My life in a long story short.

Anak ini ga di ke TK-in, kabarnya kalo anak kecil ga di ke TK-in, biasanya anaknya ga kreatif, iya gitu?– umur 6 tahun masuk SD, kelas 1 udah lancar baca karena sebelum sekolah udah demen baca-baca karena pengin aja ngikutin kakak yg waktu itu udah kelas 3 SD. Lalu SMP seperti biasa, nothing special. Nah, pas mau masuk SMA, mulai nih dikasih pilihan… “sekolah ke kejuruan farmasi aja ya, soalnya biasanya setelah lulus itu gampang kerjanya”, lha.. ini mah disuruh ya, bukan dikasih pilihan. Eits.. ada kok pilihannya, kalo ga lulus masuk ke SMF ini, ya masuk ke SMA swasta aja yg di Bandung.

Singkat cerita, lulus deh jadi asisten apoteker, abis sekolah langsung kerja di apotek terus ke rumah sakit trus lanjut ke pabrik obat, sampai akhirnya tenaga dan skillnya ternyata lebih kepake di pabrik obat. lama deh disana.

Di tengah kerja di pabrik obat, kepikiran kuliah. Sekarang bebas nentuin sendiri karena bayar kuliahnya sama sendiri. Yak, dengan pertimbangan yg dangkal, kucari univ dan jurusan yg ada kelas malam / kelas karyawan aja biar masih bisa sambil kerja. Ada nih!! Teknik Informatika… aduh? lulusan SMK Farmasi kok mau lanjutnya ke informatika? bukannya harusnya lanjutin studi farmasi dan jadi apoteker ya?

Itulah aku. anak muda labil.

Kuliah dapet 4,5 tahun karena harus nambah 1 semester untuk beresin skripsi. Susah payah sekali itu skripsinya karena ternyata seperti kebanyakan anak muda Indonesia, di pertengahan jadi ragu dan merasa salah jurusan. Tapi karena inget orang tua yg ingin kubanggain dengan diriku memakai toga dan wisuda S1, tanggung lanjut aja beresin.

Jadilah diriku, seseorang yg ber-background farmasi tapi bertitel sarjana IT asal lulus yang kalo ditanya bisa bikin aplikasi android?engga…bisa bikin web?engga fasih, bisanya cuma web design tapi itu juga harus ngulik sendiri kayak belajar otodidak dari video youtube. Trus kemarin kuliah ngapain aja?–hmm…lumayan dapet beberapa temen baik. Dan ijazah dong tentunya.

Setelah kuliah beres, lanjut kerja di industri farmasi, tapi diposisikan sesuai ijazah. jadilah ditempatin di departemen Engineering-nya, bagian ngurusin migrasi sistem analog catat-mencatat di gudang spare parts jadi terkomputerisasi. Lumayan bisa soalnya tinggal lanjutin sistem yang udah ada, hehe… kemarin baru resign dan sekarang kerja jadi Content Creator di startup baru yang masih belum tahu akan sejauh mana keberlangsungan hidupnya.

What. a. life.

Aku yang punya background farmasi dan informatika, tapi demennya sama fotografi, blogging, dan kerjanya bikin konten. Aku merasa hidupku terlalu random, ga jelas arah dan tujuan, dan ya…mungkin karena itu, sekarang masih belum punya rumah sendiri dan kerja di tempat yg samar dengan masa depannya.

Kadang kalo lagi sendiri suka merenung. Mau sampai kapan begini terus? temen seangkatan mah udah ada yg udah punya rumah sendiri, pekerjaan tetap, mobil kebeli, dan beberapa anak yg cantik. Kadang disitu aku merasa… kalah.
Tapi untunglah hidup itu bukan perlombaan, hidup setiap orang itu memang akan berbeda satu sama lain. Ga bisa disamakan seperti itu. Mungkin temen-temen memang udah waktunya memiliki semua itu, dan mungkin aku akan mendapatkan itu semua, tapi nanti…pada waktunya. I just need to keep on going, doing what i can do.

Hai, kamu… kenalin, aku ady dan aku suka kalo dikenal sebagai seorang fotografer. Btw, apa kamu juga hidupnya serandom diriku? can i know a bit of you? ga kenal maka tak sayang lho…mau aku sayangi gak?hehe… ditunggu di komen atau bikin blog post sendiri dan tulis link blognya di komen, okehh?

Oia, buat yang lagi tinggal di Korea atau Jepang, semoga bisa ketemu disana pas musim dingin, karena kuingin motret putih salju yg banyak. Meanwhile, aku disini ngasah-ngasah skill biar ada yg kesemsem sama fotografiku dan rela bayarin aku untuk pergi kesana, motoin. hehe.

Cung yang baca sampe tamat? kalo kamu salah satunya, kamu udah jauh lebih mengenalku dan jalan hidupku. Kita sekarang teman yg lebih dekat lagi, hore…dapat banyak temen virtual! Kalo kita udah sah temenan, boleh dong tinggalin komen biar aku tahu harus kemana untuk menemukan blog-blog teman baruku ini.

20 thoughts on “My life in a long story short.”

  1. Hahahaha, what a life banget Ady. Betul-betul random, tapi dari situ jadi kelihatan kalau Ady skillful, semua bisa, buktinya tetap dipercaya kerja di perusahaan 😁 — saya salut lho, walau sudah kerja tetap mau berkuliah, padahal ada yang sudah merasa bisa cari uang, jadi malas mau lanjut studi karena nggak mau balik bangku sekolah πŸ˜†

    Eniho, menurut saya, hidup itu ada timingnya. Dan ini pula yang banyak dikatakan oleh para penulis kece di luar sana. Jadi nggak perlu memusingkan orang di sekitar sudah bisa punya ini dan itu, karena bisa jadi dia pun melihat Ady dan pusing karena Ady punya ini dan itu yang mereka nggak punya (nobody knows, kan) 😍 so, just keep doing your best untuk hal-hal yang ada di depan mata, sambil berusaha menyusun masa depan sesuai versi yang Ady punya 😁

    Turut mengaminkan harapan Ady, semoga bisa ke Korea atau Jepang saat musim salju yah, pasti hasil jepretan Ady bagus dan amat sangat sayang untuk dilewatkan πŸ˜† til then, semangat menabung dan bekerja keras menggapai cita-cita 😍

    1. sekarang mulai kayak selalu berharap dikomen sama kak Eno yang mana berujung… “dang…i must write something for the blog tomorrow, soalnya minimal ada satu orang yg kemungkinan besar ngecek dan komen”

      Siaaaaph…bekerja keras dan bekerja cerdas biar bisa cepat terwujud ke negara subtropis, badan menggigil motretin alam yg putih semua, lalu masuk kafe dan menghangatkan diri di depan perapian sambil nyeruput coklat panas.
      haaa….
      btw, ka Eno ini sekarang stay di Korea ya?

      1. Hahahaha, thank you Ady kalau sampai mau menulis untuk pembaca ~ mungkin yang kelihatan komen hanya saya dan beberapa teman, tapi bisa jadi yang SR banyak 😁 so, keep writing yah. Semangat semangat semangat! Panjang pendek nggak jadi soal, saya tetap suka! 😍

        Itu imajinasinya sudah oke bangettt, paling enak kalau jalan saat musim salju memang masuk ke cafe-cafe yang menyediakan cokelat panas sambil dengar lagu yang mostly nggak jauh-jauh dari lagu christmas (terus mendadak ingat Home Alone) hahahaha 😁

        Saya sekarang di Bali, semenjak Corona belum berani melakukan perjalanan, jadi terjebak deh di rumah Bali hehehe biasanya jadwal stay di Korea setiap musim gugur sampai musim semi (bulan Oktober – Maret), sisanya di Indonesia 😁 semoga bulan Januari bisa berangkat, tiketnya belum saya cancel soalnya, tapi masih tunggu kepastian vaksin dan keadaan mereda πŸ™ˆ

        Well, semoga Ady sehat dan bahagia selalu yah di sana 😍

      2. oh lagi di Bali ya…
        Bali seru banget tuh, alamnya indah, pantainya ga usah ditanya lagi, dan fotografernya ajaib-ajaib.
        saya ada beberapa fotografer Indonesia yg kuidolai dan semuanya tinggal di Bali,
        ada Govinda Rumi, ada Carol Kuntjoro, ada Tino Renato, mereka jg semua pake juga kamera film. ajaib deh hasil-hasilnya, makanya ngefans sama mereka.

        Hmm.. Bali, salah satu dan banyak sekali pulau di Indonesia yang belum pernah kukunjungi. btw,, benarkah Ubud itu daerahnya dingin udaranya?

        Semoga sehat selalu juga untuk Kak Eno!

  2. Untuk nulis dan fotografi kayaknya semua jurusan welcome ya. Malah semakin random semakin baik karena bisa melihat dari berbagai sudut pandang. Menurutku, lho, ya.

    Btw spesialis fotografi analog ya? Ada kawan blogger yang juga sesama pencinta analog

    1. Mungkin memang menjadi ‘multitalenta’ itu ada bagusnya, tp pada satu bidang, ga akan sebagus si spesialis. tapi emang sih, jaman sekarang mah kyknya pada butuh yg bisa banyak ya…tuntutan zaman atau tuntutan para pemilik usaha yg ingin punya karyawan yg bisa ngerjain banyak hal oleh satu orang?hehe..

      aslinya suka foto-foto pake analog juga?wah asik nih… pake apa kameranya kalo boleh tau?

      1. Oooh… ada kepikiran mau pake lagi analog?sekarang makin mahal lho roll filmnya,, heumm…
        Ya gpp, coba aja banyak brand kamera, kan biar tahu keunikan masing-masing merek.
        btw, alamat blognya apa?saya klik linktree nya ga bisa aja.

      2. Enggak hahaha…krn sdh puas dulu ngerasain.πŸ˜… Senang memang lihat tone2nya. Unik nostalgik. Salut buat yg msh setia. Aplg yg cetak sendiri. Ada pelatihannya di Bogor dulu kl gak salah.
        Link sy lifeessentiallydotnet..

      3. iyah, seru tuh kalo ngelihat workshop cuci cetak film sendiri. ajaib aja karena dari lembaran negatif trus jadi gambar yg menarik. reaksi kimiawi memang menarik untuk dilihat.

  3. Salam kenal kak Ady. Pertama kali mampir blog ini karena ada bahasan tentang rumah idaman. Lalu ngikutin terus karena hasil karya foto kak Ady bagus banget. Fotonya sndr sudah bercerita.
    Btw sy juga menggemari fotografi tp tidak mendalami scr professional spt kk. πŸ™‚

    1. tentang rumah idaman?
      saya juga heran tentang postingan itu,kenapa SEO nya kenceng banget ya, banyak yg tau blog ini karena postingan yg itu, dan itu udah lama kan ya…

      Suka juga fotografi tapi sekedar hobi aja?sip..kita sama! kalo profesional mah akupun masih biasa aja, tp kalo ada yg mau difotoin, ya kenapa tidak agak-agak dikomersilkan kan ya, hehe…
      pengin sih seriusin tp kyknya blm cukup bagus foto-fotonya which is fine.

      btw, terimakasih udah meninggalkan jejak komen disini, senang mengetahui kamu jg aktif blogging…

      mau blogwalking ke ‘rumah’nya Tianny ah… πŸ˜€

  4. Salam kenal Kak Ady πŸ˜€
    Perjalanan hidup yang sungguh random ya hahaha tapi jadi dapat banyak ilmu dan pengalaman tentunya dari ke-randoman yang ada. Itulah serunya ya 🀭
    Kalau sekarang disuruh meracik obat, apakah masih bisa? Hahaha.

    Aku udah baca sampai habis, berarti kita udah jadi teman virtual sekarang? πŸ™ˆ

    Semoga pekerjaan barunya di dunia start-up bisa berjalan dengan baik!

    1. iyah, emang kalo melihat sisi positif dari jalan hidup yang kesana kemari itu adalah dapet banyak pengalaman dan ilmu yang mana benarnya tapi aku sendiri masih suka menjadi spesialis di satu hal, yg mana kalo dilihat dari perjalanan hidup justru kontradiktif ya, hahaha..

      Meracik obat aja?bisa…asal ada resepnya, tinggal digerus aja kok.. πŸ˜›

      wah seriusan ampee habis? terimakasih banyak lhoo…
      Yups, kamu udah kenal perjalanan hidupku, itu artinya baru kamu yg kenal aku, kini diriku punya utang untuk mengenal Lia lewat blog postnya.

      Ini lia yang review makanan itu kan ya?hehehe…
      wihiiw.. jgn makan tengah malem sering-sering, hehe..

      Terimakasih banyak doanya, aamiiin!

      1. Halo kak ady salam kenal, haha
        Aku follow di twitter karna tau dari teh putri, temen farmasinya kak ady deh. Katanya suka ngeblog dan jepretannya bagus2

        Sama nih hidupku masih random, kalau tengok sana sini kok kayanya temen temen udah pada sampe ke pencapaian terbaiknya.
        Tapi ya lagi lagi kan semuanya juga berproses, ga semua nya sama.
        Tiap orang punya waktunya masing2.

        Aku juga punya blog random gajelas di inazholicare.com hehehe kalau sempet mampir ya siapa tau bisa dikoreksi tulisannya.

      2. eh iya…inget sama Inas, perasaan udah pernah nyapa di blog ya?
        teh putri yg mana? SMF BPK bukan?

        Yuk ah kita saling menyemangati dan saling mengingatkan kalo timingnya orang itu beda-beda tp tetep penting untuk terus berusaha.

        siap, pasti blogwalking dong… tp ga mau koreksi tulisan soalnya tulisan akunya jg se ga jelas ini, masa mau koreksi punya orang.
        kalo komen soal isi blogpostnya, nah itu mau.. pasti.

        selama ini, selalu aktif blogging?
        soalnya saya mah kan gitu ya, ga konsisten, lamaa ngilang, sekarang ada lagi, sering pula.
        semoga konsisten lah ya…

      3. Hahaha nggak apa. Kalau nggak mencoba banyak hal, kan nggak tahu sukanya dimana 🀭

        Kalau ngomongin digerus, jadi teringat akan diriku yang sulit menelan kapsul, jadi harus digerus dulu obatnya kalau bisa digerus 🀣

        Wkwkw iya, yang review makanan tapi bukan endorse itu 🀣
        Terima kasih atas perhatiannya! Nggak sering kok makan malam-malam sebab takut juga huahahaha

      4. serius sulit minum kapsul?sambil minum air putih coba. kapsul itu sediaan obat yang paling mudah karena tidak berasa, kan ya..

  5. cung deh, baca sampai akhir, hehe. hidup random? bukan random kalo kata saya mah,membuka beberapa peluang dan mencoba nya. kalo gak berjodoh, gak cocok ya pilih jalan lain. kadang apa yang kita mau dan rencanakan suka gak sesuai kenyataan sih,

    aku mau berbagi cerita nih, pasang link boleh? hehehe, silahkan baca cerita yang menurut saya cukup bisa dibilang mirip lah sama apa yang di alami ady, hehe

    https://www.creameno.com/2020/08/the-architect.html

    kebetulan cerita saya ini di post di blognya kak eno (^__^)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s