Menulis Setiap Hari

First of all, hey blog… apa kabar? dan tentu saja teman-teman blogger yang masih aktif blogging dan blogwalking, kalo kamu kebetulan lagi jalan-jalan ke blog ini, sapaan ini untukmu, hey kamu! terimakasih yaa…

Udah lama ya ga nulis di blog ini. Akhir-akhir ini banyak disibukkan dengan aktifitas sebagai content creator. Kukira pekerjaan yang santai tapi ternyata engga sama sekali. But no pressure, i’m still exciting doing these content creation. i should! karena kalo di bidang ini juga tetep ngeluh, mau apa lagi coba?

Hmmm… mau nulis apa ya? — heuheu, emang paling susah itu cari ide dan eksekusi awal sih ya. kalo udah lewat paragraf pertama, ,eh malah kepanjangan. Tapi kalo denger kata-katanya Seth Godin, kurang lebih katanya yaitu menulislah setiap hari, mau itu di notepad, blog, tweet atau apapun medianya, menulislah setiap hari, tulis apapun tanpa berharap membuat tulisan yang bagus, bahkan harapkan untuk menulis hal yang ga karuan dan sampah, harapkan itu setiap kamu menulis, mungkin sampai 10 ribu kali nulis hingga nanti suatu saat pada prosesnya,kamu malah akan lupa caranya bikin tulisan yang jelek karena sudah terbiasa menuliskan isi kepala dan setiap hari belajar untuk menuliskannya dengan bahasa yang paling mudah dipahami.

Aku ingin seperti itu, tapi for the record…my biggest enemy is inconsistency. since the beginning. Jadi, ,mungkin ga akan setiap hari nulis di blog ini, kalopun bisa, pasti pendek-pendek tulisannya dan akan lebih cocok dijadikan microblog di twitter. dan begitulah aku dengan twitter, pasti setiap hari ngetweet sih, random banget malah. Niche tetep fotografi tapi jadi bebas aja, haha.. makanya 11 tahun punya akun twitter, followers 400an doang.

Hmmm.. mungkin itu dulu sih untuk sekarang, tapi sekarang juga abis ini mau lanjut nulis soal jalan-jalan kemarin ke Jatigede, lumayan fotonya banyak.

Photo by Brad Neathery on Unsplash

6 thoughts on “Menulis Setiap Hari”

  1. Halo mas Adynura, saya blogwalking dan akhirnya tinggalkan jejak disini. Salam kenal. Kebetulan suka fotografi juga 😀

    Sama mas saya juga kadang menemukan inkonsistensi dalam menulis. Tapi yg terbesar itu kalau saya buka media sosial. Big distraction sekali memang. Jadi saya lg berusaha kurangi…walau susah ya hahaha

    1. Wah, terimakasih banyak ya udah ninggalin jejak, dan pasti akan berkunjung balik ke blognya!
      nah itu dia, bener banget. tp ada satu titik dimana sosial media itu tergantung kita sebagai pengguna, dgn kadar yg pas, ya bisa jadi sumber inspirasi. tp seringkali kebablasan dan jadi bingung sendiri sih, hehe…
      blogging aktif terus?

  2. Haaaai mas :).

    Waaah kata2 Seth Godin pengen aku jadiin reminder juga jadinya :). Aku suka nulis, tp memang slama ini blm bisa menulis setiap hari. Utk blog aja aku rutin update seminggu sekali ato kalo sdg sibuk banget 2 Minggu sekali. Tp slalu aku usahain utk update, Krn buatku blog itu hobi dan penyaluran stress :D.

    Temennya memulai, pasti membaca :). Naaaah kalo membaca aku tiap hariiii :D. Malah sampe ada jdwal, per hari hrs baca berapa bab dr buku. Mungkin buat bbrp org itu jd tekanan, tapi buatku malah kesenangan. Setidaknya dr membaca aku bisa dpt tambahan ilmu, walo paling banter cuma menambah kosa kata. Gapapa , yg penting nambah :D.

    Cuma Twitter nih yg aku udh ga aktif. Msh lebih seneng IG, FB kalo medsos 😀 . Akupun latihan menulis juga di IG, secara di blog blm bisa tiap hari, setidaknya di medsos hrs LBH sering 🙂

    1. betul, sama.. kalo soal inkonsistensi mah, saya juaranya, lagi mood bagus, sehari bisa bikin beberapa tulisan blog, bisa terus-terusan blogwalking nyari blog aktif.
      seminggu kemudian, tenggelam dalam aktifitas sehari-hari lagi.
      Tapi kalo inget kata-katanya seth Godin, ya berarti blogging itu harusnya ga ada tekanan banget ya,, tulis aja soal apapun, serandom apapun, itung-itung latihan nulis ampe jadi bagus.

      Katanya, a great writer comes from a great reader, itu mah pakemnya kyk gitu, adakah penulis terkenal yg ga doyan banget baca? jadi kyknya kamu keren nih tulisannya kalo hobinya baca, biasanya enak dibaca, flowing gitu, ga ribet, tahu-tahu beres aja bacanya, dan pgn lanjut baca, hehehe..

      Kalo saya justru bulak balik pake IG dan twitter, jenuh IG, twitteran aja karena ya twitter itu micro blog. jd kalo lg ga blogging disini harusnya microblogging di twitter. tp IG skrng jg bs microblog sih, tp sangat visual sifatnya.

      Btw, Thank you ya udah ninggalin jejak disini, aku sangat senang membaca komen yg panjang ini, jadi kubalas dengan panjang juga, hehehhe

  3. Haha inkonsistensi kayaknya sobat saya juga. Sekarang punya blog cuma buat gudang draf tulisan yg ditolak editor. Pengen nulis personal lagi, nyampah emosional di blog, udah lama enggak. Punya twitter cuma buat nonton video kucing sama video lucu doang.

    1. sip dulu karena sama sama sobatan sama inkonsistensi, tapi kita harus deal juga nih buat mulai jauhin sohib kita ini, masa mau inkonsisten mulu kan ya…

      tulisan yg ditolak editor?wah penulis banget nih, cakepp..

      bebaskan, ekspresikan emosimu lewat tulisan di blog,

      saya juga pengin banget nih kalo konsisten, minimal setahun deh, bakal kyk gimana sih efeknya buat saya sendiri dari blog ini.

      setuju gak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s