mungkin beberapa minggu lagi sudah bisa digunakan oleh pengguna jalan di Bandung.

Melihat sesuatu yang baru ini, kufikir aku harus memotretnya sebagai pengingat bahwa kemajuan melahirkan perubahan yang tidak bisa dihindari. Yang lama akan hilang, berganti dengan sesuatu yang dipandang lebih baik. Dulu, kalo aku memotret dengan angle yang sama, bukan tembok beton ini yang akan tertangkap, tapi hanya sebuah jalan belokan biasa.

Untukku memang biasa saja, tapi mungkin ada orang entah siapa di luar sana yang memiliki momen dengan belokan jalan yang sekarang sudah berganti jalan flyover ini. Satu belokan yang kini sudah tak lagi sama, berganti baru.

Mungkin memang begitulah bumi bekerja, rotasinya membuat manusia terus berfikir agar si satu planet yang hanya ini saja bisa didiami tanpa memberi rasa bosan, salah satunya adalah dengan terus merubahnya. Dan hanya manusia yang bisa melakukannya secepat itu.

Karena itulah, rasanya tak akan ada yang abadi di bumi ini, dan fotografi menjadi upayaku untuk mengabadikan potongan-potongan kecil dari apapun yang terasa penting bagiku karena kutahu pada waktunya nanti akan hilang berganti baru.

Kadang aku berfikir kalo aku itu terlalu melankolis akan hal-hal remeh ya, hahaha…

So, what about you? pernah merasa kehilangan akan sesuatu yang ternyata telah hilang berganti baru?

11 thoughts on “hilang berganti baru”

  1. Teman. 1 hal yang paling terasa sekali kehilangannya dan terasa sekali saat tergantikan dengan yang baru hahahaha.
    Life cycle yang semua orang pasti mengalaminya :’)
    Anyway~ Kak Ady kepikiran aja untuk mengambil foto seperti itu hahaha. Makna dibaliknya, dalam sekaliiii :’)

    1. Bener juga ya, kenap ga kepikiran sama aku ya… yg kepikiran soalnya benda mati atau lokasi 😀

      Ya begitulah Lia, sejak rutin nulis disini, otak ini kalo lagi diluar tuh kyk semacam “mana nih… ada apa nih.. i need a story to write today..”
      ada yg dibuat-buat, ada yg emang kejadian hari itu.
      menurutmu keliatan banget gak ini dibuat-buatnya?hahaha

      1. Hahahaha entah kenapa yang pertama kali terlintas dipikiranku malah “teman” 😂

        Nggak. Aku lihatnya tulisan Kak Ady mah ngalir bangettt. Foto-fotonya juga nggak kelihatan dibuat-buat kecuali foto produk ya, itu kan memang harus ditata biar kelihatan cantik. Kalau foto pemandangan, buat-buatnya gimana? Wkwkw

      2. hehe.. Lia mah bisa aja nih
        dibuat-buat maksudnya ya dibikin aja tulisan yang kira-kira nyambung sama fotonya. dan kalo dibuat-buat gini effort-nya lebih gede drpd nulis krn emang ada yg mau diceritain (IMHO)

  2. Mas Ady ternyata tinggal di Bandung juga yaa?

    Waah ternyata pembangunan flyover di Jl. Jakarta udah hampir selesai, udah berapa lama yaa ga lewat sana. Waktu pembuatan flyover pelangi itu dulu macetnya juga parah banget sampai males rasanya mau ke daerah kota kalau lewat sana 😂

    Benar juga yaa, mungkin buat sebagian orang yang terbiasa lewat situ pemandangannya jadi terhalang beton. Biasanya bisa lihat pemandangan gang atau jalanan di seberang. Btw ini kunjungan pertama ke sini dan blognya cakeeep sekali 😃

    1. Eya Bandung juga kah?

      iya, karena pulang kerja suka lewat jl.jakarta jd tau perkembangannya, dan sekarang udah bisa dipake orang jalan kaki, tp buat kendaraan sepertinya masih belum launch.

      ya semoga setelah ini resmi digunakan, jl. jkt ini lebih lancarrr.. yg kalo buatku sih ga separah itu macetnya, hehe..

      Intinya sih tentang perubahan tempat yg dikaitkan sama kenangan tertentu yg ikut hilang bersama perubahan itu sendiri.

      Wah, blognya Eya lebih cakep lagi, suka sama ilustrasi headernya, jadi pas pertama visit, first impressionnya langsung suka 😀

      Hatur nuhun Eya udah luangin waktu dan berkunjung ke blog yg biasa banget ini.

      Eya di Bdg jg? dimanakah?
      Btw, ilustrasinya bikin sendiri kah?cakep-cakep sekaliii..

      1. Di sekitaran Kiara Condong nih hahaha…

        Blognya Mas Ady tuh clean gituu layout-nya kayak majalah, first impression pas ke sini juga langsung cliing gitu mata ahaha…

        Kalau yang back to top itu iya bikin sendiri, dulu ilustrasinya pernah dipakai buat header juga. Kalau yang di header dibikinin sama sahabatku hehehe..

      2. Oh kircon, aku di moh.toha hehehe

        jangan panggil mas atuh, kan akunya jawa barat, panggil nama jg gpp,
        owh, bikinan temen toh.. baguss… tp Eya banget gak ilustrasinya?

        Wah seriusan kayak layout magz?soalnya emang aku penginnya seperti layout magazine yg simpel kayak cereal magazine atau Kinfolk.

        semoga blogku bisa bikin cling terus matanya yaa karena memang basicnya lebih ke visual, kalo tulisan mah, ah seadanya aja kok, hehe

  3. Hmm berhubung postingannya juga deep banget, jawabanku juga kayaknya agak-agak deep gitu kak Ady😂

    Menurutku, sesuatu yg hilang dalam diri, contohnya, sudut pandang, beberapa pemikiran. Kadang kan kita pasti ada di satu moment dimana diri sendiri menyadari akan beberapa perubahan, kok aku jadi makin begini ya, makin begitu, ya. Aku sendiri pernah merasa kehilangan tentang itu, dimana sosok tangguh versi aku dulu terasa pudar makin kesini. Dulu kalau diingat-ingat, aku anaknya cuek abis dan jaraaaang banget nangis. Sampai skrg pun masih cuek sebenarnya, cuma lumayan bisa dikontrol hehehe. Ternyata setelah aku pikir-pikir, aku hanya sedang berproses, dan justru dengan menangis kita malah bisa memvalidasi diri sendiri sebagai manusia yg punya beraneka emosi dan perasaan, yang nggak selamanya kuat dan mandiri. Jadi, mungkin kuatnya justru sedang naik level karena masalahnya pun pasti akan lebih berat dari Awl versi dulu😂

    1. Dear Awl,
      again, we have the same thoughts, i think we are a twin *padahal anak kembar jg blm tentu punya satu pemikiran yg sama, hehe

      Makanya, dari apa yang awl utarakan, aku termasuk orang yg ga mau ngejudge perspektif orang di satu waktu saja, apalagi kalo orangnya masih muda, masih berproses mencari jati diri. Karena aku yakin kalo pemikiran idealisnya akan berubah seiring perkembangan dirinya, caranya berfikir akan berubah sesuai dengan siapa saja circle pertemannya atau buku apa saja yang sudah dibaca atau tontonan pun bisa memengaruhinya (mostly documenter).

      Bahkan ga jarang ada yang ‘menelan ludahnya sendiri’ karena dulu bilangnya ga mau gini dan gitu tapi akhirnya kena juga, haha.. semisal dulu punya teman yg bilang “ih geuleuh da anu marake cincin batu ali” eh taunya ga seberapa lama dari situ dia pake cincin batu ali,

      Tapi kalo yg awl bilang, hilang berganti barunya adalah proses pendewasaan, tentu itu adalah perubahan yang sangat bagus, yg pupus hanya pemikiran lama, diganti dengan perspektif baru yang lebih dewasa, tapi biasanya berujung jg dengan perubahan circle pertemanan, karena circle itu biasanya didasarkan atas satu kesamaan, kalo ga sama, akan berpisah secara alami.
      udah mulai merasakan perubahan circle pertemanan?

      1. Wehehehe berarti kalo ini kembarnya khusus di bidang thoughts, kak Ady🤣

        Soal jilat ludah sendiri, aku dulu juga pernah tuh di posisi “ngejudge” orang, ih kok dia julat ludah sendiri sih, ih kok dia kayak begitu, ya. Emang dasar namanya masih anak culun😂 kalau skrg udh sadar bahwa people do change everyday, even everytime, every minutes. Bahkan diri sendiri pun banyak banget hal yg berubah dari versi dulu dengan skrg, termasuk dalam berbagai sudut pandang. Dan yepp, aku juga merasakan perubahan circle pertemanan, kak Ady. Yang paling mencolok itu perubahannya ya yang terakhir, pas transisi dari SMA ke perkuliahan. Karena kebetulan teman-temanku jalannya juga beda sama aku, mereka masih bareng-bareng sementara aku ngambil jalan sendiri, jadi perlahan-lahan menjauh dengan sendirinya. Sebetulnya aku sih masih fine-fine aja kalaupun pertemanannya masih terjalin, kadang juga suka pengen meet up, tapi setelah dipikir-pikir mungkin udh jalannya inner circle-ku berubah. Karena teman-temanku juga menjauh, huhu. Bisa dibilang temen²ku skrg yang di kampus justru lebih sefrekuensi dengan aku. Semoga bisa awet terus pertemanannya, Aamiin. Karena jujur aja, kak, teman-temanku tuh dikit bangeeet, wkwkw. Bahkan sahabat yg dari kecil kenal dan sampe skrg bertahan aja cuma satu. Walaupun jarang komunikasi, we’re still friends😅

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s