lembaran baru


Sejujurnya, tidak terlalu senang dengan proses pemotretannya karena clientnya itu temen deket yang mana kuminta udah siap semuanya sesaat sebelum matahari terbit tapi malah santai dan baru mulai gerak di jam-jam teriknya. Hadeuuh.
Mereka ga tahu kalo aku tuh paling musuhan sama sinar matahari langsung diatas jam setengah 8 sampai jam 3an menjelang sore. The light is just too hard, apalagi di tepat terbuka seperti ini, ga bisa diakalin nyari tempat teduh dan ga punya reflector juga.

But show must go on, i just need to do my best in any condition.

Alhasil, dari sekian banyak file foto yang kubuat waktu itu, mungkin hanya 5-10% foto yang lumayan bagus. Hasilnya ga bisa memuaskanku tapi ga begitu merasa bersalah karena sudah berekspektasi ga akan bagus, yang keduanya bukan salahku kalo motretnya di jam terik-teriknya, ketiga ya karena gratis, jadi ga ada beban harus memberi hasil sesuai fee, but i still do my best, for my friend and myself.

Tapi terlepas dari perfotoan, selamat membuka lembaran baru dengan pasangannya. Besok pagi kamu akan mengucap janji suci sehidup semati dalam suka dan duka dan menjadi pemimpin di keluarga barunya.

Hmm, time flies so fast, rasanya baru kemarin ini anak ngintilin kakaknya maen apalagi kalo lagi basket. Yes, his older brother is my friend since junior high school. (ga ada bosen-bosennya ya dari kemarin tema tulisannya adalah soal waktu yg berlalu begitu cepat,hehe)

Besok, tugasku lagi untuk mengabadikan momenmu mengucap akad dan menjadi ‘SAH!’. Semoga diberi kelancaran ya. Kebanggan tersendiri bisa kepake menjadi juru foto keluarga dalam mendokumentasikan momen bersejarah ini. Kelak kalo istrinya hamil, boleh sama aku aja maternity-nya, pas lahiran juga. Hehe…


Hey kamu, out of topic… menurutmu apa yang paling penting? Pujian atau kritik? Kalo buatku, selama itu jujur, i’ll happily take it all. *Tapi kalo kritik ga beralasan mah aku skip sih, hehe.

14 thoughts on “lembaran baru”

  1. Ternyata jam ambil foto berpengaruh sama hasilnya ya Ady, tapi menurut saya fotonya tetap bagus koook 😍 hehehehe.

    Saya justru nggak begitu tau ada jam-jam bagus dalam ambil foto, mungkin karena itu banyak foto saya yang blur hahahaha. Mana setiap trip lebih sering ke luar hotel siang saat matahari di atas kepala πŸ˜‚ Asli deh saya paling nggak pandai dalam urusan mengenal fotografi lebih dalam πŸ™ˆ

    Next time jadi mau coba ambil foto before setengah 8 atau after jam 3. Penasaran πŸ˜†

    1. hehe…
      itu sekaligus menunjukan kalo aku kurang kreatif kak, masih tergantung natural lights.

      tapi kalo bicara cahaya, karena preferensiku itu rada-rada jepang, (ini juga baru tau) ternyata yg membedakan hasil foto disini dan di jepang adalah dari tingkat UV yg ada di cahaya mataharinya, UV jepang lebih rendah, pengaruhnya ke kekontrasan. nah UV indo/garis katulistiwa itu lebih tinggi, jadi lebih kontras kalo siang, nah kontrasnya itu yg agak susah diedit ke hasil yg kuinginkan.

      katanya juga, kalo mau ngejar soft, ya caro timing dimana uvnya kecil, biasanya di awal pagi dan menuju tenggelam. makanya aku lebih suka di dua waktu itu, krn kecondonganku yg ingin agak dijepang-jepangin.

      ini pernyataan nemu di twitter, jd blm tau kebenarannya secara ilmiah πŸ˜€

  2. Dy, kita samaan!
    Aku g suka cahaya matahari di jam 8 keatas!!
    Tapi kalau masuk jam 2, udah bisa jadi sahabatku, hahahaa.. kita cuman selisih beberapa jam aja yang sorenya.

    Pasti ini effort banget, kudu know how to deal with that, karena kebanyakan klien awam urusan perfotoan, tahunya ntar hasilnya bagus ya, nggak mau tahu, wkakaka!
    Tapi foto-fotomu tetep oke, seperti biasa, tone nya Adynura banget!

    1. toss dulu atuh kalo samaan mah…
      aku kurang suka karena susah dieditnya, apalagi kalo fotonya langsung kena sinar matahari, tapi kalo di tempat teduh / shades, siang juga ok ok aja..

      Ya, namanya juga client, memang begitu, minta tolong orang karena dianya awam, jd emang kitanya harus sabar dan bs jelasin, hehe…

      Terimakasih Pipit!

  3. Kalau family wed atau prewed di indo fotogeafer hrs sabar subur krn kebiasaan umum ngaret yg akut. Pdhl matahari ga bs nunggu. Plg ampuh itu pakai denda byran perjam kl tambahan ngaret ada fee tambahan mas

    Tapi kalau gratis dan seenake dewe ya…siap2 besok2 begitu lagi 😁

    1. haha… betul, denda bisa mujarab ya.
      tapi sedikit kok yg kayak gitu mah, biasanya kita kasih tau aja kalo mau fotonya bagus ya harus pagi banget, kalo siang mah ya sedapetnya aja,

      iya sih ya, gratis itu karena nothing to lose jd weh santai. padahal mah foto kan tetep pgn bagus ya…

  4. hahaha… sungguh saya tahu bagaimana rasanya membuat prewedding yang clientnya ngeyel.

    Not bad sih mas fotonya dan masih acceptable walau memang keliatan juga sinarnya memang agak keras. Tapi it’s Ok lah.. Setidaknya si calon penganten akan punya kenangan yang berharga dalam hidupnya… Kadang yang seperti itu akan membuat sinar keras matahari di atas jam 8 terabaikan…

    1. betul, pada akhirnya nanti, yg ‘indah’ akan tergantikan menjadi ‘yg penting ada dan jelas’ dan begitulah biasanya…
      makin lama terlewati, momen momen tersebut akan makin berharga. ketika makin berharga, yg tadinya harus keren bagus, jadi cukup dengan ada aja.

      tp kalo bisa indah/bagus/keren, kenapa engga ya…..semoga mereka menerimanya dengan senang dan puas, karena itu yg selalu kuinginkan, kepuasan client πŸ™‚

  5. Jadi ingat temanku yang suka fotografi juga suka ajak bangun subuh-subuh kalau lagi traveling supaya dapat foto yang bagus karena sedang golden hour jam 6-9 pagi sama 3-6 sore. Tapi dia selalu bangun kesiangan, jadi ngejar foto untuk golden hour pagi itu selalu wacana hahahaha.

    Foto Kak Ady tuh selalu bagus! Even di saat terik aja, hasilnya masih bagus! Semoga akad nikah teman Kakak bisa berjalan lancar ya πŸ˜€
    Btw, Kak Ady berani melihat prosesi lahiran? :p

    1. wah, temennya kurang niatnya tuh, padahal ngantuk-ngantuk dan kurang tidur akan teramat tergantikan dengan pemandangan yg indah dan hasil foto yg kita inginkan. beneran.

      wah, terimakasih Lia!
      aamiin, lancar… dia ucap akadnya sekali lancar. mantap.

      proses lahiran? kyknya engga, tapi kalo foto lahiran maksudnya yg bayinya udah lahir, udah dibersihin, tp msh ‘merah’, gitu maksudnya, hehe

  6. Mas Ady nggak terlalu senang aja cekrek-annya bagus gitu ya, apalagi kalau lagi senang.

    Indonesian banget ya ngaret, walau nggak semua orang Indo ngaret, tapi generalisasi kayak gini udah lengket aja, hahaha. Selamat untuk temenya mas semoga bahagia dan menua bersama.

    Ngomongin puji atau kritikan, sama mas selama itu membangun dan bahasanya baik aku terima keduanya juga. Mungkin karena aku “love language” nya lebih ke affirmation jadi kata-kata jelek mempengaruhi aku banget, biasanya kalau seseorang udah nyakitin aku, aku hilang respect kedepannya sama dia wkwk. Maafin tapi nggak bisa lupa, gimanasih? Haha.

    1. ah bisa aja nih,
      tp btw justru kadang kalo seneng motretnya, jarang orang yg suka, tp secara pribadi tetep suka.

      terimakasih ucapannya, nanti kusampaikan ucapannya, hehe.

      iyah, aku paham, maafin dan melupakan itu dua hal yg berbeda, maafin iya, tp bakal jadi beda kedepannya sama seseorang itu, entah jadi ilang respect atau jadi ga percaya lagi.

      makanya bahasa itu bisa membuat orang bahagia tp sekaligus bisa menyakiti hari.
      seringkali karena inget hal itu, aku mending ga ngomong banyak kalo ga ada yg penting mah, takutnya salah pilih bahasa, yg maksudnya biasa aja tp bisa diterima dgn ga baik, hii.. ngeri.

      cara penyampaian memang sangat penting, karena selain harus benar, harus baik jg πŸ™‚

  7. kayaknya kalau aku poto kudu nurut apa kata potograpernya ya, dia yang lebih tau lighting dan sebagainya. kecuali mungkin request konsumen yang pengen ada langit warna biru cerah mungkin

    aku punya temen fotografi, kalau udah niat banget, sunrise abis subuh aja langsung cuss ke lokasi poto,, buat hunting poto. terniat pokoknya temen trip aku ini.

    1. Yups, mungkin kita ada sedikit kelebihan dari sisi pemahaman dan pengalaman tentang gimana biar dapet foto yang bagus, tapi kalo client ada permintaan lain, ya namanya juga client, pasti harus kita puaskan apapun itu. ya gak?

      tuh, emang kyk gitu… foto sunrise atau sunset emang cakepp dan worth it untuk dikejar

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s