Menunggu reda

Katanya, musim hujan itu pasti turun di nama bulan yang akhirnya -ber dimulai dari septem-ber hingga desem-ber, katanya “ber” ini menggambarkan suara air yang turun dari langit secara bersamaan. Do you get it?…berrr…. brrr… haha, kayaknya paham, anggap aja paham.

September kemarin masih sesekali turunnya, hingga pertengahan oktober, dimulailah musim hujan di langit Bandung. Hujan buatku itu rasanya tergantung situasi dan kondisi. Misalnya kalo aku udah ada di rumah, duduk nyaman di sofa empuk yang nyaman sambil minum kopi panas, rasanya menenangkan, nyaman. Tapi hujan akan membuatku teramat bete kalo aku lagi motoran, ga bawa jas hujan karena ga punya, terus kehujanan, apalagi kalo lagi ngebonceng si Dia, bete banget, rasanya pengen makan kepala orang, kalo diajak ngobrol bawaannya pengen ngambek, haha… kesel soalnya bikin si doi basah. Kasian. Kalo lagi motoran sendiri tetep kesel soalnya dingin dan pulang harus cuci baju. haha..

Tapi, ketika masih ngantor dan hujan turun seperti beberapa hari terakhir ini, rasanya ditengah-tengah. Tetap ga punya jas hujan, ga bisa pulang karena hujan, tapi udah pengin pulang, tapi karena masih di ruangan yg nyaman-nyaman aja, jadinya ga terlalu bete, tapi ya gitu deh…

Ditengah nungguin hujan reda, kerjaanpun udah beres untuk hari ini, pikiran udah ada di rumah, udah ngebayangin makan malam yang katanya dimasakin udang entah dibakar atau dibikin bumbu asem manis.
Akupun balik badan karena tepat dibelakangku adalah pintu keluar. Melihat situasi hujan. Diam sejenak, melankolis. Entah kenapa kalo lihat langit berwarna abu gelap dengan suara air hujan yang turunnya konstan, di jam setengah lima sore selalu membuatku ngebayangin masa lalu.

Hujan itu adalah satu aktifitas alam yang sejak dulu sampai sekarang selalu memberikan warna dan suasana yang sama buatku, terlepas apakah di masa lalu atau masa sekarang, di kampung atau di kota.
Hujan itu seperti fotografi, basahnya, suara airnya yg turun ke atap rumah, semuanya ga jauh berbeda dengan hujan 20 tahun yang lalu. semuanya mampu mengetuk memori di masa lalu, kepala ini bernostalgia selama hujan turun.

Begitulah pikiranku bekerja selagi menunggu reda.

Jadi, bagaimana dengan kamu? apakah kamu sama denganku, bete, melankolis, atau justru selalu senang dengan hujan?
Kira-kira kalo lagi hujan gini, enaknya ngapain ya? *plis jangan jawab makan mie rebus atau minum cokelat panas

Kolom komen menunggu untuk diisi wahai kamu yang suka baca tapi bingung mau komen apa. komen apa aja, tinggalin link blogmu karena kuingin berkunjung!

20 thoughts on “Menunggu reda”

  1. Saya suka banget musim hujan asal nggak kehujanan 😂

    Favorit saya kalau sedang hujan, biasanya masuk ke mobil terus keliling, entah ke mana, yang penting keliling saja, sambil lihat hujan dan dengarkan musik sejenak. As simple as that. Pernah suatu hari saya diajak pasangan ke salah satu bukit di Jeju yang menghadap ke pantai cuma untuk menikmati hujan sambil minum cokelat. It was one of precious moment yang masih saya ingat sampai sekarang 😆

    Saya bisa dibilang penikmat hujan Dy, kalau hujan turun saat saya di rumah, saya akan buka jendela lebar-lebar. Nggak lupa pasang playlist yang cocok untuk dinikmati bersama hujan, sambil menulis atau hanya duduk di pinggir jendela pun menyenangkan. Buat saya, hujan di Indonesia rasanya seperti lihat salju di Korea 😍 Jadi perlu dinikmati sejenak, dan disambut kehadirannya 🙈

    Sekian cerita saya bersama hujan 😂

    1. Well, i am totally agree with you kak Eno
      tapi untuk pengguna sepeda motor, begitulah hubunganku dengan hujan di tengah perjalanan pulang.

      Tapi akan sama persis seperti yg kak Eno bilang, menjadi penyuka hujan ketika udah di rumah, buka jendela lebar-lebar sambil minum kopi hitam dan buka-buka photobook-nya Hideaki Hamada.

      Btw, tapi akupun ingin merasakakn sendiri bagaimana cara menikmati salju di tempat seperti korea atau jepang.

  2. hujan, buat saya aroma hujan itu seperti parfum dunia. suka aja. jadi inget lagunya efek rumah kaca, ” Aku ……selalu suka sehabis ……hujan dibulan desember” hehe

    1. Berarti kalo ada parfum aroma petrichor pasti akan beli berapapun harganya?

      jadi hujan dibulan oktober masih belum terlalu suka nih? hehehe…

      Halo Teh Eka!
      thank you udah berkunjung kesini…

      1. waah ada emang? ntar mikirmikir dulu deh, kalo mahal kayanya gak deh, wkwkwkwkwk. tapi beneran, aroma mau hujan itu rasanya kaya narik memori ke masa-masa lalu gitu, hihihi
        suka aja atuh hujan mah mau bulan apapun juga, secara gitu kalo ga ujan sumur kering susah air, hahahaha

        sama-sama, btw hasil jepretanmu bagus banget. kaya ada feeling touch di dalamnya. kurang bisa saya kalo soal jepret menjepret, ada ilmunya pasti ya biar bisa ambil angel yang pas dan sebagainya

      2. Belum ada sih, tapi kalo ada, semoga ga mahal biar teh eka bisa beli itu parfum. hehe

        Oia ya, itu yg penting, ketersediaan air. kalo sumur kering, aku ga bisa nyeduh kopi dong ya 😦
        semoga hujan dan terang silih berganti dengan harmonis, tidak kelamaan, tidak juga sesebentar itu.

        Feeling touch? do you think so?karena itulah yg ingin kukejar di setiap foto-fotoku, ya.. ga mungkin semua foto, tapi tujuannya ingin selalu begitu.
        selalu senang ada yg mengomentasi fotoku dari sisi emosional.

        Yaa, apapun kyknya ada ilmunya sih, sebagai dasar, sisanya ya gimana kreatifitas kita aja. begitupun fotografi.
        yg penting banyak motret dan banyak lihat foto-foto orang yg bagus, learning by doing itu paling bagus, cepet ngerti.
        motretlah yg banyak, lama-lama jadi bagus kok.

        Hatur nuhun teh Eka!

  3. Ga punya masalah sama hujan asal ga bikin banjir aja. Kalau udah gini terpaksa nongkrong di warung atau minimarket, sambil berharap ada tukang cuankie mampir.

    Punya jas hujan tapi lupa belum diganti padahal bocor, jadi tetep aja kebasahan pas nyampe tujuan.

    1. Wah mantep tuh makan cuanki sambil nunggu hujan reda. asli!

      sip ah rip, kyknya kita sama! haha… saya lebih parah, punya jas hujan yg plastik 10ribuan, harusnya 1-2kali pake, ini mah selama masih bisa ya ga dibuang, haha… mayan sih bagian badan sama selangkangan gak kebasahan, rip..

      Akhirnya komen juga arip, biasanya ngelike aja, saya senang!

      1. Jas hujan punya saya bocornya di perut sama selangkangan sialnya, tapi yg terpenting laptop aman.

        Masih proses pindahan dan masih belum beres, habis balikan lagi ke WordPress. Masih setting ini itu jadi cuma blogwalking selewatan.

      2. oooowh….
        semoga dilancarin proses pindahannya, juga settingan wordpressnya biar blogwalkingnya gak selewatan lagi 😀

  4. Ealah, foto sandal depan pintu aja kok bisa sebagus dan sedramatis ini 😍. Kalau aku yang foto sih, hasilnya nggak akan sebagus ini wkwkw

    Btw, aku juga suka hujan dan aroma hujan. Kalau lagi hujan, enaknya selimutan sambil nonton atau baca buku 🤭. Yang aku nggak suka dari hujan, karena bisa menyebabkan banjir 😭 area Jakarta dan sekitarnya ini kan rawan sekali dengan banjir, jadi suka cemas kalau hujan terlalu deras. Hiks.

    1. wah, terimakasih…. tapi lia juga pasti bagus kalo fotoin, coba aja..

      beuh, selimutan dan sambil nonton itu emang ultimate joy, apalagi klo filmnya bagus. jgn lupa cemilannya biar tambah seru, hehe…

      nah itu, padahal hujan mah dari dulu begitu-begitu aja ya, tapi banjir ini ada karena kita, bisa karena dari tata kota, sistem aliran air, kebanyakan nutup tanah dengan tembok, dan paling parah adaalh buang sampah sembarangan, jadinya sistem alir air kesumbat, banjir deh…
      tp ya tetep ya, berawal dari hujan dgn curah tinggi, pasti kuatirnya ke banjir.

      semoga makin sini, orang-orang makin sadar akan sampah, ga lagi pake plastik sekali pakai, buang sampah ga sembarangan, apalagi ke sungai. hiks..

      Thank you Lia!

  5. Halo kak Ady, salam kenal! Hehe. Habis baca komentar kakak sekilas di blogku jadi langsung main kesini, karena kebetulan lg pengen bw tapi reading list udah dikunjungin semua, makanya bingung😂 dan kesan pertama pas main kesini, lucuuuu template blognya kak! Jarang-jarang aku nemu blog yg didukung sama fotografi semacam ini, bener2 fokusnya di foto, jadi eye-catching bangets😍 Bakal betah bolak balik ini mah kayaknya, wkwk.

    Ngomong-ngomong soal hujan, dulu aku bukan termasuk org yg suka hujan, atau kalau boleh dibilang ya biasa aja ngeliatnya, sama aja kayak musim2 lain. Tapi baru-baru ini mulai ngerasa ada keterikatan sama hujan, karena persis seperti apa yg diceritakan kak Ady di atas, “Hujan itu adalah satu aktifitas alam yang sejak dulu sampai sekarang selalu memberikan warna dan suasana yang sama buatku, terlepas apakah di masa lalu atau masa sekarang, di kampung atau di kota.”
    I totally could agree more. Beberapa momen saat hujan nggak jarang membawa aku ke memori-memori beberapa belas tahun lalu, entah karena aromanya, suasananya. Terasa nggak ada yg berbeda jauh kecuali kita yg memang tumbuh dan menua. Akhir-akhir ini juga aku lg bener2 seneng setiap kali hujan turun *cielah*, apalagi kalau hujan yang langsung deras gitu, jadi berasa ditemenin, alias nggak sepi kayak biasanya. Walaupun bisa aja sebetulnya kemelankolisan ini emg lg didukung sama permasalahan2 hidup yg lg semrawut, wkwk. Tapi di samping itu, sekarang aku bisa lebih mensyukuri apapun yg turun ke bumi sebagai sebuah keberkahan dan nikmat yg Allah kasih (dalam hal ini hujan). Nikmat karena selimut sama mie rebus jadi sangat berarti di musim hujan (wks😆), dan nikmat kalau berdo’a katanya mudah diijabah, hehehehe.

    1. kok baca komennya sekilas?hehehe…

      wah, semoga suka ya, ah aku mah tulisannya yg ringan lebih ke ga jelas sebetulnya, semoga karena ga mengedukasi tp agak sedikit menghibur, dan seneng banget kalo mau bulak balik mah 😀

      nah kan betul… emang hujan itu bisa membawa rasa yang berbeda kepada setiap orang?
      tapi so far yg komen pada suka hujan, apalagi pas lagi di rumah, berselimut hangat sambil nonton, dengerin musik kesukaan, atau makan mie rebus pastinya, haha…

      oia, awl ini kuliah bhs jepang kan ya?kapan-kapan ajarin yaaaa.. soalnya aku juga suka jepang dari sisi fotografinya, suka banget malah. tp selalu terhalang masalah tulisan, orang jepang setia dengan tulisan hiragana katagana ya,

      oia dan satu lagi, awl ini ngingetin aku sama gitasavitri, kenapa ya?hmm..

      1. maksudnya belum bener2 sempat aku bales kak, jadi kebetulan baru scrolling di fitur komentar di blogger aja, makanya tak langsung main kesini hehe maafkan😂 aku kalau ada pengunjung baru suka antusias soalnya.

        suka banget kak, tampilannya jadi bikin seger mata, karena banyak diselingi gambar yg bagus😍.
        oalaah, btw pantesan kalau dilihat-lihat gaya fotografinya mirip2 fotografer jepang gitu. Kebetulan aku jg follow fotografer jepang di twitter kak, dia suka share hasil jepretannya yg mirip anime, entah pemandangan atau sudut kota, padahal bukan anime. kadang juga dia retweet hasil foto temennya, dan beberapa kurang lebih gayanya sama kayak kak Ady. Sedikit cerita, sebetulnya aku memang pingin bikin konten khusus belajar bhs jepang di channelku, antara di blog atau yutub, tapi nggak bisa direalisasikan dalam waktu dekat ini. Do’akan semoga bisa segera terlaksana ya kak huhu, Aamiin. Emang rata2 orang jepang cinta banget sama budaya dan bahasanya, makanya nggak aneh kalau banyak dari mereka yg nggak bisa bahasa inggris. kalau di Indo kan masih mending yaa. sekalinya bisa, itu antara dia memang majornya bhs inggris atau kuliah di LN😅 memang suatu tantangan banget belajar tentang jepang🤧

        hmm kalau ini aku nggak tau kak, gak bisa jawab, hahaha. dan gak tau juga kenapa ada aja yg bilang kayak gini🤔 masalahnya kalau dari muka, mirip pun nggak😆 wkwkwk.

      2. wah siapa nama fotografer yg kyk anime itu?
        kalo idolaku itu namanya hideaki hamada, keren parah sih buatku mah. dan banyak yg lainnya, tp Hamada senpai yang paling kusuka.

        Kyknya lebih mudah belajar di youtube kali ya, ditunggu konten belajar bhs jepangnya biar bisa nulis-nulis jepang di fotonya, hehe..

        ga tau jg kalo ketemu langsung tp mungkin dari karakter wajah, plus sama sama berkerudung dan berkacamata.

        btw, knp milih ngambil bahasa jepang?

  6. Hujan ini kayak love hate relationship Ama aku. Aku suka hujan, saat aku sdg di rumah, dan yakin ga bakal kebanjiran. Bau tanah terkena hujan itu nenangin. Lgs keinget pas msh tinggal di Aceh Utara, tiap hujan, yg ada liat jendela, hirup aroma tanah. Tapi pas pindah ke Banda Aceh, aku benci hujan, Krn bikin banjir sampe 3 hr :(.

    Pindah ke Penang , aku benci hujan. Krn humidity di Penang LBH tinggi dr Jakarta :p. Kalo JKT kena hujan sejuk, di sana ttp gerah hahahaha. Percuma ngerasain hujan.

    Pas msh ngantor, aku slalu berharap hujan DTG pas sore/malam saat pulang. Biarin aja basah, toh udh mau pulang dan pasti mandi. Tp pernah juga kena hujan pas pagi, ga bawa jas hujan. Ambyaaaaar itu lgs hahahah. Aku prnh kuyup, dan sampe kantor terpaksa pinjam baju temen yg kebetulan ditinggal di kantor. Tp celananya kegedean bgtttt. Akhirnya sama OB ku, celanaku di jemur dulu, trus sambil nunggu kering aku pake sarung solat :p. Duuuh untung aja ga hrs ketemu klient hihihi..

    1. iya sama, hubungan sama hujan memang tergantung situasi ya… 😀

      wah seru tuh ceritanya, tp emang kalo pagi-pagi kehujanan, pas mau berangkat kerja lagi, haduuuh… coba aja ada jadwal ketemu client, repot tuh 😀

  7. Halo kak Ady,
    maaf kalau aku sedikit OOT dari tulisan ini, tapi lihat foto yang ada di postingan ini aku jadi penasaran. Aku suka dengan desain pintunya,
    kalau boleh request, foto foto jendela dan pintu di rumah kakak dong. Atau foto ruangan2 di rumah kak Ady yang cukup berkesan bwt kakak hehe

    makasih banyak, ^^

    1. iya ya.. topik ide yang menarik tuh, ada jg hal yg bisa kusampaikan dari foto-foto yg kuambil.

      tp foto ini lokasinya di tempat kerja yg mana seperti garasi gitu, maklum… mungkin pemilik usahanya terinspirasi dari google yg memulai semuanya dari garasi, haha..

      Dan aku belum punya rumah sendiri, jadi ikatan batin dengan tempat tinggalku sekarang masih dalam tahap biasa aja,
      tapi mungkin aku punya sesuatu 🙂

      Terimakasih tifanny!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s