Lazy Eye

Hi blog! hai juga kamu. Aduh… udah jam 22.39WIB dan baru mulai nulis! Aku baru buka laptop lagi soalnya sebelumnya abis unboxing Kurumi kiriman dari kak Eno (btw, thank you so much, kak Eno!) dan keren banget ini vacuum, kukira kasurku bersih-bersih aja tapi ternyata debunya banyak juga ya. Lihat debu yang tersedot begitu banyak, jadi makin yakin kasurnya bersih dan siap untuk terlelap di kasur yang bersih. Yeay!
Tapi kacamataku jadi berembun karena ternyata memvacuum itu cukup bikin keringetan juga ya, plus karena malem ini kerasa lebih gerah daripada malem-malem kemarin.

Tapi bicara kacamata, yes… aku udah ‘bermata empat’ sejak SMF, yang pasti bukan korban maen hape mulu ya karena pada jaman itu android belum ada, bahkan hapeku waktu itu adalah siemens C45, keren lho, nada deringnya udah polifonik (ayo…tebak umur).

Oke, balik lagi ke kacamata.
Waktu itu udah disuruh pake kacamata karena udah ada minusnya, tapi karena rasanya berat dan cepat pegal,

juga merasa masih bisa melihat dengan cukup jelas, akhirnya sering pake-copot sampai jadi jarang banget pake kacamata. Gak lama setelah lulus, aku kerja dulu beberapa tahun sebelum melanjutkan kuliah. Nah di masa-masa kerja itu,aku mulai menekuni fotografi sebagai hobi.

Mata masih belum ada beling berbingkainya, dan intens-lah aku dengan hobi baru fotografi ini, dikit-dikit hunting, dikit-dikit motret. Untuk ‘ngeker’, aku cenderung seringnya pake mata kanan karena rasanya lebih enak aja. Kan kalo ‘ngeker’ itu pasti si mata kananku yg sering bekerja melihat, tapi disisi lain, otomatis mata kiriku jadi lebih sering meremnya.

Lama-lama, kok jadi sering cape matanya, agak pusing karena rasanya urat mata ini tegang-tegang. Liat objek jadi berasa ada dua, satu untuk objek utama, yang lainnya seperti sesuatu yg blur dan ga jelas. Karena menganggu, akhirnya periksa mata lagi untuk meliat minusnya jadi berapa, dan ternyata…

Hmmm… Minus mata kiriku jauh lebih besar daripada mata kananku, dan karena itu juga ketika aku melihat satu objek dengan kedua mataku, hasilnya pasti seperti ada dua, ada part yg jelas tapi ada juga yg ngeblur (missed focus),

Kata dokter itu adalah syndrome lazy eye, jadi si mata kiriku kayaknya jarang diajak ngeker-ngeker pas hunting foto, seringnya merem karena yg otomatis ngeker pasti pake mata kanan, lama-lama mata kiriku jadi malas untuk adjusting focus, dan seperti yang terlihat di foto, ketebalan lensa kacamata kiriku lebih tebal daripada mata kananku. Itu semua karena hobi fotografi, tapi aku ga pernah menyesalinya sedikitpun. i accept it as a part of my identity.


So, di bagian akhir ini biasanya kita selipkan pertanyaan biar mengundang komen, tapi kali ini aku cuma mau nanya kabar aja. Apa kabar kamu hari ini? ada hal seru apa yang terjadi di hari ini? btw, semoga sehat selalu ya… dan… selamat berakhir pekan!

8 thoughts on “Lazy Eye”

  1. Ady kalau pakai kamera sambil merem matanya sebelah? Lihat dari layar kecil itu yah, apa namanya tuh yang kecil banget hahahaha *saya nggak tau istilah kamera* πŸ˜‚

    Saya setiap foto, lihatnya ke layar. Justru nggak pernah ngeker dari yang kecil itu. Bedanya apa Dy? Penasaran. Apakah jadi lebih fokus gambarnya? Pankapan mau coba, tapi watir ugha kalau mata jadi minus banyak sebelah πŸ™ˆ

    Menjawab pertanyaan Ady, kabar saya baiiik as usual. Yang seru apa yah hari ini? Hahaha. Semua seru sih, jadi susah kalau mau dijabarkan 😜 Semoga akhir pekan Ady dan keluarga menyenangkan, yaaah ~

    1. hahaha… iyah, itu namanya viewfinder dan kalo pake kamera analog yg fully mechanical, ga ada elektrikal samasekali, bahkan bisa bekerja tanpa baterai, ngeker melalu viewfinder adalah satu-satunya cara untuk melihat apa yang akan dipotret.

      Dan cukup lama pake analog, tapi setelah punya Digitalpun yg udah ada LCDnya, tetep aja lihat viewfinder karena udah kebiasaan.
      eh karena keseringan ngeker, ya udah deh…telanjur lazy eye sebelah πŸ˜€

      tapi setelah era mirrorless, emang jelas lebih nyaman memotret dgn melihat lcd screen yg gede itu, dan kelebihan lainnya adalah what you see is what you get, jd langsung tahu apakah terlalu cerah atau terlalu gelap πŸ™‚ kalo viewfinder optical mah, satu-satunya indikator gelap terang adalah dari lightmeternya πŸ™‚

      Syukurlah kalo selalu baik, dan selamat berakhir pekan juga untuk kak Eno!

  2. Bantu jawab mbak Eno, namanya view finder mbak..

    Lebih suka melihat view finder daripada LCD ya mas. Eh, lupa kamera analognya apa sudah ada LCD ya. Saya cenderung ngeliat di LCD apalagi karena kamera juga kecil banget…Kecuali kalau lagi foto ala studio.

    Memang ada resikonya ya memakai gaya yang kita suka banget tapi bila itu memuaskan ya kembali ke pilihan masing-masing…

    Kabar baik terima kasih. Have a nice weekend.

    1. betul, viewfinder namanya.. terimakasih Phebie untuk bantu jawabnya πŸ™‚

      iyag pheb, kamera analog mah fully mechanical jadi ga pernah ada LCD, sekalipun ada screen, hanya monokrom seperti kalkulator untuk indikator settingan seperti shutterspeed.

      dan itu bukan pilihan, tp memang itu satu-satunya cara untuk memotret kalo di kamera analog :((
      bersyukurlah untuk kemajuan teknologi, sekarang lebih mudah untuk memotret, cukup lihat LCD, nyaman dan akurat. yeay!

      great news, have a nice weekend to you too, phebie!

  3. Pertama-tama, aku ingin ucapkan selamat untuk Kak Ady karena udah memenangkan giveaway dari Kak Eno πŸ₯³. Pasti Kuruminya mantap banget deh kinerjanya, sebab aku udah sering lihat testimoni orang yang pakai Kurumi dan mereka bilang hasilnya bagus, bahkan bisa sampai membuat tidur lebih nyenyak. Terbukti nggak, Kak Ady? 🀭

    Kalau kata orangtua, supaya minus mata bisa berkurang, harus banyak makan wortel πŸ˜‚. Tapi entah berapa ton wortel yang harus dikonsumsi supaya bisa mengurangi minus. Kadang aku suka bertanya-tanya, kalau setiap hari pakai kacamata, gimana rasanya ya πŸ˜‚

    Kabarku juga baik, Kak Ady. Kakak sendiri gimana kabarnya pagi ini? Apakah hari ini hunting foto pagi-pagi?

    1. Iya Lia, tidurku lebih nyenyak… apakah karena Kurumi? sepertinya begitu.

      Aku sering banget makan wortel tp ga bantu banyak, mungkin memang perlu berton-ton kali ya, hehe…

      Awalnya rasanya pegel banget, lia.. cepet cape… tapi kesini-kesini ya biasa aja, malah ga bisa lepas, lepasnya pas tidur aja.
      Lia ga pake kacamata kan? jangan sampai yaa… selalu rawat kesehatan matanya, sering diajak joging haha..

      kabar pagiku baikkk, dingin karena mendung dari pagi.
      dan hari ini ga hunting karena tergoda kehangatan dibalik selimut, ndusel ngulet jadinya… pemalesan banget yaaaa… jangan ditiru, Lia! haha

  4. Selamat berakhir pekan mas Ady, tapi karena pas komen ini udah weekday, selamat weekday semoga nggak ada istilah monday monster day ya mas, hehe.

    Well, aku baru tahu dong ada istilah lazy eye, aku juga minus betewe, tapi juga bukan karena hape, karena suka baca sambil tiduran pas esde, jadi kelas 5 esde udah pakai kaca mata, and yep suka pakai copot, pakai copot, jadinya pas SMA minusnya nambah. Sampai sekarang nambah terus, tapi aku balance kiri kanan, nggak ada yang lebih tinggi atau rendah minusnya.

    Temen aku juga udah main kamera dari SD suka motret-motret, bahkan pas esempe udah di bayar jasanya buat dokumentasi event, efeknya selain minus dia juga jadi silinder.

    Lastly, congratulations mas Ady karena menang giveaway-nya.

    1. iyah, akupun tahu lazy eye pas periksa mata ke dokter mata, perbedaan minusnya jauh banget antara kiri dan kanan, sedih tapi gimana lagi, udah terjadi soalnya. akupun silinder. 😦

      terimakasih, itu keberuntunganku dapetin giveaway dari kak Eno yang super baik.

      Monday monster day itu tepatnya seperti apa ya?tp kalo dari namanya,, semacam sesuatu yg creepy yg bikin orang bete ya?hehe…
      hmm.. setelah kerjaan baru, monday-ku terasa jadi biasa, belum pada level excited karena kerja lagi, tp ga semalesin di kerjaan sebelumnya, hehehe….

      semoga gak monday monster day jg buat kamu yaa

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s