Berjalan kaki.

Agar supaya panda makin bugar dan jadi terbiasa, pas semalamnya dia ngajakin jalan kaki pagi-pagi dari rumah ke pasar, aku langsung iyain biar doi makin semangat olahraganya, meskipun jaraknya cuma sekitar 15menit jalan kaki, tapi lumayan banget buat doi yang jarang olahraga.

Awalnya ga kepikiran, hanya murni ingin nemenin dia jalan kaki dan belanja ke pasar, tapi pas mau berangkat, ini tangan otomatis bawa kamera dan masukin ke tas, baru deh setelahnya mulai mikir “eh iya juga ya, kan sekarang mah jalan kaki, sekalian hunting foto nih,, kenapa baru kepikiran ya? hehe …

Dan begitulah, karena mataku jelalatan nengok kiri kanan dan kedepan, jadinya malah menghambat perjalanan, tuh bisa dilihat pada foto di atas, doi udah nunggu di ujung gang. Bentar ya panda, aku kan berlari menujumu , tapi… fotoin gangnya dulu biar ada bahan buat blog πŸ˜€

Jam 6an disini jalanannya relatif masih agak sepi karena mungkin lagi sarapan di rumah masing-masing.

Jalannya jadi enak, suasana masih belum rame banget, sesekali masih lihat pedagang yang baru buka kiosnya. Yang terlihat udah prepare bahkan udah ada yang beli adalah tukang bubur ayam dan nasi kuning, makanan sarapan disini.

Emang paling enak buat hunting itu adalah dengan berjalan kaki, karena jalan kaki itu ga ribet, bisa berhenti kapan aja.

Berjalan kaki itu lamban sehingga kita punya waktu lebih banyak untuk melihat dan mengobservasi.

Berjalan kaki itu bisa memberikan kesempatan untuk melihat lebih dekat dan lebih lama.

Berjalan kaki itu kebebasan.

Dan dengan kebebasan itu, aku jadi memiliki kesempatan melihat di satu gang, seorang bapak yang sepertinya baru beli makanan untuk sarapan di rumah, dengan kaos oblong dan celana pendek, pakaian santai rumah, memasuki gang yang terbentuk dari dua sisi bangunan tinggi bertembok beton, gang bertema industrial. Akupun diam di tempat yg paling pas, dan tepat pada langkah dan posisi itu, aku mengambil fotonya. That’s the best picture i had for the day.

Lanjutku berjalan kaki mengikuti irama langkah Panda, tak seberapa lama dari momen mengambil foto di atas, aku sengaja berdiam lagi, aku melihat ke seberang jalan, kok nasi uduknya baru mulai buka pak? yang lain udah buka dari tadi dan bahkan udah mendapat beberapa pembeli.
Tapi siapa aku? berjalan di daerah sini aja baru hari ini, mungkin mamang jual nasduknya emang jam segituan mulai jualannya. Jadi, jangan menilai seseorang atau sesuatu secepat itu. Dan juga harus dimulai dari prasangka baik dulu.

Btw, kalo aja aku adalah tukang foto yang demen make up-in lama-lama sama foto-fotonya, aku ingin menghilangkan potongan daun pohon yang terlihat cukup kagok ya, antara ada dan tiada. Tapi pas udah dicoba, keliatan banget ditambalnya, jadi ga jadi deh, ga apa-apa deh kagok dikit, yg penting esensinya dapet.

Dan tibalah ke tempat tujuan,, Belanja ke pasar tradisional dengan bau dan warna yang khas.

warna khas pasar?–iyah, ada warna orange, ada warna hijau tua, merah, dan terakhir kuning.

Ga ada komen sih kalo soal pasar mah, yang pasti, semoga pasar tradisional ini makin maju, berintegrasi dengan teknologi yang memudahkan kegiatan keseharian.

Kemudian kita pulang dan merebus 3 butir telur ayam. Satu untuk panda, dua lagi untuk aku.

Jadi pengen lagi jalan kaki, besok deh ah.

Btw, kali ini ga ada pertanyaan, cuma mau bilang terimakasih karena telah ada dan aktif nulis di blognya. Terima kasih juga karena selalu menyempatkan blogwalking dan repot-repot tulis komentar.

Komen-komen kamu adalah satu hal yang selalu kutunggu di akhir hari.

10 thoughts on “Berjalan kaki.”

  1. Mana sih daunnya kok nggak kelihatan? πŸ˜‚ Saya pelototin padahal. Hahahahaha.

    By the way, suka sama foto tumpukan sayurannya Dy, jadi ingin makan kentang. Eh itu kentang apa bukan, yah? *asal* πŸ˜†

    Pasangan Ady pernah nggak bete karena terpaksa menunggu Ady yang kelamaan foto-foto saat jalan bersama? Mana jauh banget lagi ituuu jaraknya. Pasangan Ady sudah di depan gang, eh Ady-nya masih sibuk foto-fotoan πŸ™ˆ

    Kembali kasih Dy, sudah menulis rutin 😜

    1. itu dedaunan yang diatas tukang nasi uduk di pinggir kanan atas.

      iyah itu kentang kak! bikin smashed potato kak.

      Haha, makanya aku jarang banget ngajakin dia jalan kaki nemenin aku hunting, karena paling ga nyaman itu kalo ditungguin, hunting mah emang enaknya sendiri, fleksibel, ga diburu-buru apapun.
      doi pun udah ngerti πŸ˜€

  2. Hahahha itu mba Pandanya kayaknya udah ngasih tatapan maut deh hahaha, kidding. Eh, tapi mas motoin gang aja keren lho, emang lah yaπŸ‘πŸ‘πŸ‘

    Ngomongin pasar tradisional, aku jaraaaaaang banget ke pasar. Ya emang nggak ada kegiatan ke pasar juga hahaha. Tapi baca cerita mas Ady jadi kangen ke pasar, dulu banget pernah, saat SMP aku doyan ngintilin mak ke pasar, alasannya cuman satu pengen dibeliin kue pancung sama siput, tahu kan siput yang di danau dijadiin makanan? Ada di daerahku makanan begitu, mudah-mudahan mas Ady tahu hahaha.

    Pas udah segede ini sering banget pengen ikut mak kepasar tradisional lagi tapi mak perginya diam-diam hahahha, ngeselin. Padahal aku udah bilang mau ikut. Sekarang aku udah nggak di kampung lagi, nulis ini jadi pengen pulang kampung dan ngajak mak ke pasar.

    1. engga kok, itu ga tatapan maut… emang kyk gitu cara ngeliatinnya, hahaha…

      terakhir ke pasar tradisional itu SMP?
      hmm…gpp juga sih, hehe.
      akupun ke pasar kalo istri pengen ditemenin, aku ada waktu,, dan kalo lagi pengen mendokumentasikan kehidupan pasar tradisional. itu aja.

      nanti mah bangunnya lebih awal daripada mamaknya, trus awasin, biar pas maknya keluar,, ketahuan! haha..

      Ya begitulah, kangen itu timbul karena jarang dilihat.

      1. Bukan mas Ady maksudnya dulu banget saat SMP sering ngintilin mak aku ke pasar. Yaah, salah peletakan koma, segitunya merubah makna 😫😫, emang harus belajar lagi nih aku cara narok koma yang bener. Habis tu nggak pernah pergi berdua lagi soalnya aku sekolahnya jauh.

      2. oooh yang bareng mamak tuh maksudnya, iya ya.. aku pun seperti itu, soalnya dulu suka nemenin mamah ke pasar karena pulang-pulang dapet jajanan-jajanan pasar dan uang saku, hahahaha

  3. Kak Ady, foto bapak-bapak yang sedang berjalan di antara kedua dinding itu, aku sukaaa! Favoritku juga diantara foto-foto lain yang ada di post ini 🀭. Suka aja lihatnya 😍

    Btw, lewat tulisan Kakak kali ini, aku jadi teringat ke istilah slow living. Dengan berjalan kaki, kita jadi bisa lebih memperhatikan sekitar dan ternyata banyak kejadian-kejadian yang biasanya terlewat kalau kita naik kendaraan. Sesekali kita butuh seperti ini ya, agar hidup lebih balance hahaha.

    Btw lagi, Kak Ady matanya udah ahli banget nih. Jalan-jalan ke pasar tradisional aja bisa menghasilkan foto yang bagus 😍. Hebat!

    1. iyah, itu favoritku juga, Lia!

      slow living di tengah industri yang menuntut kecepatan dan percepatan ini sudah menjadi sesuatu yang mahal didapetin ya… semoga kita bisa tetap balance

      ah engga, itu cuma kebetulan semata kok, yg jeleknya kan ga di post, jadi keliatannya yg bagus-bagusnya aja.
      masih banyak kok yang jauuuh lebih bagus dariku, Lia
      but btw, terimakasih buat pujiannya, semoga ga bikin aku terlena dan cepet puas, hehe…

  4. Yaampun satisfying banget ini!!
    Suka sekali sama semua jepretanmu Dy!!!
    Aku tuh bingung mau ngomong apa lagi, saking terhiburnya dengan foto-fotomu itu

  5. aduh tanda serunya kurang banyak, hey pipit! hehe
    senanglah aku kalo ada yang merasa terhibur dengan fotografiku, you just made my day

    thank you so much pipit!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s