Dokumentasi Jati Gede

Halo lagi!

Jadi blogger aktif dan konsisten hari ini emang ga mudah, ya…
Coba, personal blog mana yang nulis dan update blog setiap hari? atau setiap minggu? update tiap 2-3 minggu sekali atau bahkan sebulan sekali juga udah terhitung bagus, setidaknya konsisten jadi blogger bulanan. Buy hey, please. do your own favor, menulislah atau ngeblog sesuka hatimu, jadikan kegiatan menulis di blog itu semenyenangkan mungkin, jangan jadiin beban. Tapi kalo mau konsisten dan komitmen, itu lain cerita.

So here i am, udah berapa bulan ini ga buka blog atau bahkan blogwalking. Dan mumpung lagi punya stok foto baru, mau share sekalian disini. dan mumpung masih inget mau nulis apa, soalnya kejadiannya baru minggu kemarin.

Pssst… bakal agak panjang, semoga bisa ngikutin ya, tenang,, banyakan fotonya daripada tulisannya kok.

Kembali pulang, Mamah dan Bapak.

2020 itu pasti tajuk utamanya adalah Covid-19 dan Lockdown, dan karenanya, yang biasanya rutin pulang sebulan sekali ke rumah orangtua, sekarang mah udah mau 2 bulan baru bisa pulang. Dan minggu kemarin baru bisa pulang lagi ke Malangbong, Garut. Enaknya lama ga pulang itu, sekalinya pulang ya dimanja mamah karena mungkin beliau kangen sama gue, huehehehe.. dan sekalinya pulang ya harus quality time sama orangtua dan kakak-kakak.
oh iya, saya ga pernah bilang ya, saya itu anak terakhir dari 4 bersaudara. Alhamdulillah saya sendiri berdomisili di Bandung, sedangkan ketiga kakak saya kembali ke Malangbong, dekat dengan orangtua, jadi saya ga pernah kuatir orangtua kesepian disana.

Kembali lagi ke masalah ‘dimanja’, sebagai anggota keluarga terakhir dan satu-satunya yg ga satu daerah, setiap saya pulang pasti ada aja yg diadain kyk makan bareng, ngaliwet di kolam ikan punya bapak dan bakar-bakar ikan hasil pancing. i feel so special, dan pasti senang karena pulangnya saya jadi kayak satu alasan untuk semuanya berkumpul. *padahal tiap liat stories ig, saya ga ada disana juga, suka tetep ngadain makan bareng, heeee

Dan minggu kemarin, pulang sabtu pagi, langsung deh disambut mamah bapak dengan senyum lebar. Aku senang melihat mereka masih sehat (walau di hati terdalam kadang sedih karena ternyata kedua orangtuaku tumbuh menua, keriput dan uban makin jelas terlihat, sedih karena saya ga bisa selalu ada disamping mereka)

Pas nyampe, bapak ada di lantai atas dan mamah di dapur lagi bikin cobek ikan nila goreng. Bapak lagi tidur siang kayaknya. bapak sekarang itu lebih banyak menghabiskan waktu dengan istirahat tidur, nonton kajian islam, baca buku, baca Alquran, hal-hal yang biasanya dilakukan orangtua di masa pensiunnya. Bapak itu kayak aku. Senang menyendiri. Karena kutahu kalo introvert itu lebih senang ditinggalin sendiri, jadinya saya datengin bapak itu pas nyampe rumah, salam dulu dan ngobrol singkat nanya kabar dan turun lagi deh.

Nyambung deh ke mamah. Oh iya, bicara tentang cobek ikan, kayaknya mamah sengaja bikin nih karena sebelumnya saya sering nanyain bumbu bikin cobek ikan biar istri bisa bikinin buatku. Jadi hari itu saya bisa makan cobek ikan bikinan mamah, nikmat pisan gusti! sambil liatin mamah makan cobek sendiri, sambil ngobrol-ngobrol aja, apapun diobrolin, hehe….
Mamah ini keterbalikan dari bapak, banyak bicaranya. Tapi kusenang, karena jarang-jarang kan.

Noh ikannya udah setengah habis, makan langsung dari tempat nguleknya. bumbunya mah biasa aja kok… duh lupa, pokoknya itu aja kok. tapi enak asli. You know lah kalo makanan ibu itu enak dengan cara yang misterius. Mungkin ada tambahan rasa ketulusan dan cinta murni yang membuatnya nikmat tiada tara *aduh… lebay sekali ya.

It’s always fun hearing everything from my mom. bukan apanya yang dibicarain, tapi kangen aja ngobrol langsung. secanggih apapun teknologi komunikasi yang mendekatkan yg jauh, tapi ga ada yg lebih real daripada bertemu langsung.

Makhluk lucu bernama Hanna

Hal kedua setibanya aku nyampe ke rumah orangtua adalah pergi lagi nengokin keponakan yang usianya lagi lucu-lucunya. duh sumpah ya itu anak kok lucu gitu sih, heuheu.
Oia, kalian pernah merhatiin ga sih kalo kelucuan anak itu sifatnya kayak kecantikan atau kegantengan seseorang, sangat relatif. bukan sesuatu yg pasti. Biasanya, kelucuan anak kecil itu paling diiyakan oleh anggota keluarga lainnya, kalo sama orang lain mah ya belum tentu lucu.
Dan sudah barang tentu, Hanna ini jadi makhluk terlucu versiku karena aku Omnya dan aku pasti bilang begitu sama semua keponakanku yang masih kecil, kalo udah agak gedean, ya ga selucu itu lagi sih, haha..

Putih, chubby, idung imut (hehe), mata sipit kayak orang korea. Rupa Hanna ini mengingatkanku pada rupa ibunya waktu kecil yang mana adalah kakakku. Ada kok foto ibunya waktu kecil juga, lagi dipangku sama bapak, di foto itu juga kayaknya umurnya 2-3 tahunan, dan mirip banget, haha… ya namanya juga anaknya yee… Hanna..i already miss you!

Trend Tanaman

Ini hobi barunya ibunya Hanna, hobi yang timbul karena pengaruh mamah yang emang dari dulu hobi tanaman dan pengaruh trend yang memang orang-orang lagi demen sama tanaman yang memiliki keunikan dari corak daunnya, bukan bunga. Ga tau deh apa aja namanya, tapi yang sering didengar adalah tanaman janda bolong dan batik soeharto gitu ya? hehe… menarik sih, saya selalu tertarik dengan orang-orang yg bersemangat dengan hobinya sendiri. the passion they show is contagious to me. Kadang ikut latah dengan hobinya, kadang cukup dengan mendokumentasikannya aja sih.

katanya, ini tanaman favoritnya, yg namanya ada soeharto-nya gitu deh,
Penyuka Burung

Namanya Banda, inilah bapaknya Hanna yang pas saya lagi kesitu, ya gitu…khas bapak-bapak, berhobi main burung. Banda lagi mandiin dan bersihin kandang burungnya. Lumayan berprestasi secara regional sih, kalo ikut kontes, suka menang aja. Saya sendiri belum bisa memahami asiknya miara burung karena saya lebih suka liat burung berkicau di alam liar atau ngeker pake binocular. Tapi selain itu, saya emang paling suka liatin orang yang lagi sibuk melakukan sesuatu yang disenanginya. Mendengar suka dukanya mengerjakan hobinya hingga ke detil yang saya balas dengan “oh..” saja karena ga paham, tapi saya selalu berusaha bertanya terus agar percakapan terus berlanjut dan memberinya kesenangan dalam bercerita. Itulah yang selalu saya lakukan ketika menjadi pendengar yang baik. Sekali lagi…saya lebih suka burung yang bebas.

First Touchdown

Setelah pulang dari rumah kakak, seperti biasalah menghabiskan sabtu di rumah orangtua. Ngerjain konten deh akhirnya. Hmm.. jauh-jauh ke Malangbong, eh kerjaan ngikutin. Ya mau gimana lagi, konten harus ada setiap hari. kalo mau libur full, harus ada satu hari mengerjakan banyak konten lalu di schedule. tapi hari itu kebetulan lagi habis bahan jadi mau ga mau ngerjain disana.

Dan pas malemnya, kakak tertua yang biasa kupanggil teteh ini vidcall whatsapp, mau ngajakin main ke tempat makan yg ada kebun tehnya, menunya enak, ada ikan bakar dan jengkol juga ada. responku? hah…di Malangbong ada kebun teh?duh jadi penasaran lah ya…. di okein dong. tapi dengan catatan, perginya pagi biar siang-siang udah bisa pulang lagi ke Bandung. Oke, done! jam 7 berangkat.

Jumlah orang ada 8. saya dan istri dan si teteh pake motor, sisanya pake mobil.
Yang motor berangkat duluan, di lead sama teteh karena udah tahu jalannya. Brumm.. brum..Jalannya ga cepet karena teteh baru belajar motor, ya baru mau masuk tahap terbiasa lah, tp masih pelan. Jaraknya lumayan, tapi dengan kecepatan seperti itu, jadi agak lama dan saya fikir yaudah deh sambil nikmatin pemandangan aja deh… dan makin lama, makin asing dengan tempat, makin takjub…
Duh… belasan tahun di Malangbong, baru tahu ada tempat kayak gini, lingkungannya mirip lembang, tapi ga sedingin lembang, ladang-ladang pertanian dengan kebersihan yang terjaga. Takjub sih dan penginnya foto-foto, tapi berhubung saya sendiri yg pake motornya dan istri ga bisa motret, mau berhenti takut ketinggalan, akhirnya cuma bisa menikmati sendiri aja. Nyesel sih tapi ya gimana lagi… lain kali deh kalo pulang lagi, mau kesana lagi sendiri, khusus motoin view aja.

And this is the first touchdown. Entah kenapa tapi teteh tiba-tiba berhenti dan minta istirahat dulu, pegel tangan katanya. Oke deh, bisa foto-foto dulu. hehe.
Maaf, yang difoto bukan pemandangan tapi orang-orangnya aja. Yang ungu itu teteh, yang abu ya istriku.
Alhamdulillah, walaupun lagi di antah berantah yang sepi, masker harus selalu terpasang dong. biar aman dan ya karena udah terbiasa ga lepas. Pemberhentian selanjutnya adalah rumah makan Salam. si tujuan utama!

Assalamualaikum, Salam! Ikan bakar dan jengkolnya please.

Karena kita duluan yang berangkat, kita juga yang duluan sampe tempat makan. pesen-pesen dulu makanannya. Karena masih pagi, belum banyak pilihan menunya tapi Ikan bakar kebetulan lagi dibakar dan jengkol siap goreng. ahiw!

Makanan udah hampir siap, rombongan mobil pun tiba. Yeay!

Kebun Teh

“Hayu di, kita foto-foto di belakang dapurnya Salam. Tempatnya lumayan lah buat foto.” Iya ngajakin aku.
“Yang mana? hayu..” jawabku.

Sebagus-bagusny kebun teh disini yang notabene percobaan, jangan ngebayangin kebun teh yg biasa dilihat kalo ke Lembang ya. Ya betul sih ada tanaman teh, tapi biasa aja, hehehe… syukurlah saya juga engga high expect sama kebun tehnya.
Tapi apapun itu, aku tetap senang karena bisa motretin mereka secara candid.

Nah, mamahnya Hanna ini adalah kakakku yang ketiga, yg umurnya paling deket sama aku. Dan fun facts, dialah sosok yang bikin saya kenal blog, dia jg sosok yang bikin saya kenal fotografi, dia orang yg paling berpengaruh yg membuatku seperti sekarang, sebagai penulis blog dengan tema fotografi. Sayangnya, diapun menularkan sifat inkonsistennya kepadaku. Haha.

Dulu dia fashion blog yang cukup dikenal lho, dia tumbuh ketika zaman blogging lagi rame-ramenya, sayang..karena ini dan itu, mungkin salahsatunya inkonsistensi jg, ya ga jadi apa-apa kayak temen-temen blogger seangkatannya yang mungkin udah keliling dunia jadi influencer. Btw, dia juga masih aktif blogging, youtube juga. Tapi dengan dua anak dan suami, hal tersebut mungkin jadi kesibukan dikala senggang dalam mengurus rumah tangga aja.
Oh iya, dia sekarang mah jadi crafter, bisa bebikin dari bahan kulit jg. Bagus deh.

Taman Dinosaurus

Taman dinosaurus ini adalah taman yang sejak kecil sering kudengar dari tetangga tapi ga pernah sempat untuk kesini sepanjang belasan tahun besar di Malangbong, sampai akhirnya kemarin kesitu juga. Terbukti sudah bahwa ternyata patung dinosaurusnya emang gede. Tapi yang aneh adalah, kok ada taman kayak gini di daerah gunung gini ya?

Jadi, layaknya taman, ini adalah taman tematik kayak di Bandung, banyak wahana sederhana untuk anak-anak main seperti ayunan dan sejenisnya. Ada juga beberapa patung dari karakter superhero seperti spiderman yang tersebar di titik-titik tertentu di seluruh area taman.
Tamannya udah sepi, arena permainannya udah banyak yg karatan. kalo dibikin syuting film horror juga kayaknya bisa sih.

Berkunjung ke taman Dinosaurus, Checked! bucketlist fulfilled.

Waduk Jatigede, Sumedang

Destinasi terakhir dan paling jauh hari itu. Dari yang rencananya cuma makan-makan di Salam, hingga akhirnya nyampe ke waduk Jatigede yang emang gede banget. Yang bikin saya amaze itu adalah kenyataan bahwa dulunya sebelum air sebanyak itu tertampung disitu dan diberi nama Jatigede, lahan seluas itu adalah perkampungan dan pemukiman biasa. Manusia memang luar biasa. Asal ada kemauan dan rencana, apapun bisa dibuat.

Dokumentasi!

Setelah lewati gunung, hutan, dan lembah yang mana akhirnya sampai juga di waduk ini, mana mungkin gak foto-foto. Karena foto-foto juga merupakan barang bukti untuk masa depan bahwa pada hari itu, kita semua pernah pergi ke suatu tempat. Bukan hanya mengenai cerita dalam wujud bahasa, tapi juga ditunjukan dengan dokumentasi foto yang juga bercerita. Itulah tujuanku berfotografi, mendokumentasikan peristiwa and everything in between yang tak luput dengan estetikanya.

Dan begitulah postingan yang panjang kali ini, foto telah tersebar, cerita sudah tersampaikan. Selebihnya biarkan menjadi urusan kalian. Mau komentar?please lah harus….tinggalkan jejak kalian dan pasti akan kukunjungi blog kalian. because i love blogwalking and find a new blogger Persona!

2 thoughts on “Dokumentasi Jati Gede”

  1. Cerita ttg keluarga slalu bikin aku terharu :). Mungkin Krn udh lama ga mudik ke Medan, ortuku di sana soalnya :). Dan tiap mudik, sama yg aku rasain mas. Rasanya kaget kalo ngeliat papa mama kok makin tua, rambut makin banyk putih.

    Ikan cobeknya, aku percaya itu pasti enak :). Pertama Krn memang terlihat enak, apalagi sambelnya, dan ikannya digoreng kering gitu, kedua Krn masakan mama slalu jd yg terenak :). Akupun slalu minta mama utk masak kesukaanku tiap mudik.

    Hanna lucuuuu dan gemesin yaaa :). Cantiknya nurun dari mamanya. Btw apa nama beauty blog mbak mu mas? Aku ngeblog udh dr 2007 sbnrnya. Tp dulu nulisnya di platform lain. Bbrp blogger lama aku kenal juga :).

    Jd itu yg namanya tanaman batik Soeharto??? Hahahahahaha dasar aku ga ngerti tanaman, cm tau bentuknya. Aku srg liat itu, mamaku juga banyak tanaman begitu, tp boro2 aku ikutan nanam. Tanganku ga dingin kalo udh tanam menanam mas :p. Pliara kaktus aja mati wkwkwkwkwk. Udh cukuplah ngeliat foto2 temenku aja, ga usah ikutan bertanam :p

    Asiknyaaaaa piknik rame2 gituuuu :D. Kangen pgn kumpul Ama semua adek2 ku. Semoga aja THN depan bisa kumpul di Medan . Akupun 4 sodara, tp aku yg tertua :).

    Aku ga bisa bayangin pas liat waduknya. Gimana cara airnya bisa terkumpul seluas itu di tempat yg dulunya pemukiman yaaa :o. Jd inget pernah baca buku , yg mana ceritanya suatu pemukiman dikosongkan, lalu dibuat waduk. Tapiii rumah2nya ga dirobohin. Ditenggelamkan aja. Jd seolah kayak Kota bawah air :D. Tapi itu cerita :p.

    1. iya kak, suka sedih soalnya kalo jarang liat kan sekalinya ketemu ya keliatan banget perubahannya, penuaannya, it breaks my heart sometimes… karena blm bisa nyenengin mereka.

      Cobek the best! dan ya karena dimasakin mamah, mama kita adalah chef terbaik sepanjang masa, masaknya pake kasih sayang soalnya, hehe

      anak itu emang ngegemesin. kakakku awal blog lupa lagi namanya, tapi sempet lama di hijabholicanism.blogspot.com, ga tau sekarang masih ada, udah berubah atau gimana. skrng sebetulnya masih aktif, tapi kalo lagi mood aja katanya.

      hahaha… akupun kalo miara kaktus, mati juga, jadi ikut ramein hype obrolan aja, beli sendiri mah ga pernah.

      semoga tahun depan bisa mudik ke Medan yaaa….

      dan soal waduk, akupun ga paham caranya gimana, tp dulu sempet diceritain,, ya seluas itu dibeli semua pemukimannya, disuruh pindah, dan ditenggelamin aja, nah ngisi airnya kyk gmn, ga tau jg, haha.. soalnya pas bikin waduk itu, aku mah di Bdg aja ga ngikutin berita disitu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s