si imut

Tadinya mau share foto akad nikah yang kemarin kusinggung mengenai prewed-nya, tapi karena pake kamera mereka yaitu Sony A7s mark iii dan raw file-nya kagak bisa kebaca sama LR jadul gueee, sempet googling nyari trik, ternyata satu-satunya cara adalah instal LR yang terbaru yang mana enggak punya, so.. ga jadi deh share fotonya sekarang.
Mungkin besok deh setelah dapet LR terbarunya.

Malem ini jadinya mau share salah satu foto favorit sepanjang masaku main fotografi.

Kenapa favorit?– karena semua aspek yang kuingin tangkap ternyata dapet semua, sesuai keinginan.

Pertama, bokeh-nya dapet dan ga missed focus
Kedua, aku menyukai semua gesture yang dia tampilkan dan dia menampilkannya tanpa dibuat-buat. Lekukan kaki, lirikan mata dan ekspresi mukanya menunjukan bahwa sebetulnya dia malu untuk difoto, tapi dia terdiam disana seperti menahan diri walau malu, semua agar aku bisa memiliki foto bagus di hari itu.

She’s totally stranger to me, dan hari itu adalah hari pertama dan terakhir kalinya bertemu dengan anak manis ini.

Entah kenapa tapi waktu itu, jalan-jalan di taman kota deket daerah kosanku, aku yang menenteng kamera film Pentax K1000 tanpa malu dan tak segan meminta ibunya agar aku bisa fotoin anaknya yang lucu imut ini.

Waktu itu, aku sedang pada level kepedean yang bagus, yang ga segan atau mikir panjang untuk sekedar bertanya dan minta foto.

At that time, aku adalah si bungsu yang mendamba seorang adik perempuan tapi ga kesampean, makanya setiap lihat anak kecil yang lucu, cantik, dan imut, apalagi yang pipinya chubby, suka ngebayangin gimana kalo ini anak adalah adik perempuanku ya, hehe…

Tapi sekarang hal itu tidak sesusah itu lagi. kalo ketemu orang baru dan kebetulan adalah perempuan muda, secara otomatis kalo di Bandung (sunda) pasti manggilnya oppa aa (sebutan untuk kakak laki-laki), akupun langsung berasa dipanggil oleh adik perempuan yang cantik yang aku ga bisa lagi ngecengin karena dia udah jadi adikku aku yang udah beristri dong yaaa.
Jadi setiap ketemu orang baru, aku pasti akan dipanggilnya seperti itu, dan makin kesini makin sadar dan jadi ga begitu senang lagi karena itu menandakan kalo aku udah terlihat tua, udah ga pantes lagi dipanggil layaknya sebaya. (eh kok jadi kesini ya bahasannya?).

Jadi, intinya, foto diatas adalah anak orang lain yg bertemu di taman kota yang kuanggap sebagai adik kecil yang kudamba dan juga sebagai bukti ternyata foto mampu menjadi jauh lebih baik ketika kita berani untuk lebih dekat dengan orang yang akan kita foto, secara personal dengan pendekatan komunikasi yang baik.


Duh, ngantuk sekali ini mata. maafkan ya kalo tulisannya banyak errornya. i just still need to post daily, karena makin kesini ternyata makin lancar untuk menuliskan apapun yang ada di benak. Ya udah deh, gitu aja. Sebelum tidur mau nonton dulu documenter-nya netflix ‘abstract” dan hari ini mau nonton yang temanya fotografi.

GOOD NIGHT MY FRIEND!

12 thoughts on “si imut”

  1. Masih bagus dipanggil aa bukan opa (tau kan maksudnya?) πŸ˜‚ hahahaha.

    By the way, adiknya gembil, lucuuuuk 😍 Mungkin jika blog ini running puluhan tahun, bisa jadi si adik kesasar di blog ini dan menemukan fotonya πŸ˜† Dia akan berpikir, “Oh, ini foto yang diambil om-om (atau uwak?) stranger waktu itu?” hehehehe.

    Seenggaknya si adik akan sadar kalau dia adalah objek foto terfavorit Ady 😁

    1. ish….walau bagaimanapun, aku blm se’dewasa’ itu yaa.. haha

      sepuluh tahun kedepan, blog akan seperti apa ya?apakah sama saja atau gimana? hmmm..

      iyah, semoga adik kecil ini bisa nemu post ini walaupun kemungkinannya 1:1000 sih soalnya ga ada nama juga πŸ˜€

  2. kiyutt bin cute nih si adek di foto itu, malah aku kira awalnya itu adik kamu lho
    ehh salamin dong, bisa ga ya hehehe, lucuk banget sihh, posenya itu lho, khas alami anak kecil

    1. akupun sangat berharap punya adik perempuan, apalagi selucu dia.
      tapi sayangnya udah lama ga nemuin anak itu lagi, jadi salamnya aku terbangin aja ya…semoga nyampe ke anaknya,, hehe

  3. Si adik gemes sekali, Kak Ady 😍. Mukanya cantik sekali dan biarpun malu-malu tapi posenya malah terlihat kece 😍

    Kebalikan dari Kak Ady, aku malah ingin punya kakak baik laki-laki atau perempuan. Pengin ngerasain gimana rasanya punya kakak, dan akhirnya bertemu dengan banyak Kakak-kakak nan baik hati di blog, yang salah satunya adalah Kak Ady πŸ˜†. Eh ngomong begini nanti dimarahi istri Kakak, nggak? #kaburrr

    1. haha.. emang knp harus malah?
      tp btw, istriku ga pernah ‘mendukung’ apapun kegiatanku di sosial media, haha.. maksudnya, foto IGku ga pernah di likes, blog ga pernah dibaca, tp gpp, nothing serious.. πŸ˜€

      Btw, aku tuh suka penasaran sama wajah-wajah teman bloggerku seperti km, kak Eno dll, cuma pipit yg udah kutahu mukanya, jd enak ngebayangin kalo komen atau baca blognya, haha…

      1. Hahaha justru jadi enak dong Kak kalau ingin curhat tentang istri di blog, jadi nggak khawatir akan dibaca πŸ€ͺ

        Aku pernah menampakan mukaku saat awal-awal kemunculanku di blog πŸ€ͺ. Jadi teman-teman awal pernah lihat mukaku. Hanya saja, nggak lama kemudian, aku memilih untuk hide. Biar jadi misterius seperti Kak Eno πŸ€ͺ

        Bayangkan saja aku seperti dede di atas yang imut πŸ€ͺ panjang rambut sebahu lebih. Kata orang, aku mirip member girlband Korea, tapi saat aku cari-cari siapa yang ngomong seperti itu, nggak ketemu sih orangnya 🀣

      2. hahaha… panjang sebahu mirip member girlband? wah Lisa nih pasti nih..Lisa
        namanya aja beda dikit, Lisa dan Lia. haha…
        oke deh Lia a.k.a Lisa, kubayangkan kamu seperti lisa aja yak…

        *tp mau cek-cek blog post pertamanya aahh.. mau kepoo

  4. Tadi nge-click ini karena jiwaku lansung terpanggil saat baca judulnya hahaha *dijorokin ke selokan.

    Masih untung nggak dipanggil opung ya mas, walau opa sama opung beda tipis hahahah. Well, beneren imuuut dong, anak kecil banget soooo innocent. Nggak kayak aku yang penuh dosa, hahahaha. Komenan macam apa ini?

    Kalau ponakan aku mah boro-boro pasang wajah malu-malu di depan kamera, lansung peace dua jari dia sambil liatin gigi ompong karena kebanyakan makan coklat. Haha.

    Mas Ady cuman mau bilang, tulisan mas Ady itu, mas Ady banget, maksudnya khas sendiri. Ceritain orang lain atau diri sendiri melalui sebuah potret. This is really a compliment, even aku pandai nyampainnya gimana, mudah-mudahan mas Ady ngerti maksudnya.

    1. nah, karena belum pernah tau wajahnya sovia tapi dari lubuk hati terdalamnya merasa terpanggil dengan kata imut, pasti sovia orangnya imut banget,
      oke… anggap aja mukanya kecil dengan mata yang besar, dan awet muda. oke deh.. itulah sovia di pikiranku,haha
      haii sovia imuut…

      manggil aa emang udah paling pas sih, kalo dipanggil om, ya cocoknya sama anak kecil yg masih SD lah ya, hehe…
      tp kalo opung, hmm.. ga kan merasa terpanggil ahhhh πŸ˜€

      iya yah.. anak jaman sekarang mah udah tahu kamera banget, ga ada malu-malunya, ga kayak angkatan aku, rata-rata orangnya pemalu sih *atau gue doang kali ya?

      aku sebetulnya ingin nulis curhat-curhat, tapi i’ll stick to my personal brand, as a photographer, jadi ga mungkin jauh dari foto dan nyeritain apapun tentang foto.

      tapi ga nutup kemungkinan someday kedepannya bakal nyediain tempat untuk tema-tema khusus diluarr fotografi, maybe…

      terimakasih soviaa untuk compliment-nya, seriusan, komen-komen seperti ini yang bikin aku sedikit lebih pede lagi untuk jadi diri sendiri. karena most of the time, aku orangnya insecure, ga bisa puas sama diri sendiri 😦

  5. Akupun sukaaa foto di atas :). Tadinya aku pikir itu ponakanmu mas. Si ibunya ga ada minta hasil fotonya :D.? Baguuus soalnya, aku mah bakal minta, untuk dipajang di rumah hahahahaha.

    Aaah, kamu bakal jd Abang yg paling baik kalo sampe punya adik apalagi perempuan :D. Kebalik kita, aku malah ga pengen jd anak pertama. Pgnnya punya Abang, yg bisa jagain dari senior2 galak di sekolah :p. Ngayal doang sih dulu :p. Ujung2nya malah dapet Abang ketemu gede hahahahah.

    1. ahiww.. abang ketemu gede kan lebih romantissss, hahaha

      kyknya begitulah manusia, selalu menginginkan yang ga didapatkan. ga puas gitu lho, tap ya manusiawi ya itu mah…
      yg penting, nyatanya kita bisa mensyukuri semua yang kita punya hari ini πŸ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s